Dua protagonis gelar F1 musim 2021 terlibat insiden besar pada lap pembuka Grand Prix Silverstone saat keduanya bertarung keras untuk memimpin balapan.

Hamilton coba menyelinap di sisi dalam Verstappen saat keduanya menuju tikungan Copse, tapi mobil Mercedesnya menyenggol ban belakang RB16 di depannya, seketika mengirim pembalap Red Bull itu menuju pembatas ban dengan dampak benturan 51G.

Hamilton terkena penalti waktu 10 detik untuk insiden itu tetapi masih bisa memenangi F1 GP Inggris kedelapan untuk memangkas defisitnya atas Verstappen di klasemen pembalap menjadi delapan poin.

Berbicara kepada Sky Germany, Motorsport Advisor Red Bull, Helmut Marko, berpendapat bahwa Hamilton harus dihukum larangan balapan atas perannya dalam kecelakaan besar tersebut.

"Anda tidak bisa melakukan itu dengan aturan olahraga normal. Saya tidak tahu apa hukuman maksimalnya, tapi perilaku berbahaya dan sembrono seperti itu harus dihukum dengan skorsing atau semacamnya.

"Jika seorang pesaing secara besar-besaran menyentuh roda belakang kita dengan roda depannya, maka itu bukan lagi kecelakaan balap di tikungan tercepat di lintasan. Itu adalah kelalaian terhadap perilaku berbahaya."

Team Principal Red Bull Christian Horner mengatakan pihaknya akan mempertimbangkan opsi sebelum meluncurkan segala bentuk protes.

“Saya pikir ada hak yang tersedia bagi kami, tetapi sayangnya para Steward cukup tegas dalam keputusan mereka dan tidak ada artinya untuk mengambil lebih jauh, tetapi kami akan melihatnya, membicarakannya segera, dan itu akan menjadi reaksi awal saya. ,” jelasnya.

Horner menambahkan: “Tentu saja Anda membahayakan keselamatan sesama pesaing Anda dan saya pikir langkah di tikungan itu, setiap pembalap grand prix tahu, adalah risiko besar yang sangat besar.

“Anda tidak bisa memasang roda di bagian dalam sana tanpa ada konsekuensi besar. Kami beruntung hari ini, setelah kecelakaan 51G, tidak ada orang yang terluka parah.

“Yang paling membuat saya marah hanyalah kurangnya penilaian dan keputusasaan dalam langkah ini, yang untungnya kami lolos hari ini. Tetapi jika itu jauh lebih buruk, penalti 10 detik akan terlihat sangat kasar.”

Horner juga mengkonfirmasi mobil Verstappen benar-benar hancur dalam kecelakaan itu.

"Ini adalah kecelakaan yang sangat mahal, menghancurkan mobil. Kami masih memimpin kedua kejuaraan dunia tetapi dengan keunggulan yang jauh berkurang," tambah Horner.

“Ini adalah hari yang sangat membuat frustrasi setelah hari yang begitu kuat kemarin dan saya pikir itu mungkin menambah keputusasaan Lewis, setelah kalah dalam perlombaan Sprint, dia cukup lelah dan mungkin mengapa dia melakukan langkah yang salah.”