Hujan deras dan visibilitas buruk membuat Grand Prix Belgia diselesaikan dalam kondisi yang tidak biasa, dengan dua lap di belakang dengan kawalan Safety Car menjadi acuan FIA dalam menentukan hasil akhir.

Dengan setengah poin dibagikan, itu memungkinkan Max Verstappen memenangi balapan, dan memangkas keunggulan Lewis Hamilton yang finis P3 menjadi hanya tiga poin.

Eks Team Principal Ferrari itu menegaskan bahwa FIA, bersama Formula 1 dan tim, akan meninjau regulasi untuk menghindari sejumlah masalah yang muncul sepanjang akhir pekan.

“Grand Prix Belgia tahun ini menghadirkan tantangan yang luar biasa,” kata Todt dalam sebuah pernyataan yang dirilis di media sosial.

“Jendela cuaca yang diprediksi oleh para peramal tidak muncul sepanjang hari, dan sementara jendela kecil muncul di akhir hari di mana ada upaya untuk memulai balapan, kondisi dengan cepat memburuk lagi.

“Oleh karena itu, karena kurangnya visibilitas yang disebabkan oleh semprotan di belakang mobil, kami tidak dapat menjalankan balapan penuh dalam kondisi yang cukup aman bagi pembalap, marshal, serta penonton pemberani yang menunggu berjam-jam di tengah hujan, saya sangat minta maaf.

“FIA, bersama dengan Formula 1 dan tim, akan meninjau peraturan dengan cermat untuk melihat apa yang dapat dipelajari dan ditingkatkan untuk masa depan. Temuan, termasuk topik alokasi poin, akan ditambahkan ke agenda pertemuan Komisi F1 berikutnya pada 5 Oktober.”