Formula 1 musim 2021 dimulai dengan balapan yang menarik di F1 GP Bahrain, dengan pertarungan Lewis Hamilton dan Max Verstappen menjadi fokus utama.

Dalam salah satu pembuka musim paling menarik belakangan ini, Verstappen dari Red Bull dan Hamilton saling berhadapan untuk memulai 2021 dengan kemenangan dalam duel menegangkan di gurun Sakhir.

Hamilton akhirnya keluar sebagai pemenang dalam akhir yang spektakuler pada perlombaan, dan mengambil keunggulan awal dalam pertarungan titel musim 2021. Yang diprekdiksi akan jadi salah satu musim dengan pertarungan paling sengit.

Berikut 10 hal yang kami pelajari dari F1 GP Bahrain 2021.

1. Mercedes menghadapi pertarungan nyata

Berkaca pada F1 GP Bahrain, Mercedes tampaknya akan menghadapi pertempuran besar jika ingin berhasil mempertahankan rekor peraih gelar 100% di era V6 musim ini. Setelah tes pra-musim yang bermasalah, Mercedes benar-benar tim tercepat kedua di Bahrain, meskipun Hamilton meraih kemenangan yang terlihat sulit diraih.

Hamilton mengakui bahwa dia telah mendapatkan segalanya dari mobil W12-nya di babak kualifikasi namun dia masih terpaut hampir 0,4s dari pole up Verstappen, sementara Red Bull terus meningkatkan keunggulan kecepatan dalam balapan.

Hanya kombinasi dari kecemerlangan Hamilton dan strategi berani dari Mercedes yang membantunya mengatasi Red Bull pada hari Minggu, dengan skuad juara dunia yang bertahan menyimpulkan saat ini tidak memiliki kekuatan atas rival utamanya F1 tahun ini.

2. Red Bull akhirnya bisa langsung kompetitif

Meski meninggalkan Bahrain dengan kekecewaan dan penyesalan setelah gagal membuka musim F1 dengan catatan kemenangan untuk pertama kalinya sejak 2011, ada banyak hal positif yang bisa diambil skuat Milton Kenyes dari balapan pertama Bahrain.

Yang paling menggembirakan adalah kenyataan bahwa bentuk pramusim yang menjanjikan benar dan diterjemahkan ke dalam balapan pembukaan akhir pekan musim ini, dengan pakaian yang berbasis di Milton Keynes itu tampaknya memiliki mobil tercepat - setidaknya untuk saat ini.

Didorong oleh unit tenaga Honda yang serba baru dan lebih kencang, serta tidak terlalu terpengaruh oleh peraturan lantai baru untuk tahun 2021, Red Bull telah memanfaatkan dengan memproduksi mobil yang terlihat benar-benar mampu meningkatkan tantangan gelar berkelanjutan untuk Mercedes untuk pertama kalinya di era F1 saat ini.

Red Bull harus membawa performa yang kuat ke balapan yang akan datang jika ingin benar-benar menyadari potensinya, tetapi dengan susunan pembalap yang termotivasi dan diperkuat, sekarang ada optimisme nyata bahwa 2021 bisa menjadi tahun Red Bull mengakhiri penantiannya akan titel juara dunia.

3. Hamilton menampilkan 'kelasnya'

Hamilton sering merujuk pada perlunya tampil 100% ke balapan untuk memastikan dia tetap di depan para pesaingnya dan dengan yang terjadi sepanjang F1 GP Bahrain, sepertinya dia akan lebih sering menggunakan semua keterampilan terbaiknya di 2021.

Balapan hari Minggu adalah contoh dari Hamilton ketika berada dalam performa terbaiknya yang fenomenal. Sementara strategi agresif Mercedes memainkan faktor kunci dalam menyiapkan rute menuju kemenangan, juara dunia tujuh kali itu harus menahan tekanan besar dari Verstappen yang tak kenal lelah di tahap penutupan balapan.

Hamilton menyampaikan masterclass lain dalam manajemen ban dan mendemonstrasikan beberapa cara mengemudi defensif yang hebat dengan ban keras yang aus yang 11 lap lebih tua dari Verstappen untuk menjaga pembalap Belanda itu hanya 0,745 detik saat mereka melewati garis.

