Romain Grosjean telah mengungkapkan bahwa dia melakukan panggilan telepon selama 45 menit dengan juara bertahan Formula 1 Lewis Hamilton setelah Grand Prix Hongaria untuk membahas pesan anti-rasisme olahraga tersebut.

Setelah balapan di Hungaroring, Hamilton mengecam di Grosjean dan F1 karena prosedur "terburu-buru" di mana pembalap terlambat tiba pada upacara pra-balapan, dengan beberapa pembalap mengambil 'lutut' dan yang lainnya memilih untuk tidak melakukannya.

Menjelang Grand Prix Inggris akhir pekan ini, Grosjean - yang merupakan ketua GDPA (Grand Prix Drivers 'Association) - mengungkapkan bahwa sejak saat itu dia sudah bebas dari Hamilton.


“Itu adalah obrolan yang bagus dengan Lewis,” kata Grosjean. “Saya minta maaf, mungkin saya melakukannya dengan cara yang salah, tapi saya merasa harus melakukannya saat itu.

"Di GPDA, kami bekerja dengan sistem suara terbanyak, dan saya merasa jika saya tidak, sebagai salah satu direktur, mendengarkan pengemudi yang tidak senang untuk melanjutkan, saya tidak melakukan tugas saya.

“Dia [Hamilton] menyebutkan bahwa sebagai salah satu sutradara mereka mendengarkan Anda, dan itulah maksudnya, dan saya pikir dia benar dalam aspek itu.

“Itu adalah panggilan telepon yang sangat bagus dan saya juga mengatakan saya tidak terlalu senang bahwa [cerita] media keluar, dan di media sosial saya ada banyak hal tentang rasisme dan bahwa saya seorang rasis dan apapun, yang mana benar-benar salah.

"Saya rasa Anda tidak akan menemukan siapa pun di dunia ini yang mengatakan bahwa saya melakukan sesuatu yang salah dalam aspek itu. Jadi saya tidak terlalu senang diperlakukan seperti itu.

“Saya adalah salah satu yang pertama mendukung, dan mendorong, sehingga kami mengambil lutut. Saya masih berharap suatu hari nanti kami akan mendapatkan 20 pembalap untuk berlutut di grid, dan itu akan terjadi pada satu titik. ”

Setelah panggilan telepon, Grosjean telah mengadakan pembicaraan dengan Liberty Media dan FIA mengenai prosedur pra-balapan yang lebih terstruktur, yang ia perkirakan akan terjadi di Silverstone akhir pekan ini.

“Sulit bagi kami para pengemudi untuk mengatur berbagai hal dalam sebuah acara, karena Anda tahu kami memiliki banyak hal untuk dilihat,” tambahnya. “Jadi kami menginginkan lebih banyak panduan dari Liberty dan prosedur yang jelas, sebelum balapan, seperti yang kami lakukan di balapan pertama di Austria.

“Saya pikir itu akan terjadi dan itu akan menjadi lebih jelas bagi kita semua untuk tahu persis apa yang harus dilakukan.”