Pierre Gasly mengatakan dia memiliki "urusan yang belum selesai" di tim Formula 1 Red Bull dan yakin dia sekarang berada dalam "posisi yang jauh lebih baik" untuk mewujudkan potensinya.

Pemain Prancis berusia 24 tahun itu diturunkan pangkatnya oleh tim Red Bull hanya dalam 12 balapan ke musim pertama yang sulit di tim Milton Keynes. Gasly kembali ke Toro Rosso untuk sisa musim ini, dengan Alex Albon pergi ke arah lain untuk menggantikannya di skuad senior.

Kembali ke lingkungan yang akrab di Toro Rosso, Gasly menikmati akhir tahun yang kuat, yang diakhiri dengan podium F1 perdananya berkat finis di tempat kedua yang brilian di Brasil. Dia telah menerjemahkan bentuk itu ke tahun 2020 dan telah menjadi salah satu pemain paling menonjol musim ini di tim AlphaTauri yang diberi lencana ulang.

Dalam enam putaran pembukaan musim yang tertunda, Gasly telah dua kali finis di posisi tujuh besar dan telah mencapai Q3 dalam tiga kesempatan, sesuatu yang belum dicapai rekan setimnya Daniil Kvyat.

Penampilan Gasly, ditambah dengan awal yang menantang untuk musim ini untuk Albon bersama Max Verstappen, telah mengarah pada saran bahwa dia bisa mendapatkan promosi kembali ke Red Bull untuk 2021.

Tetapi berbicara secara eksklusif kepada Crash.net sebagai bagian dari wawancara luas menjelang Grand Prix Belgia akhir pekan ini di Spa-Francorchamps, Gasly menegaskan dia tidak memikirkan pemikiran seperti itu.

"Aku tidak terlalu memikirkannya," jelas Gasly.

"Itu yang saya mau. Saya ingin berada di mobil tercepat tetapi tidak akan mengubah apa pun baik saya memikirkannya atau tidak. Saya hanya perlu cepat dan kita akan melihat apa yang mereka [Red Bull] putuskan. ”

Sama seperti Albon, Gasly juga berjuang untuk menyamai level penampilan Verstappen selama tugas singkatnya di Red Bull, terutama saat kualifikasi pada hari Sabtu.

[[{"fid": "1540131", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

GAMBAR EDITOR: Pasar pembalap F1 terbaru - Perlombaan untuk mendapatkan kursi terakhir di 2021 semakin memanas

Setelah menemukan kembali kepercayaan dirinya dengan serangkaian penampilan yang mengesankan di AlphaTauri selama 12 bulan terakhir - termasuk mengalahkan Albon ke P7 di Grand Prix Inggris tahun ini - Gasly yakin dia akan berada di tempat yang lebih baik untuk gigitan kedua di Red Bull.

"Saya pikir sekarang kami berada dalam posisi yang jauh lebih baik karena kami tahu apa yang tidak berhasil, jadi saya tidak berpikir kami akan membuat kesalahan yang sama jika kami melakukannya lagi," tambahnya.

“Ada urusan yang belum selesai dengan mereka - kurasa kita berdua tahu itu.”

Albon telah didukung oleh prinsipal timnya Christian Horner dan penasihat motorsport Red Bull Helmut Marko dalam beberapa pekan terakhir, tetapi Gasly diberi jaminan serupa musim lalu sebelum ia dicoret begitu saja.

Ketika didesak pada keinginannya untuk kembali ke paling depan grid, Gasly menjawab: “Saya pikir Anda mengatakannya sendiri (tersenyum) ... Anda tahu target saya.

“Saya adalah seseorang yang kompetitif dan saya ingin mobil tercepat di tangan saya. Sejak saya di karting, saya selalu berjuang untuk kejuaraan dan untuk kemenangan dan posisi terdepan. Itulah yang ingin saya lakukan di Formula 1 juga.

“Itu target saya, tetapi saya tidak berhak untuk memanggil Red Bull, jadi kita akan lihat apa yang terjadi.”

LIHAT JUGA: F1 mengenang Anthoine Hubert 12 bulan setelah tragedi Spa