Pada balapan pembuka musim 2021, F1 GP BahrainLewis Hamilton mengubah defisit kualifikasi 0,4 detik menjadi keunggulan 0,7 detik dalam perlombaan untuk mengungguli Max Verstappen dalam kemenangannya pada pertandingan yang menegangkan pada 2021 di Bahrain.

Tapi berbeda dari biasanya, kali ini The Silver Arrows menang berkat kombinasi dari strategi perjudian yang agresif, manajemen ban yang brilian. dan mengemudi defensif.

Meskipun berhasil melakukan pukulan pertama dalam pertarungan kejuaraan tahun ini, Mercedes menegaskan tidak bisa dibohongi bahwa Red Bull RB16B adalah paket yang secara keseluruhan lebih kuat dibandingkan dengan W12-nya.

"Kami tidak benar-benar memiliki kekuatan relatif terhadap mereka," kata direktur teknik tepi lintasan Mercedes Andrew Shovlin.

“Sudah bertahun-tahun kami dapat mengandalkan kecepatan garis lurus atau tikungan berkecepatan tinggi atau tikungan yang saling berhubungan, tetapi Anda melihatnya di sini dan kami tidak memiliki keunggulan dari mereka di mana pun.

"Ada beberapa tikungan di mana mereka benar-benar terlalu menyulitkan kami di kualifikasi - kecepatan tinggi dan juga Tikungan 9 dan 10, mereka sangat kuat di sana.

“Itu benar-benar hal yang utama. Di kualifikasi, mereka hanya mengejar kecepatan dan dalam performa terbaik mereka, mereka lebih cepat dari yang lain, jadi kami membutuhkan mobil yang lebih cepat, sesederhana itu. ”

Shovlin mengungkapkan bahwa strategi penting Mercedes tidak pernah menjadi rencana yang dimaksudkan dan lebih merupakan langkah intuitif dalam upaya untuk mencoba dan mencegah Red Bull memanfaatkan mobil yang pada akhirnya lebih cepat.

“Tujuannya adalah berharap Anda cukup cepat sehingga bisa menempatkan diri Anda cukup jauh di depan sehingga Anda tidak berada dalam jangkauan undercut, dan kenyataannya kami tidak bisa melakukan itu,” jelasnya.

“Lewis menekan cukup keras pada awal stint kedua, Max menunggu waktunya, dan ketika dia duduk dua detik di belakang kami, Anda hanya bisa membiarkannya begitu lama sebelum mereka mengambil inisiatif, melemahkan kami dan memimpin stint terakhir.

“Jadi secara default kami melakukan tindakan itu, dan kami tahu bahwa itu adalah stint yang cukup lama dan agresif, dan kami tentu tidak ingin kami melakukan lebih banyak lap daripada Max.

“Tujuannya adalah untuk melihat apakah mereka berani menutupi kami dengan Valtteri. Valtteri berada di P3 terjamin, dan jika Red Bull tidak suka melakukan tugas yang lama, maka mereka mungkin membiarkan kami melemahkan Max dan jika tidak mereka akan menutupi dan kami semua akan menggunakan ban usia yang sama.

“Masalah pit-stop gagal karena kemudian Valtteri tidak cukup dekat untuk membuat Max di bawah tekanan, dan jujur, sejak saat itu dan seterusnya kami pikir kami tidak akan menang karena Max akan mendapatkan keuntungan ban dan mendapatkan oleh Lewis. Tapi itu adalah pekerjaan yang sangat mengesankan dari Lewis. "

 

Comments

Loading Comments...