Max Verstappen memperlambat lajunya saat melintasi garis finis untuk melakukan burnout di depan timnya saat merayakan kemenangan keempatnya musim ini di Austria.

Namun FIA mengambil pandangan berbeda soal tindakan Verstapen, dengan direktur balap F1 Michael Masi memperingatkan Red Bull bahwa itu tidak akan ditoleransi lagi di masa depan.

“Aku akan mencoba melakukan donat lain kali!” Verstappen bercanda ketika ditanya tentang reaksi burnout FIA menjelang Grand Prix Austria akhir pekan ini.

“Tidak, tentu saja saya mengerti tentang keselamatan,” tambah pembalap asal Belanda itu. “Tapi saya melihat ke spion saya, membawanya ke kanan dan melambat - semua orang di sebelah kiri - dan kemudian saya melakukan burnout.

“Oke, jika tidak diizinkan, saya tidak akan melakukannya lagi. Tetapi pada saat itu saya pikir itu benar-benar lucu dan aman, tetapi tentu saja saya mengerti mereka tidak ingin melihat ini terjadi lagi, itu tidak masalah bagi saya.”

Juara dunia dua kali Fernando Alonso membela perayaan Verstappen dan mengatakan dia merasa FIA harus fokus pada pengawasan batas lintasan daripada kelelahan .

Nicholas Latifi adalah pembalap pertama yang melewati batas setelah Verstappen dan mengatakan dia merasa perayaan itu dilakukan dengan cara yang aman, tidak seperti ketika pembalap Williams itu terjebak dalam kecelakaan besar dengan Roberto Merhi di Red Bull Ring selepas balapan Formula Renault 3.5 balapan tahun 2015.

“Ketika saya datang ke garis finis, saya melihat Max menarik ke dalam untuk merayakan dengan tim seperti yang dilakukan kebanyakan pembalap. Jadi saya pastikan untuk tetap ke kiri sejauh mungkin,” jelas Latifi.

“Saya kira secara umum, sebagai aturan praktis, mungkin bukan hal terbaik untuk benar-benar memperlambat sebanyak itu. Jelas dalam situasi itu tidak ada mobil tepat di belakangnya yang berlomba, dan jelas itu bukan situasi bertahun-tahun yang lalu di tahun 2015.

“Saya bertarung dengan mobil lain cukup dekat dan sebagai hasilnya, saya melihat ke kaca spion dan tidak mengharapkan mobil berhenti tepat di depan saya di grid. Jadi jelas, itu bisa berakhir sangat buruk, seperti yang kita lihat di tahun 2015. Saya pikir itu hanya harus sedikit kompromi dalam hal itu.

“Michael berpikir itu berbahaya, jadi saya tidak berpikir banyak mobil lain akan melakukan itu di masa depan. Jadi mungkin yang terbaik adalah tidak terlalu melambat.”