Itu adalah hari yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk Formula 1 di Spa-Francorchamps karena hanya dua lap - yah hanya satu yang dihitung secara resmi - balapan di belakang Safety Car sudah cukup untuk mengklasifikasikan hasil  F1 GP Belgia. Itu masih hari yang penting bagi Max Verstappen dalam mengejar gelar pertama, serta George Russell, yang mencetak podium perdananya. Inilah yang kami pelajari…

10 hal yang kami pelajari dari F1 GP Belgia di Spa-Francorchamps

1. Balapan tak ubahnya sebuah lelucon

Tidak ada kalimat yang lebih pantas untuk menggambarkan balapan F1 GP Belgia selain lelucon. Setelah duduk di pit lane selama lebih dari tiga jam, mobil-mobil itu turun ke trek selama dua lap di belakang Safety Car sehingga FIA bisa mengumumkan hasil secara resmi.

Ada banyak hal yang harus dipecahkan tetapi satu aspek yang perlu ditangani adalah keputusan untuk membagikan setengah poin setelah dua putaran 'balap' di belakang Safety Car.

Ini sangat tidak masuk akal, apalagi jika kita membandingkan Sprint Qualifying di Silverstone, di mana pembalap teratas hanya mendapat 3 poin atas balapan 100 km. Sementara parade mobil F1 selama dua lap dengan kawalan Safety  Car, menghasilkan 12,5 poin untuk pemenang.

Selanjutnya, F1 dan FIA jelas harus duduk bersama dan menyususn beberapa penyesuaian tentang bagaimana poin diberikan akan lebih masuk akal dan tentu saja, kritik Fernando Alonso sepenuhnya dapat dibenarkan.

Selain itu, aturan tiga jam untuk menyelesaikan balapan juga terlihat tidak logis, terutama ketika FIA mengesampingkannya dan menghentikan waktu dengan satu jam tersisa.

Lebih banyak fleksibilitas dan opsi waktu yang lebih luas untuk menyelesaikan balapan akan menjadi rute yang masuk akal untuk bergerak maju mengingat matahari terbenam secara signifikan lebih lambat di malam hari.

2778941.0064.jpg

2. FIA mengambil keputusan tepat soal balapan

Meskipun mudah untuk mengkritik Michael Masi dan timnya, mereka melakukannya dengan benar dengan tidak membiarkan Grand Prix berlangsung - kondisinya jelas terlalu berbahaya. Anda bisa berargumen bahwa FIA melewatkan kesempatan untuk setidaknya memulai saat balapan dijadwalkan untuk dimulai, sebaliknya prosedur start ditinggalkan dan lintasan semakin memburuk saat sore hari.

Sangat mudah untuk mengatakan di belakang tetapi setelah shunt Lando Norris di Q3, itu adalah keputusan yang tepat dari FIA.

3. Verstappen diuntungkan dari kekacauan ini

Di saat-saat genting musim ini, keuntungan baik bagi Max Verstappen dan Lewis Hamilton akan sangat penting. Kali ini Max memiliki keuntungan setelah mencuri pole position pada detik-detik akhir, sementara itu Lewis harus memulai darp P3 setelah kalah secara mengejutkan dari Russell.

Hal ini terbukti krusial dengan kekacauan hari Minggu, yang memberi Verstappen kemenangan keenamnya musim ini. Meski poin yang diberikan hanya separuh, ini cukup penting untuk memangkas jarak poin ke Hamilton menjadi hanya tiga poin, yang krusial jelang Grand Prix Belanda di Zandvoort akhir pekan ini.

4. Russell 100% siap untuk promosi Mercedes

Jika ada keraguan apakah George Russell siap untuk mengendarai Mercedes atau tidak, maka kualifikasi di Spa sudah menghapusnya. Lap kualifikasinya menakjubkan, meraih pole position sementara sebelum dikalahkan oleh Verstappen.

Toto Wolff telah mengisyaratkan bahwa keputusan telah dibuat dengan semua tanda menunjuk ke arah Russell. Valtteri Bottas telah menjadi pelayan yang setia dan bersama Hamilton, dia telah membentuk salah satu kolaborasi paling sukses di Formula 1, tetapi Mercedes harus melihat ke masa depan.

Red Bull memiliki Verstappen; McLaren memiliki Norris; Ferrari dengan Sainz dan Leclerc - semuanya berusia 26 tahun ke bawah. Mercedes jelas perlu merencanakan kehidupan setelah Hamilton, oleh karena itu Russell pilihan yang tepat.