Ketika Hamilton berada dalam performa terbaiknya, dia dapat membuat perbedaan untuk menemukan persepuluhan ekstra itu dan menavigasi jalannya menuju kemenangan meskipun tidak harus memiliki mobil tercepat. Pembalap Inggris itu mengatakan setelah kemenangan ke-96 dalam karirnya bahwa dia berharap itu akan mengubah persepsi kritikus yang mengatakan ia menang karena Mercedes yang sangat dominan .

4. Kejelasan dan konsistensi dibutuhkan melebihi batas trek

Momen penting balapan - yang pada akhirnya menutupi catatan kemenangan yang luar biasa - adalah operan ilegal Verstappen untuk memimpin di sekitar sisi luar Hamilton di Tikungan 4.

Pengemudi Red Bull diperintahkan untuk menyerahkan tempat itu kembali kepada Hamilton setelah menjalankan keempat roda di luar ekstremitas trek untuk membuat pergerakan tetap.

Tetapi dengan pembalap termasuk Hamilton berulang kali mengambil kebebasan dengan batas lintasan sepanjang balapan, ada kebingungan dan kontroversi seputar insiden yang menentukan balapan.

Kepala tim Red Bull Christian Horner merasa frustrasi dengan apa yang dia sebut sebagai 'area abu-abu' dalam peraturan , sementara bos Mercedes Toto Wolff juga menyerukan agar peraturan lebih jelas dan bukan "novel Shakespeare" .

Dengan debat yang kemungkinan besar akan bergemuruh saat menuju ke Imola, jelas bahwa dibutuhkan konsistensi dan kejelasan yang lebih baik.

5. Bottas harus meningkatkan levelnya

Sementara Hamilton dan Verstappen bersaing untuk memimpin, Valtteri Bottas tidak terlihat. Pembalap Finlandia itu finis ketiga jauh di belakang duo terdepan setelah melakukan pitstop ketiga menjelang akhir balapan untuk mengantongi poin lap tercepat ekstra yang ditawarkan.

Memang, balapan Bottas secara efektif dihancurkan oleh pit-stop Bahrain yang gagal, tetapi sebenarnya, dia tidak pernah benar-benar berada pada kecepatan untuk secara realistis menempatkan dirinya dalam pertarungan untuk meraih kemenangan. Kemajuannya terhambat setelah ia melewati posisi ketiga oleh Charles Leclerc dari Ferrari di awal, memaksanya untuk memulihkan posisi yang membuatnya terpaut lebih jauh dari pertarungan utama.

Bottas lebih lambat dari Hamilton sepanjang akhir pekan dan hanya mengungguli Leclerc dengan selisih 0,1 detik di kualifikasi. Dia akan menuju ke Imola karena tahu dia memiliki perbaikan yang harus dilakukan jika dia akan menjadi faktor dalam perburuan gelar.

6. McLaren adalah tim tercepat ketiga

McLaren mengubah P6 dan P7 di kualifikasi menjadi keempat dan ketujuh saat bendera finis dikibarkan di F1 GP Bahrain. Tim Woking itu menutup awal musim yang bagus dalam upayanya untuk mempertahankan tempat ketiga dalam kejuaraan konstruktor.

Lando Norris bersinar dalam perjalanannya ke posisi keempat yang mengesankan dengan MCL35M bertenaga Mercedes setelah melewati rekan setim barunya Daniel Ricciardo di Lap 1, dengan yang terakhir finis di urutan ketujuh pada debutnya setelah melihat penampilannya dirugikan oleh kerusakan lantai yang meningkat pada awal perlombaan.

Norris bahkan mengira podium bisa naik pada satu tahap ketika Bottas mengalami masalah pit-stop, tetapi itu tidak terjadi. Itu adalah akhir pekan pembukaan yang sangat positif bagi McLaren karena mengkonfirmasi harapan pramusimnya untuk menjadi tim tercepat ketiga.

7. Ferrari akan jadi rival kuat McLaren

Bahrain menandai awal musim yang solid untuk Ferrari saat Scuderia berusaha bangkit kembali dari kampanye 2020 yang buruk di mana ia mencatat hasil F1 terburuknya dalam empat dekade.

