F1 GP Monaco menjadi momen langka bagi Mercedes, di mana skuat Silver Arrows menjalani akhir pekan yang kacau balau seperti Jerman 2019 dan Sakhir 2020. Dan ini terjadi setelah kemenangan brilian di Catalunya dua pekan sebelumnya.

Prediksi Mercedes untuk menjagokan Red Bull sebagai tim yang harus dikalahkan di Monaco sangat tepat, tapi tidak ada yang menyangka performa Mercedes secara keseluruhan akan sekacau ini.

Disaat Verstappen memastikan kemenangan kedua yang dominan musim ini untuk memimpin kejuaraan dunia untuk pertama kalinya, Mercedes mengalami sore yang buruk di kerajaan tersebut.

Lewis Hamilton kesulitan dengan hanya finis ketujuh, dan pit stop bencana memaksa Valtteri Bottas tersingkir dari balapan. Direktur teknis Mercedes James Allison moral tim menjadi sangat rendah setelah kekacauan monumental di Principality.

Sejumlah faktor kunci pada akhirnya menyebabkan Mercedes mengalami salah satu akhir pekan terburuknya di era hybrid…

Kurangnya performa mobil 

Masalah terbesar Mercedes sepanjang F1 GP Monaco dipicu oleh performa W12 yang tampak kedodoran di jalanan Monte Carlo.

Setelah latihan hari Kamis, Mercedes tidak pernah berada dalam posisi untuk menantang kemenangan. Itu menghadapi kesengsaraan ban (hal yang dibahas bahas secara lebih rinci dalam artikel terpisah ) yang pada dasarnya Hamilton kesulitan untuk membuat banya berada dalam suhu optimal.

Hal ini diperparah oleh suhu hari Sabtu yang lebih dingin, dan arah pengaturan yang keliru pada mobil Hamilton, yang membuat performa kualifikasi jauh di bawah standar Mercedes.

Bottas bernasib sedikit lebih baik dalam perjalanannya ke posisi ketiga, sementara Hamilton, yang kurang percaya diri dan cengkeraman di mobil, hanya bisa berada di urutan ketujuh, menandai posisi kualifikasi terburuknya sejak Jerman 2018.

2807945.0064.jpg

Dengan layout Monaco yang sempit dan berkelok-kelok, itu secara efektif berarti para pembalap Mercedes menghadapi hari Minggu yang berat - dan balapan yang sulit itulah yang terjadi.

Selain kemenangannya di tahun 2019, F1 GP Monaco secara tradisional menyulitkan Mercedes dalam beberapa tahun terakhir. Ini sebagian besar disebabkan oleh filosofi desain mobilnya yang pada akhirnya membuatnya sangat cepat di sebagian besar trek di kalender.

"Monaco tidak pernah menjadi tempat yang menyenangkan bagi kami," kata bos Mercedes Toto Wolff. “Kami mengalami pengecualian - 2019 dalam hal kecepatan, tetapi serupa dengan peristiwa yang kami alami di Singapura di masa lalu.

“Itu entah bagaimana tertanam dalam DNA kami di mana mobil kami berjalan dengan baik atau tidak dan jawabannya tidak selalu mudah ditemukan. Sepertinya ada DNA yang melekat di mobil itu. Tapi kami tahu di mana kami perlu mengoptimalkan mobil dan bagaimana kami perlu memasang ban di jendela yang lebih baik.

"Anda sedang membuat mobil untuk 23 balapan dan akan ada pengecualian di kedua arah di mana Anda akan berkinerja buruk. Dan Monaco jelas merupakan tempat di mana Anda membutuhkan mobil yang sama sekali berbeda dari katakanlah trek rata-rata.”

Blunder strategi Hamilton

Mercedes awalnya berencana untuk menjalankan Hamilton lebih lama dari mobil-mobil di depan dalam upaya untuk memperbaiki posisi, dengan strategi overcut menjadi cara paling efektif untuk mendapatkan posisi di F1 GP Monaco.

Tetapi ketika mereka yang berada di depan tidak berhenti secepat yang diantisipasi Mercedes, rencana mereka dengan cepat berubah dari strategi overcut menjadi undercut. Ini adalah sesuatu yang awalnya diminta oleh Hamilton untuk dicoba oleh timnya, meskipun tidak disiarkan pada saat itu.

Ini terbukti sebagai keputusan yang salah, dan ketika Hamilton tidak mampu mengeluarkan performa yang dibutuhkan dari ban Hard keras dinginnya selama outlap krusialnya, para pesaingnya merespon untuk menutupinya.

Pertama, Gasly tiba-tiba keluar dari pit di depan Hamilton. Terjebak di belakang AlphaTauri menghambat juara dunia tujuh kali itu, yang kemudian kalah dari Sebastian Vettel dari Aston Martin dan Sergio Perez dari Red Bull.

Meskipun Charles Leclerc gagal memulai balapan dari pole dan masalah pit stop Bottas yang mengakhiri balapan, Hamilton menemukan dirinya kembali ke tempat dia seharusnya memulai di P7. Tak heran Lewis menjadi sangat vokal setelah balapan.

"Saya dapat memahami mengapa Lewis tidak senang karena secara efektif kami kehilangan sebagian besar tempat dengan keputusan strategi yang kami buat," kata direktur teknis Mercedes James Allison.

“Ini selalu merupakan panggilan yang seimbang [antara undercut dan overcut] dan hari ini kami memilih salah satu dari dua opsi tersebut.

