Kepala tim Mercedes Toto Wolff menyerukan agar aturan batas trek Formula 1 lebih jelas dan bukan "novel Shakespeare yang meninggalkan interpretasi" setelah F1 GP Bahrain.

Balapan pembuka musim yang mendebarkan di Sakhir dibayangi oleh debat pasca-balapan mengenai peraturan batas lintasan menyusul kebingungan soal batas trek, khususnya soal apa yang dianggap ilegal dan tidak setelah intervensi pertengahan balapan dari Race Control yang mempengaruhi pertarungan kelas berat Lewis Hamilton dan Max Verstappen untuk kemenangan.

Verstappen diberitahu untuk melepaskan keunggulan setelah melewati Hamilton dengan melewati garis batas lintasan di pintu keluar Tikungan 4 dengan empat lap tersisa pada balapan hari Minggu.

Pembalap yang melebihi batas trek melihat waktu putaran mereka dihapus di FP2, FP3 dan kualifikasi mengikuti batas trek U-Turn oleh FIA setelah latihan pertama pada hari Jumat, tetapi mereka tidak secara resmi dipantau selama balapan.

Hamilton termasuk di antara sejumlah pembalap yang berulang kali berlari melebar di Tikungan 4 pada tahap awal balapan sebelum dia diperingatkan oleh Mercedes di jarak menengah untuk berhenti atau mengambil risiko penalti setelah tim menerima instruksi dari kontrol balapan.

"Aku sama bingungnya sepertimu," kata Wolff. "Pada awal balapan dikatakan bahwa batas lintasan di Tikungan 4 tidak akan dikenakan sanksi dan kemudian dalam balapan tiba-tiba kami mendengar bahwa jika Anda terus melebar, itu akan dilihat sebagai keuntungan dan dapat menyebabkan potensi penalti.

"Dan kemudian pada akhirnya keputusan itu benar-benar membuat kami memenangkan perlombaan. Max melebar dalam definisi direktur balapan, mendapatkan keuntungan, dia harus mengembalikan posisi dan itu menyelamatkan kemenangan kami.

"Jadi kita harus konsisten dalam menyampaikan pesan. Pesan harus jelas, harus sakral, dan bukan novel Shakespeare yang meninggalkan interpretasi."

Keambiguan atas apa yang diizinkan menyebabkan kebingungan bagi tim dan pembalap, dengan Hamilton dan Verstappen pada awalnya mengkritik kontrol balapan karena mengubah kebijakannya di tengah balapan.

Dalam upaya untuk mengklarifikasi masalah tersebut, direktur balapan F1 Michael Masi bersikeras bahwa "tidak ada yang berubah sama sekali" selama balapan itu sendiri, menjelaskan bahwa manuver di luar jalur Verstappen adalah ilegal karena perbedaan utama dalam apa yang dianggap sebagai mendapatkan keuntungan.

Bos Red Bull Christian Horner menerima hukuman itu tetapi dibuat frustrasi oleh "nuansa abu-abu" dalam peraturan, sementara Wolff juga menyerukan agar situasi diatasi dengan benar untuk bergerak maju.

"Pesan yang sampai ke pembalap adalah bahwa batas lintasan yang sangat sederhana di Tikungan 4 tidak akan dikenakan sanksi dalam balapan," tambah Wolff.

"Ron [Meadows, direktur olahraga Mercedes] dan saya sedang berbicara dengan Michael [Masi, direktur balapan F1] selama balapan. Michael merujuk pada catatan yang mengatakan, 'Ya, tetapi hanya jika Anda tidak mendapatkan keuntungan' dan itu di catatan. Saya belum melihatnya.

"Menurut saya pembelajaran ini harus sederhana, jadi semua orang bisa memahaminya dan mereka tidak perlu membawa dokumen itu ke dalam mobil untuk membacanya dan mengingatkan diri mereka sendiri apa yang sebenarnya diperbolehkan dan apa yang tidak."

 

Comments

Loading Comments...