Sebuah studi resmi Formula 1 menempatkan Ayrton Senna sebagai pembalap tercepat sepanjang masa, di atas Michael Schumacher dan Lewis Hamilton.

Menggunakan algoritme yang mengambil data dari semua sesi kualifikasi sejak tahun 1983, sambil menghilangkan performa relatif mobil dari persamaan, Senna muncul sebagai pembalap tercepat.

F1 menggunakan teknologi dari sponsor perangkat lunak pembelajaran mesin Amazon Web Services (AWS) untuk menyelesaikan studi tersebut, yang menyimpulkan bahwa Senna lebih cepat 0,114 detik daripada juara dunia tujuh kali Schumacher selama putaran kualifikasi teoretis, dengan Hamilton 0,275 detik di belakang di urutan ketiga.

Sebastian Vettel: Jack Of All Trades | Winners & Losers F1 Spanish GP | Crash.net

Juara dunia enam kali Hamilton secara statistik merupakan kualifikasi tersukses sepanjang masa, setelah mengklaim 92 posisi terdepan. Dia melampaui rekor Schumacher sebelumnya yaitu 69 tiang pada 2017, sementara Senna memuncaki kualifikasi pada 65 kesempatan.

Ada beberapa kejutan kontroversial di belakang tiga besar, dengan juara dunia empat kali Sebastian Vettel - yang berada di urutan keempat dalam daftar polesitter dengan 52 - hanya di urutan ke-10, sementara juara dunia termasuk Alain Prost, Nelson Piquet, Nigel Mansell, Mika Hakkinen dan Kimi Raikkonen tidak tampil sama sekali.

10 pembalap F1 tercepat sepanjang masa yang didukung oleh AWS:

1. Ayrton Senna
2. Michael Schumacher + 0,144
3. Lewis Hamilton + 0,275
4. Max Verstappen + 0,280
5. Fernando Alonso + 0,309
6. Nico Rosberg + 0,374
7. Charles Leclerc + 0,376
8. Heikki Kovalainen + 0,378
9. Jarno Trulli + 0,409
10. Sebastian Vettel + 0.435

Studi tersebut secara alami membagi opini, dengan para penggemar mengkritik data yang digunakan untuk menyimpulkan 20 pembalap tercepat yang diterbitkan pada hari Selasa.

Tapi direktur pelaksana F1 Ross Brawn membela peringkat berbasis algoritma yang kontroversial itu.

"Apa yang kami lakukan di sini hanyalah untuk mencoba dan mengidentifikasi siapa yang kami pikir sebagai pembalap tercepat - seorang pembalap yang telah menunjukkan kecepatannya dalam satu lap dan belum tentu kehebatan balapannya atau hasilnya," kata Brawn.

"Ada satu atau dua kejutan, tetapi jika Anda mendalami hal itu, ada beberapa hal yang masuk akal. Seseorang yang bekerja dengan Jarno yang saya kenal sangat baik mengatakan bahwa jika grand prix panjangnya lima lap, dia akan memenangkan setiap balapan karena kecepatannya. fenomenal dalam waktu yang sangat singkat.

"Kami telah mengekstrapolasi ini dan kami cukup bangga akan hal itu dan saya pikir itu patut dicermati dan kontroversial dan kami akan mendapatkan banyak perdebatan di sekitarnya dan mungkin kami akan memperbaikinya," tambahnya.

"Saya tidak berpikir orang menertawakannya. Saya pikir itu menyebabkan banyak perdebatan. Saya pikir begitu Anda memahami metodologinya maka orang akan mulai mengerti."