Lewis Hamilton mengatakan beberapa lap terakhir dari duel kelas beratnya melawan Max Verstappen di balapan pembuka F1 GP Bahrain sebagai pengalaman mengerikan.

Strategi cerdik dari tim Mercedes dan kecepatan yang kuat di awal balapan memungkinkan Hamilton untuk menyalip Verstappen setelah pit stop pertama. Tapi juara dunia tujuh kali itu melakukan pit keduanya 10 lap sebelum Verstappen, yang memunculkan pertarungan sengit sampai akhir balapan.

Dengan ban yang lebih segar, Verstappen tanpa henti memburu Hamilton dan sempat mendahului pembalap Inggris itu di luar di Tikungan 4, sebelum dia terpaksa melepaskan keunggulan saat keluar dari Tikungan 10 karena melakukan manver ilegal.

Hamilton menahan tekanan besar dari pembalap Red Bull yang membayangi dia dalam satu detik untuk lap terakhir, dan hanya mampu menuntaskan balapan dengan keunggulan 0,7 detik. Hamilton mengatakan kemenangan F1 ke-96 ini menjadi salah satu yang paling sulit diraih.

Ditanya bagaimana perasaan beberapa lap terakhir dari dalam kokpit, Hamilton dengan bercanda menjawab: “Mengerikan!

"Itu tidak bagus. Saya jelas kesulitan pada akhir [balapan] dengan bagian belakang mobil saya, ban belakang saya kehilangan grip, dan saya pikir mereka [ban] mungkin delapan lap lebih tua, mungkin lebih, dari ban Max.

“Saya tahu dia akan mengejar saya dengan 10 lap tersisa dan saya berpikir 'akan sangat tidak mungkin untuk menahannya', yang pada kenyataannya, sampai insiden Tikungan 4.

“Saya tidak percaya saya bisa menahannya begitu saja. Saya berhasil membuatnya tetap terjaga, dan kemudian sulit baginya di tempat-tempat tertentu untuk mendekat. Dan dia berakhir melebar di beberapa tempat, yang memberi saya keunggulan.”

Hamilton mengakui dia tidak yakin apakah dia bisa mempertahankan keunggulan sampai lap terakhir balapan saat dia kesulitan untuk menjaga mobilnya tetap di jalurnya dengan ban keras yang sudah aus.

“Bono terus memberi tahu saya berapa lap yang tersisa! Dia seperti 'tiga lap, dua lap' dan saya seperti 'Bono, saya bisa menghitung! Saya mengerti, ”jelasnya. "Dia hanya gugup, tapi saya berterima kasih atas Bono dan kesabarannya dengan saya.

“Saya pikir itu adalah lap terakhir [ketika] ada poin, saya pikir begitu saya keluar dari Tikungan 3 saya tahu saya berada dalam posisi yang baik.

“Tapi kemudian [ada] oversteer dari Tikungan 10, kegugupan di luar 11, oversteer di Tikungan 13, yang benar-benar buruk dan saya berpikir 'itu dia, dia benar-benar menangkap saya sekarang'. Tapi saya pikir dia memiliki hal yang sama. "

Tapi Hamilton sangat menikmati pertarungan akhir pekan melawan Verstappen dan merasa senang karena Mercedes bisa meraih kemenangan meski tidak memiliki mobil tercepat di Bahrain.

"Setiap menit di akhir pekan aku suka," katanya. “Dan [lebih] mengetahui, saya pikir bagi kami sebagai tim, kami tahu kami tertinggal dalam performa. Orang-orang ini [Red Bull] telah melakukan pekerjaan yang lebih baik sejauh ini.

"Jadi, bagi kami untuk mendapatkan hasil ini mengingat fakta bahwa kami bukan yang tercepat akhir pekan ini adalah hasil nyata."

 

Comments

Loading Comments...