Charles Leclerc memimpin balapan di Silverstone setelah mendahului Valtteri Bottas di start, sebelum menyalip Lewis Hamilton yang baru saja bersenggolan dengan Max Verstappen di tikungan Copse.

Setelah itu, Leclerc mampu mengatur balapan dengan nyaman, melawan ancaman Hamilton dengan ban sedang, dan mendekati kemenangan pertamanya bersama sejak GP Italia 2019.

Sayang, Leclerc harus menyerahkan Hamilton pada Lap 50, yang menampilkan kecepatan luar biasa pada karet yang lebih keras untuk meraih kemenangan kedelapannya di kandang.

Meskipun itu adalah hasil terbaiknya musim ini, pembalap Monaco itu mengalami konflik emosi.

“Saya bahkan tidak tahu bagaimana perasaan saya untuk jujur,” kata Leclerc kepada Sky Sports. “Setengah dari saya sangat, sangat kecewa, setengah dari saya sangat, sangat senang.

"Saya belum menemukan sisi mana yang ingin saya tuju. Tentu saja, saya sangat senang dengan kecepatannya. Saya sangat senang dengan apa yang kami tunjukkan hari ini.

“Kami tidak berpikir bahwa kami memiliki mobil untuk bertarung di tempat kami bertarung hari ini, terutama dengan semua masalah yang kami miliki di stint pertama yang membawa sedikit balapan dengan masalah mesin ini.

"Di trek yang sulit, kami sedikit kurang kompetitif dibandingkan dengan Mercedes dan setiap kali saya mendengar kecepatan Lewis, saya seperti 'hanya masalah waktu' sampai dia kembali kepada saya. Saya masih memiliki harapan bahwa saya bisa mempertahankannya tetapi perbedaan kecepatannya terlalu besar.”

Peluang Leclerc untuk finis di podium berada di bawah ancaman serius pada tugas pertama karena ia mengalami kehilangan tenaga yang terputus-putus. Usai balapan, bos tim Ferrari Mattia Binotto mengungkapkan bahwa masalah tersebut ada kaitannya dengan pengelolaan sistem bahan bakar.

Binotto menjelaskan: “Kita perlu melihat dengan hati-hati tetapi ini terkait dengan manajemen sistem bahan bakar. Kami harus entah bagaimana mengelolanya melalui sakelar setir, coba default driver untuk memperbaikinya.

“Kita harus memeriksanya. Dia mengalami beberapa kali mati [power] yang kami perbaiki yang tidak terlalu merusak kekuatan atau kecepatannya di akhir balapan.”