Ferrari dikabarkan telah mendatangkan Carlos Sainz untuk menjadi pengganti Sebastian Vettel dan kepindahan tersebut dapat diumumkan dalam beberapa hari.

Berbagai laporan di media Italia, Spanyol dan Jerman pada Selasa malam menunjukkan bahwa Sainz akan disebutkan sebagai pembalap Ferrari dalam 48 jam ke depan, dengan Scuderia memilih pembalap Spanyol daripada Daniel Ricciardo dari Renault.

Pada hari Selasa, Ferrari mengumumkan kepergian Vettel dari Maranello pada akhir musim F1 2020 setelah pembalap Jerman itu menolak perpanjangan kontrak satu tahun dengan gaji yang berkurang secara signifikan.

Why is Sebastian Vettel leaving Ferrari? | Crash.net

Ferrari telah bergerak cepat untuk mencari penggantinya dan tampaknya Sainz telah memenangkan pertarungan memperebutkan kandidat lain yang dikabarkan. Dapat dipahami bahwa hanya detail kecil yang masih harus disepakati sebelum peralihan Sainz ke Ferrari secara resmi.

Skuad Italia dilaporkan memandang Sainz sebagai pembalap ideal untuk bermitra dengan Charles Leclerc karena ia akan lebih bersedia untuk memainkan peran pendukung jika diperlukan dan juga menuntut lebih sedikit uang, faktor penting di tengah ketidakpastian keuangan yang disebabkan oleh krisis COVID-19 setelah Ferrari r mengungkapkan sejauh mana kerugiannya dalam pendapatan minggu lalu.

Pemain berusia 25 tahun itu tampil mengesankan sebagai salah satu penampil menonjol selama musim 2019 saat ia mengamankan tempat keenam terbaik dalam karirnya di klasemen pembalap dan membantu McLaren meraih posisi keempat dalam kejuaraan konstruktor.

Keluarnya Sainz akan menjadi pukulan besar bagi McLaren, dengan skuad Woking saat ini berada di jalur yang lebih baik dalam upayanya untuk kembali ke jalur kemenangan dalam olahraga. Tim berencana untuk melanjutkan dengan pasangan pembalap saat ini Sainz dan Lando Norris hingga 2021 dan telah membuka pembicaraan dengan Sainz mengenai kesepakatan baru awal tahun ini.

Langkah seperti itu tidak mungkin diterima dengan baik oleh CEO McLaren Zak Brown, yang melampiaskan rasa frustrasinya pada keengganan Ferrari untuk menyetujui pengurangan anggaran selama diskusi panas antara bos F1 dalam beberapa pekan terakhir.

Ricciardo, yang mengadakan pembicaraan dengan McLaren pada tahun 2018 ketika dia mempertimbangkan masa depannya sebelum akhirnya memilih untuk meninggalkan Red Bull ke Renault, diyakini menjadi kandidat utama untuk mengambil kursi yang tersisa.

Vettel juga kemungkinan, meskipun masa depan juara dunia empat kali itu tidak jelas setelah berpisah dari Ferrari dan dia bisa memutuskan untuk meninggalkan F1 sama sekali.

GAMBAR EDITOR: Perlombaan di F1 atau pensiun - Bagaimana selanjutnya untuk Sebastian Vettel?