Haas tidak menjadi "murahan" atau "jahat" dengan mencabut beberapa staf Formula 1, menurut kepala tim Guenther Steiner.

Sebagai salah satu tim F1 yang lebih kecil yang beroperasi dengan anggaran rendah, Haas telah mengambil bagian dalam skema retensi pekerjaan pemerintah Inggris yang menawarkan untuk membayar 80% dari gaji karyawan untuk mencegah perusahaan melakukan redundansi.

McLaren, Williams, Racing Point dan Renault juga menggunakan pendekatan ini dalam upaya untuk mencoba dan menyelamatkan pekerjaan dan mengamankan masa depan masing-masing di tengah ketidakpastian keuangan yang disebabkan oleh krisis virus corona dan penangguhan sementara musim F1 2020.

"Anda tidak pernah menerima [berita cuti] dengan baik, tetapi sebagian besar orang kami mengerti mengapa kami melakukannya," kata Steiner kepada situs resmi Formula 1.

“Ini bukan untuk mempersingkat mereka, ini untuk memastikan mereka memiliki pekerjaan di masa depan. Tidak ada yang berbahaya, kami tidak murahan atau mencoba menimbun uang. Kami mencoba melakukan yang terbaik yang kami bisa.

'Banyak orang yang kehilangan pekerjaan [di industri lain]. Selama kita bisa mempertahankan pekerjaan, itulah yang kita coba lakukan.

“Itu merugikan setiap bisnis. Kami memiliki pendapatan yang sangat terbatas.

“FOM (Manajemen Formula Satu) mencoba membantu tetapi kami tidak tahu apakah kami akan kembali balapan. Saya pribadi berpikir kami akan melakukannya tetapi Anda harus merencanakan yang terburuk, bahwa kami tidak memiliki pendapatan dari FOM.

“Dan jika kami tidak memiliki pendapatan, seseorang perlu membayar - dan dana itu terbatas. Tidaklah tepat untuk membayar jika tidak ada yang terjadi. "

Beberapa tim, bersama dengan F1 dan FIA bertekad untuk menurunkan batas anggaran lebih jauh dalam upaya untuk mencoba dan membuat olahraga lebih berkelanjutan bagi mereka yang bertanding, dan Steiner yakin F1 perlu melakukan perubahan setelah krisis.

“Krisis ini memberi kita kesempatan,” jelasnya. “Kami perlu membuat olahraga tetap bertahan. Tidak ada gunanya jika ketiga tim kaya itu tertinggal. Jika McLaren dan Renault ingin turun, itu berarti.

“Mereka adalah produsen mobil. Mereka adalah tim besar menurut saya. Mereka menyadari ke mana arah dunia ini. Terus begini tidak masuk akal.

"Ini harus turun," tambah Steiner. “Saya menghormati tim besar dan tantangan mereka untuk turun dari banyak orang ke jumlah yang lebih kecil.

“Ada pepatah, 'Tidak pernah menyenangkan melompat di kolam renang yang dingin, tetapi pada tahap tertentu Anda harus melakukannya' - jika tidak, Anda tidak ada lagi.

“Ini akan menjadi dingin dan itu akan menjadi tidak menyenangkan tetapi ketika kamu telah melakukannya, kamu telah melakukannya.”

Steiner pada akhirnya berharap F1 akan berubah menjadi lebih baik.

“F1 akan berubah, saya berharap menjadi lebih baik,” ucapnya. “Saya selalu berharap kami akan memiliki 10 tim, yang bisa bersaing untuk naik podium, yang saya tahu terlalu optimis, tapi setidaknya jika kita bisa setengah grid yang bisa bersaing untuk podium, itu akan menyenangkan, seperti yang kita alami dulu. .

“Saya berharap kami akan kembali ke bukan yang dengan dompet terbesar adalah juara dunia, tapi usaha terbaik tim adalah juara dunia. Saya berharap krisis ini mendorong kita ke arah itu. Tapi jelas saya tidak tahu apakah itu akan terjadi. "