Lewis Hamilton dan Max Verstappen terlibat insiden besar saat keduanya bertarung untuk pimpinan balapan pada Lap 1 di Silverstone.

Hamilton menyenggol ban belakang Verstappen saat coba mencari celah dari sisi dalam Tikungan Corpse. Pembalap Red Bull itu terhempas ke Gravel dan terkena dampak benturan 51G, membuat pembalap Belanda itu ke rumah sakit untuk menjalani pemeriksaan awal.

Melakukan selebrasi setelah bangkit dari penalti 10 detik yang didapat dari insiden tersebut, Hamilton mengatakan dirinya prihatin setelah mengetahui Verstappen dibawa ke rumah sakit. Namun ia merasa tidak perlu meminta maaf atas apa yang menurutnya sebagai insiden balap.

“Saya tidak berpikir saya dalam posisi harus meminta maaf untuk apa pun, kami di luar sana balapan,” kata Hamilton.

“Saya mendengar Max ada di rumah sakit dan itu pasti mengkhawatirkan saya. Tak satu pun dari kita ingin salah satu dari kita terluka, itu tidak pernah menjadi niat saya, jadi saya sangat berharap dia baik-baik saja.

“Aku akan menemuinya setelah ini hanya untuk memastikan dia baik-baik saja, dan kita hidup untuk bertarung di hari lain. Akan ada banyak balapan sulit yang akan datang dan kami harus belajar untuk mencapai keseimbangan yang layak.

“Saya tidak setuju dengan Steward tetapi saya mengambil penalti saya tanpa mengeluh dan melanjutkan pekerjaan saya.

“Saya tidak akan mengeluh tentang hal itu, setiap orang akan memiliki pendapat yang berbeda, saya tidak terlalu peduli apa yang orang pikirkan. Saya melakukan apa yang saya lakukan dan sangat bersyukur untuk hari ini.”

Dan Hamilton menanggapi kritik dari kepala tim Red Bull Christian Horner, yang menggambarkan kemenangan pembalap Inggris itu sebagai "kosong".

“Tidak terasa hampa,” kata Hamilton. “Ada 2000 orang yang bekerja sangat keras di tim saya, ini bukan hanya tentang saya secara alami, tentu saja ini bukan cara yang saya inginkan terjadi dalam balapan.

“Saya pikir penting bagi kita semua untuk mengambil langkah mundur. Saya yakin emosi sedang memuncak di sana, saya tahu bagaimana rasanya kehilangan poin dalam tim dan berada di posisi itu, jadi saya tidak merasakannya.”