Finis kelima di F1 GP Monaco, Aston Martin menerapkan strategi pit brilian untuk menempatkan Sebastian Vettel meng-overcut Lewis Hamilton dan Pierre Gasly. Namun juara dunia empat kali itu tidak lolos semudah itu.

Vettel harus berhadapan melawan Gasly, di mana keduanya membalap berdampingan di Beau Rivage, sebelum akhirnya Seb menyegel posisi kelima lewat sebuah manuver jelang Massenet untuk posisi kelima.

F1 MONACO 2021 | FULL RACE RESULTS and Formula 1 Standings | Circuit de Monaco GP 2021

Gasly, yang meraih hasil terbaiknya pada 2021 jauh di belakang Vettel di urutan keenam, mengatakan itu adalah balapan yang "sulit" tetapi pada akhirnya adil.

“Kami benar-benar keluar berdampingan di atas bukit dan dia berhasil berada di atas kami,” kata Gasly kepada Sky Sports F1.

“Itu sangat dekat. Pertama-tama saya mencoba tombol menyalip untuk meningkatkan semua yang saya miliki tetapi untuk beberapa alasan itu tidak memberi saya keunggulan padanya.

"Saat mendaki bukit di beberapa titik saya pikir kami berdua akan berakhir di pelabuhan karena sedekat itu. Dia berhasil memiliki setengah mobil di depan kami dan tetap di depan.

“Dia tidak memberi saya ruang. Balapan yang sangat sulit, kataku padanya, tapi kami berdua berhasil. Jika saya berada di kursinya, saya akan melakukan hal yang sama, dilakukan dengan sangat baik darinya. "

Vettel mengakui itu "sangat ketat" untuk menyelesaikan gerakan sambil menghindari tabrakan dengan Gasly. “Itu sangat, sangat ketat dengan keluarnya Pierre,” Vettel menjelaskan.

“Di atas bukit saya tidak melihatnya pada awalnya. Saya tahu dia ada di sana tetapi tidak persis di mana dan itu adalah balapan drag ke atas bukit. Itu tidak lurus dan saya memberinya ruang dan akhirnya dia harus mundur.

"Saya juga tidak punya banyak ruang karena banyak pick up off line, ditambah ban baru, Anda masih bagian atas silikon yang perlu dilepas, jadi ya itu ketat tapi berhasil."