Grand Prix Inggris 2020 mengalami lebih banyak kesulitan setelah laporan penyelenggara Silverstone berselisih dengan bos F1 mengenai biaya untuk menjadi tuan rumah balapan tanpa penonton.

Untuk sementara, Grand Prix Inggris akan menjadi tuan rumah putaran ketiga dan keempat musim F1 2020 secara berturut-turut pada akhir pekan 19 Juli dan 26 Juli, hanya dua minggu setelah musim yang sangat tertunda akan dimulai di Austria.

Why is Sebastian Vettel leaving Ferrari? | Crash.net

Namun, setelah tampaknya menyelesaikan beberapa rintangan yang diperlukan untuk menghindari pemberlakuan pembatasan karantina oleh pemerintah Inggris setelah virus corona, acara tersebut sekarang mengalami lebih banyak kesulitan karena perselisihan keuangan.

Menurut BBC, mengutip sumber anonim dari Silverstone sendiri, bos F1 yakin venue tersebut membuat 'permintaan yang tidak masuk akal' untuk uang yang dibutuhkan untuk menyelenggarakan dua acara tersebut.

F1 dilaporkan telah menawarkan untuk menutupi biaya acara tersebut dengan harga £ 15 juta sehingga Silverstone tidak rugi karena tidak memiliki penonton yang membayar tiket, ditambah biaya trek yang dikeluarkan untuk mengadakan dua balapan.

"Silverstone dan F1 tetap dalam dialog yang erat satu sama lain dan otoritas terkait untuk mencoba membuat Grand Prix Inggris terjadi secara tertutup," kata juru bicara Silverstone.

Grand Prix Inggris sering mengakhiri musim sebagai acara yang paling banyak dihadiri dan menghadapi kerugian lebih dari kebanyakan karena kurangnya penggemar yang membayar biaya.

Namun, BBC menambahkan tim telah menyatakan keprihatinan atas sikap Silverstone atas biaya tinggi yang diinginkannya, meskipun telah menurunkannya dalam beberapa hari terakhir.

Bagaimanapun, F1 kehabisan waktu untuk mencapai kesepakatan dengan Silverstone karena sibuk mempersiapkan kalender barunya, yang akan melihat musim dimulai di Eropa - kemungkinan besar termasuk mengikuti Hungaroring dan Monza - ditambah potensi kembali ke klub seperti Hockenheim, Imola dan Jerez.

Itu kemudian akan menuju ke Eurasia, Asia, Amerika dan Timur Tengah ketika berharap situasi virus korona akan cukup mereda untuk memungkinkan penonton.