Lewis masih memiliki beberapa karet tersisa di ban untuk apa yang akan menjadi beberapa lap yang layak, tetapi kemungkinan bahwa Gasly mungkin tidak akan berhenti dalam waktu dekat, dan ketakutan kami adalah bahwa Gasly hanya akan tetap di luar sana sebagai pemblokir jalan selamanya.

“Kami memiliki jendela di belakang di mana kami bisa melakukan percobaan undercut dan sayangnya kami tidak bisa mendapatkan waktu lap yang cukup dalam outlap kami untuk melewati Gasly di trek ketika dia kemudian berhenti untuk melindunginya.

“Kemudian kecepatan Gasly setelah pit begitu sangat lambat, sehingga secara efektif memungkinkan Vettel dan Perez untuk melompati kami berdua. Kami juga tidak memiliki pilihan yang baik, karena itu adalah hadiah dari Gasly ketika dia berhenti jika kami ingin melakukan overcut, dan kami merasa itu akan sangat jauh.

“Kami harus membuat tongkat undercut untuk menghentikan dunia jatuh di atas kepala kami dan sayangnya, dengan memilih undercut dan tidak membuatnya berhasil, dunia benar-benar jatuh di kepala kami dengan hilangnya tempat berikutnya ke Vettel dan Perez. ”

2808117.0064.jpg

Kekacauan pit katastropik Bottas

Dengan Hamilton yang tertahan di belakang, Bottas menjadi 'peluru terakhir' Mercedes untuk melawan Verstappen. Pembalap Finlandia itu memang bisa mengimbangi Max di depannya, namun asanya meraih kemenangan pertama, sekaligus menyelamatkan muka Mercedes di F1 GP Monaco, berakhir di pit.

Pembalap Finlandia itu masuk pada akhir lap 30 tetapi sebuah masalah berarti tim tidak bisa melepaskan ban kanan depannya dari mobil. Mercedes akhirnya tidak punya pilihan selain menghentikan mobilnya, melengkapi derita Mercedes di akhir pekan F1 GP Monaco.

Tetapi apakah itu karena kesalahan manusia, atau kegagalan peralatan? Wolff menolak untuk menyalahkan hanya pada pria bersenjata roda dan berpendapat "selalu ada banyak faktor yang berkontribusi pada kegagalan bencana."

“Dalam hal ini kami perlu meninjau desain, kami perlu meninjau bahan mur roda kami karena mekanik yang mengoperasikan mur roda harus melakukannya dengan cara yang tidak dapat dimatikan,” tambahnya.

“Mekanik yang melakukan itu adalah salah satu yang terbaik dan salah satu yang terkuat dalam hal kecepatan pit-stop yang dimiliki tim. Segala sesuatunya selalu bersatu, itu tidak pernah salah seseorang Itu selalu beraneka segi. ”

Meskipun masalah pitstop seperti itu tidak jarang terjadi di F1, jarang sekali roda tidak bisa dilepas dari mobil seperti yang terjadi pada kasus pit-stop Bottas. Mercedes mengalami penundaan karena masalah serupa di masa lalu, termasuk musim ini, tetapi belum pernah sampai membuat pembalapnya gagal finis.

Menjelaskan kekacauan pit-stop Bottas Allison - menggunakan analogi obeng - mengatakan tidak ada yang ulir untuk dipegang pistol karena murnya telah rusak parah.

“Kami menyebutnya ulir dari mur,” jelasnya. “Ini seperti ketika Anda mengambil obeng kepala Phillips dan Anda tidak memasangnya tepat di salib obeng dan Anda mulai membulatkan permukaan penggerak dari slot obeng.

"Maka Anda tidak bisa melepaskan sekrup dari apa pun yang Anda coba keluarkan karena Anda tidak lagi memiliki ulir, hal yang sangat mirip terjadi dengan pit stop kami.

"Jika pistol mulai berputar dan memotong permukaan penggerak mur roda, maka dalam waktu yang cukup singkat, mengingat kekerasan dan kekuatan senjata, Anda bisa berakhir tanpa permukaan mengemudi dan Anda hanya menggerakkan mur ke tempat di mana tidak ada yang tersisa untuk dipegang, dan itulah yang kita miliki hari ini.

Allison mengungkapkan bahwa Mercedes tidak dapat melepaskan roda dari mobil dan harus menggunakan peralatan khusus untuk melepaskannya kembali di pabrik.

Setelah kehilangan kepemimpinan di kedua kejuaraan dunia untuk pertama kalinya di era hybrid, Mercedes ingin bangkit kembali dari "rollercoaster emosional" F1 GP Monaco dengan cara meyakinkan.

"Ketika Anda menyadari bahwa Anda sedang menghadapi kegagalan, amarah muncul, dan ini adalah fenomena yang sepenuhnya normal," kata Wolff.

“Anda harus bisa mengendalikan emosi Anda dan berkata 'Oke, memang begitu, apa yang bisa kita lakukan untuk mengoptimalkan situasi saat ini? Dan jika tidak banyak yang bisa dioptimalkan untuk jangka pendek, bagaimana kita bisa menghindari kegagalan semacam ini di masa depan dan di mana kita perlu mengoptimalkan? '

“Hanya jika Anda menciptakan lingkungan yang aman di mana orang dapat berbicara dan Anda benar-benar mampu menganalisis kekurangan dan kesenjangan, Anda akan menciptakan solusi yang akan membuat Anda menghindari melakukan kesalahan yang sama di masa depan.”