Bos Mercedes Toto Wolff mengatakan tim akan memulai diskusi mengenai masa depan Lewis Hamilton "jauh lebih awal" selama musim Formula 1 2021 dalam upaya untuk menghindari terulangnya pembicaraan yang berkepanjangan.

Pada hari Senin diumumkan bahwa Hamilton telah menandatangani perpanjangan satu tahun untuk tetap bersama Mercedes untuk kampanye 2021 mendatang, tetapi negosiasi akhirnya menjadi kisah yang berjalan lama menyusul sejumlah penundaan.

Pandemi COVID-19 awalnya menunda pembicaraan di tengah kalender 17 putaran yang terkumpul, sebelum fokus dengan cepat bergeser untuk mengamankan kedua kejuaraan dunia. Kedua pihak kemudian berharap untuk duduk dan membahas kesepakatan pada akhir tahun tetapi penundaan lebih lanjut terjadi ketika pertama Hamilton, dan kemudian Wolff, tertular virus.

Lewis Hamilton Agrees New Mercedes Contract For 2021 | Crash.net

Pada akhirnya, pembicaraan tidak dimulai dengan benar sampai minggu menjelang Natal. Setelah berbulan-bulan spekulasi intens, Hamilton akhirnya menandatangani kontrak pekan lalu, meskipun kesepakatan itu hanya mencakup musim ini, yang berarti Mercedes sekali lagi perlu duduk dan membahas masa depan Hamilton.

"Selalu sulit menemukan beberapa waktu saat balapan, tetapi kami telah belajar dari pelajaran bahwa mungkin ada faktor eksternal yang dapat menunda diskusi dan kami tidak ingin berakhir pada Januari lagi," kata Wolff.

“Jadi mungkin kita akan mulai mengobrol sekitar tahun 2022 lebih awal.

"Kami sepakat bersama bahwa kami tidak ingin terlalu memaksakan diri atau selama kami melakukannya kali ini dan kami mencoba untuk menemukan beberapa fakta bersama selama musim."

LIHAT JUGA: Menilai enam kemungkinan opsi susunan pembalap F1 untuk Mercedes pada tahun 2022

[[{"fid": "1598104", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Mercedes tidak memiliki pembalap di bawah kontrak untuk 2022 tetapi Wolff menegaskan bahwa Hamilton dan rekan setimnya Valtteri Bottas akan diberikan prioritas untuk membahas persyaratan, meskipun mengindikasikan bahwa pabrikan Jerman perlu merencanakan masa depan, dengan George Russell yang didukung Mercedes dan Max Red Bull. Verstappen diperdebatkan sebagai kemungkinan opsi jangka panjang.

"Valtteri dan Lewis memiliki komitmen dan loyalitas 100 persen untuk tahun 2021, kami akan mendukung mereka dengan semua yang kami miliki," jelas Wolff.

“Kami kemudian akan melihat melampaui tahun ini dan mengatakan line-up apa yang kami bayangkan pada tahun 2022 dan seterusnya.

“Diskusi pertama kami adalah dengan Valtteri dan Lewis dalam menghormati nilai-nilai loyalitas dan integritas kami.

“Namun di sisi lain, pembalap muda adalah masa depan, dan oleh karena itu kami perlu mempertimbangkan bagaimana kami ingin mempersiapkan diri untuk tahun-tahun berikutnya.”