Charles Leclerc menempati posisi start keempat yang mengesankan, hanya sepersepuluh dari Bottas di Mercedes-nya, meskipun dia tidak memiliki kecepatan balapan tertinggi untuk tetap di depan Norris dan Red Bull yang pulih dari Sergio Perez saat dia mengklaim posisi keenam di bendera.

Rekrutan baru Carlos Sainz mengambil P8 dan mengejar Ricciardo menjelang akhir, meninggalkan kedua pembalap bersemangat oleh seberapa dekat mereka bisa balapan dengan McLaren . Setelah tahun 2020 yang sangat tidak kompetitif, ada tanda-tanda awal yang menjanjikan bahwa 2021 bisa jauh lebih baik bagi tim.

8. Tsunoda jadi calon superstar F1 berikutnya?

Yuki Tsunoda dengan cepat menjadikan dirinya favorit penggemar selama akhir pekan grand prix debutnya dengan kepribadian yang humoris dan menular, dan pendekatan yang menghibur dan sangat energik di dalam mobil.

Pembalap berusia 20 tahun itu menikmati promosi impian ke F1 setelah hanya menyelesaikan satu musim di Formula 2, tetapi ia terlihat sangat familiar dengan mobilnya dalam balapan pertamanya untuk AlphaTauri.

Setelah frustrasi karena gagal mencatatkan putaran yang baik di Q2, Tsunoda naik dari urutan ke-13 di grid dan berjuang menuju posisi kesembilan dengan beberapa manuver berani, termasuk ke Fernando Alonso, dan Lance Stroll dari Aston Martin di lap terakhir untuk merebut P9 dan menjadi Pembalap Jepang pertama yang mencetak poin pada debutnya.

Penampilannya sepanjang akhir pekan menarik perhatian direktur pelaksana F1 Ross Brawn, yang memuji Tsunoda sebagai "pendatang baru F1 terbaik selama bertahun-tahun."


9. Vettel berjuang kalahkan mimpi buruk dari Ferrari

Jika Sebastian Vettel berharap untuk mengakhiri mimpi buruknya di F1 baru-baru ini di lingkungan barunya di Aston Martin, maka GP Bahrain tidak akan menjadi lebih buruk bagi pembalap Jerman itu.

Pemilik Aston Martin Lawrence Stroll telah mengandalkan Vettel sebagai ujung tombak tim untuk memimpin tim ke era baru yang menarik, dan tim yakin juara dunia empat kali itu akan menemukan kembali mojo-nya setelah mengalami penurunan performa besar selama tahun-tahun terakhirnya di Ferrari.

Tapi kehidupan dalam warna hijau dimulai dengan buruk bagi Vettel, yang mengalami debut yang buruk. Dia menyudahi kualifikasi di posisi ke-18, dan diturunkan ke belakang grid setelah gagal menghormati aturan bendera kuning di Q1, sebelum bentrok dengan Esteban Ocon dalam balapan dan finis di urutan ke-15 yang mengecewakan.

Vettel juga mengumpulkan total lima poin penalti sepanjang akhir pekan untuk menambah kekecewaan.

10. Haas bersiap untuk musim balap yang panjang dan sulit

Pembalap lain yang mengalami debut bencana adalah Nikita Mazepin, yang balapan F1 pertamanya hanya berlangsung beberapa detik sebelum ia melesat ke pagar pembatas pada lap pembuka.

Insiden tersebut melanjutkan beberapa insiden melintir selama latihan dan kualifikasi - hasil dari rookie Rusia yang terlalu keras berusaha untuk tampil mengesankan di F1. Rekan setimnya, juara bertahan Formula 2 Mick Schumacher, juga melintir dalam balapan tetapi berhasil finis di urutan ke-16.

GP Bahrain mengkonfirmasi apa yang kami curigai; Haas menghadapi tahun 2021 yang sulit dengan mobil terbelakang yang juga tampak sulit dikendarai karena memfokuskan upaya pengembangannya pada peraturan yang mulai berlaku musim depan.