Charles Leclerc terpaksa masuk pit untuk mengganti sayap depan baru di lap pembukaan menyusul kontak dengan pebalap AlphaTauri Pierre Gasly di exit Tikungan 3.

Pembalap Monaco itu bangkit dari posisi terendah ke-18 hingga finis ketujuh, menunjukkan kecepatan balapan yang mengesankan dan kecakapan menyalip, yang membuatnya mendapatkan penghargaan sebagai pembalap terbaik hari itu.

Selain insiden lap pembuka dengan Gasly, Leclerc mengaku senang dengan penampilannya di hari balapan di Red Bull Ring.

“Tidak, jika kami melihat lap pertama, ini adalah balapan yang luar biasa bagi kami dan kami sangat cepat, tetapi jelas ada lap pertama yang jelas menghentikan kami dengan melakukan sesuatu yang jauh lebih baik hari ini,” kata Leclerc kepada Sky Sports F1.

“Itu adalah peluang besar, kecepatannya luar biasa. Ini mungkin salah satu penampilan terbaik saya di F1 hari ini, selain dari putaran pertama. Inilah hidup."

Berkaca pada insiden dengan Gasly, Leclerc ingin meninjau kembali insiden tersebut sebelum memberikan pendapatnya yang sebenarnya, tetapi awalnya merasa kedua pembalap bertanggung jawab untuk itu.

"Sejujurnya saya perlu melihat ulang gambar dari luar," jelas Leclerc. "Saya tidak tahu apakah Pierre sedikit ke kiri dan saya sedikit ke kanan pada saat yang sama, saya kira itu sedikit keduanya dan pada akhirnya kami bersenggolan."

Dengan balapan lainnya di Red Bull Ring akhir pekan ini, Grand Prix Austria, Leclerc bersemangat untuk memanfaatkan kecepatan balapan Ferrari yang mengesankan - sesuatu yang kurang di putaran terakhir.

“Ya, saya sangat menantikan akhir pekan depan,” tambah Leclerc. “Sekali lagi, hari ini benar-benar sangat spesial. Sudah lama tapi kami tidak memiliki kecepatan balapan seperti ini."

Rekan setimnya Carlos Sainz finis di urutan keenam, membuat Ferrari memangkas jarak dengan McLaren menjadi 12 poin di kejuaraan konstruktor.