Lewis Hamilton merasa balapan menjadi hancur karena didikte oleh manajemen ban dan telah memperbarui seruannya kepada Pirelli untuk meningkatkan senyawa Formula 1 di masa depan.

Taktik manajemen ban terbukti menjadi kunci kemenangan terakhir Hamilton musim ini di Grand Prix Spanyol, dengan juara dunia enam kali mendominasi di depan Max Verstappen dari Red Bull saat Mercedes tampaknya mengatasi kesengsaraan terkait ban dari Silverstone.

Tetapi setelah mengamankan kemenangan ke-88 dalam karirnya dan kemenangan keempat pada tahun 2020, Hamilton menekankan bahwa dia tidak menikmati level manajemen ban yang dibutuhkan dalam balapan grand prix saat ini dan ingin Pirelli mengembangkan konstruksi yang lebih kuat.

F1 membawa konstruksi ban tahun lalu ke musim 2020 setelah 10 tim menolak upaya Pirelli untuk memenuhi persyaratan huruf target, sebelum olahraga tersebut pindah ke roda baru 18 inci untuk tahun 2022.

"Kami benar-benar perlu memberi banyak tekanan pada Pirelli untuk masa depan," kata Hamilton setelah menang di Barcelona.

“Sayangnya, mereka tidak melakukan pekerjaan yang bagus dengan ban pada akhir tahun lalu, untuk mengembangkan ban 2020. Jadi kami harus menggunakan ban yang sama dari 2019 ke musim ini.

“Dulu ketika mereka membuat surat target, para pengemudi tidak termasuk dalam diskusi itu. Makanya tahun lalu saya pergi ke pertemuan di Paris, sebagai bagian dari mewakili para pembalap.

“Kami ingin membantu mereka memastikan bahwa mereka menetapkan target surat dengan benar. Sudah lama tidak dilakukan dengan benar.

"Melangkah ke depan, mereka mungkin tidak akan dapat melakukannya untuk tahun depan, tetapi untuk tahun 2022 kami membutuhkan ban yang lebih baik, kami membutuhkan ban yang memberi kami lebih banyak cengkeraman, keamanan yang lebih baik, dan memungkinkan kami untuk mengemudi lebih dekat. mobil dan memberikan kalian dan fans balapan yang lebih baik, ”tambahnya.

"Saat ini, kami melakukan manajemen yang serius. Dan menurut saya bukan itu yang diinginkan fans.

"Bukan itu yang diinginkan pembalap, harus mengelolanya di belakang mobil, beberapa detik di belakang, karena bannya tidak cukup bagus.

"Jadi kami ingin membantu Pirelli membuat ban yang lebih baik, jika mereka bisa. Dan itu jelas pertanyaannya."

Hamilton, rekan setim Mercedes, Valtteri Bottas, dan Carlos Sainz dari McLaren semuanya mengalami kerusakan ban kiri depan selama Grand Prix Inggris di Silverstone.

Pirelli yakin ban tahun 2020 yang ditolak tim akan mengatasi beban tinggi yang terlihat di Silverstone awal bulan ini lebih baik dibandingkan dengan ban spek 2019.

 

Comments

Loading Comments...