Max Verstappen secara terbuka mengakui Red Bull paling sedikit kehilangan performa dibandingkan tahun lalu akibat perubahan lantai F1 untuk 2021.

Untuk musim ini, F1 melakukan perubahan pada area lantai dalam upaya untuk memperlambat mobil di tengah kekhawatiran mobil-mobil tahun 2020 mencapai kecepatan dan tingkat downforce yang tidak dapat diatasi oleh ban Pirelli.

Akibatnya, mobil yang memiliki filosofi rake tinggi seperti Red Bull dan AlphaTauri tampaknya mendapat keuntungan dari perubahan aturan, sementara Mercedes dan Aston Martin, yang mengadopsi rake rendah mengalami kemunduran dibandingkan tahun lalu.

Menjelang Grand Prix Portugis akhir pekan ini, Verstappen membuntuti Lewis Hamilton dengan satu poin di kejuaraan pembalap setelah menang di Imola terakhir kali.

“Saya senang dengan apa yang kami miliki dengan RB16B, lebih cepat, lebih cengkeraman dan keseimbangan yang lebih baik,” kata Verstappen. “Kami kehilangan downforce dengan lantai, tapi saya pikir kami kehilangan sedikit lebih sedikit dari tim lain dan itu menunjukkan bahwa kami membuat langkah maju yang baik.

“Kami memulai musim dengan kuat, yang terbaik yang kami miliki sejak saya bersama tim. Ini musim yang panjang, dan jika kami ingin berjuang untuk kejuaraan, kami harus terus berkembang. ”

Saat ia berusaha meraih kemenangan di Portimao akhir pekan ini, Verstappen juga mengungkapkan perubahan pola pikirnya untuk tahun ini dan betapa berbedanya sekarang ia memiliki mobil yang mampu menantang untuk posisi terdepan dan kemenangan balapan.

“Saya tidak sabar untuk kembali ke Portugal, kami naik podium di sana tahun lalu dan saya pikir kami memiliki mobil yang lebih baik sekarang jadi saya menantikan untuk mengeluarkan semua yang kami bisa dari mobil dan bersenang-senang di sana. , '' Tambah Verstappen.

“Setiap balapan akhir pekan sejauh ini, kami benar-benar merasa ada peluang untuk menang, rasanya seperti pola pikir yang berbeda sekarang ketika Anda tahu Anda bisa bertarung untuk pole.

“Kami pasti telah belajar banyak selama bertahun-tahun, saya sangat senang melihat apa yang ada di depan kami. Ini tidak akan mudah tetapi kami akan melakukan semua yang kami bisa untuk tetap dalam pertarungan musim ini. ”

Sergio Perez gagal mengubah posisi start barisan depan menjadi podium di Grand Prix Emilia Romagna.

Meski balapan buruk di Imola, motivasi Perez tetap "tinggi".

"Motivasinya sangat tinggi," kata Perez. “Cara kami bekerja di Red Bull, kami mempersiapkan balapan akhir pekan untuk memaksimalkannya karena kami tahu jika kami melakukan segalanya dengan benar, kami memiliki peluang realistis untuk memenangkan balapan.

“Semua orang di tim juga bekerja sangat keras untuk mencoba meningkatkan RB16B sehingga kami dapat memaksimalkan setiap akhir pekan dengan kedua mobil - itulah targetnya. Imola adalah kesempatan yang terlewatkan karena saya pikir kami seharusnya finis 1-2 tapi mudah-mudahan, kami bisa mencapainya akhir pekan ini. ”