2917353.0064.jpg

5. Apakah Red Bull terlalu dini mengumumkan Perez?

Performa sulit Sergio perez berlanjut pada F1 GP Belgia di Spa karena lebih lambat 1,2 detik dari Verstappen di kualifikasi. Situasinya menajdi lebih buruk bagi pembalap Meksiko itu, karena ia terlibat kecelakaan dalam sighting lap di exit Les Combes.

Start yang tertunda memungkinkan Red Bull memperbaiki mobil Checo tepat waktu, namun tetap saja tim kehilangan poin penting dalam upayanya mengejar Mercedes di kejuaraan konstruktor. Ironisnya, performa seperti ini hadir setelah tim mengumumkan Perez bertahan untuk tahun kedua tim.

Tidak diragukan lagi, Perez adalah upgrade dari Alexander Albon, tetapi penting untuk dicatat bahwa Albon tidak memiliki mobil yang mampu memenangkan gelar dalam 18 bulannya bersama tim. Perez direkrut karena konsistensinya dan penampilannya di hari balapan - sejauh ini, dia belum memenuhi harapan.

6. Harapan besar untuk Norris

Setelah memuncaki Q1 dan Q2, pole perdana untuk Norris tampaknya hampir pasti. Norris telah menguasai kondisi dan memiliki margin yang nyaman atas rekan setimnya Daniel Ricciardo.

Tapi semuanya berubah memasuki Q3 ketika Norris kehilangan kendali atas mobilnya melalui Eau Rouge, dan menabrakpembatas. Itu pada akhirnya adalah kesempatan yang terlewatkan untuk memberi tahu Brit dengan tiang perdana dan kemenangan di sana untuk diambil.

“Sepertinya perbedaan antara kami dan Mercedes dan Red Bull tidak begitu banyak, kata Norris pada hari Minggu setelah balapan. “Saya juga bisa membuktikan apa yang bisa saya lakukan sebagai pembalap saat hujan.

"Bukan bagaimana akhirnya, saya tidak ingin membuktikan ini lagi. Tapi itu sedikit lebih seimbang, dengan George yang menyelesaikan P2, ini menunjukkan bahwa ini bukan tentang mobil.

“Pengemudi juga harus bekerja dengan baik. Jika hujan, saya menantikannya, dan saya ingin menebus apa yang telah terjadi. Jika kering kami tahu di mana kami berada, kami tidak akan memiliki mobil tercepat, tetapi kami akan terus berusaha.”

Norris tidak mendapatkan hasil yang dibutuhkan kecepatannya tetapi lapisan peraknya adalah dia menunjukkan sekali lagi bahwa dia adalah salah satu yang terbaik.

2917972.0064.jpg

7. Vettel menunjukkan kelasnya (lagi)

Sebastian Vettel sekali lagi menunjukkan kelasnya di Spa-Francorchamps - tidak hanya dengan mengemudi tetapi juga aksinya di trek. Posisi grid kelima adalah hasil yang bagus, dan tanpa kesalahannya di Tikungan 8, posisi keempat atau mungkin lebih adalah sebuah kemungkinan.

Ketika Norris mengalami kecelapaan pada awal Q3, Vettel berada di posisi pertama untuk memeriksanya dengan memperlambat lajunya di trek. Dan tepat sebelum insiden, Vettel sudah menyuarakan keprihatinan tentang kondisi trek dan akhirnya dia terbukti benar ketika sesi itu ditandai dengan bendera merah.

8. Hari yang buruk untuk Alfa

Itu merupakan pukulan lain bagi peluang Alfa Romeo dalam upayanya mengalahkan Williams di urutan kedelapan dalam kejuaraan konstruktor saat tim Grove itu finis di podium bersama Russell, sementara Nicholas Latifi kembali meraih poin.

Alfa Romeo telah membuat keuntungan yang mengesankan selama musim dingin dalam hal kinerja murni tetapi belum bisa memaksimalkan itu. Secara umum, kesalahan operasional membutuhkan biaya yang besar, sementara jajaran pengemudinya perlu dibenahi.

Antonio Giovinazzi telah membuat kemajuan yang stabil pada tahun 2021 tetapi apakah dia tepat untuk tim dalam jangka panjang? Rasanya tidak terlalu yakin. Kimi Raikkonen tampaknya akan pensiun sehingga memasuki tahun 2022, pasangan pembalap baru bisa menjadi langkah yang perlu diambil Alfa.

2913117.0064.jpg

9. Eau Rogue-Radillon perlu segera direvisi

Setelah kecelakaan enam mobil yang mengerikan di kualifikasi Seri W, yang segera diikuti oleh kecelakaan Norris di kualifikasi F1, perombakan kompleks Eau Rouge-Raidillon tidak ditunda lagi.

Tikungan itu sendiri sudah sangat ikonik dan akan sangat disayangkan jika dirombak, namun, kurangnya area run-off perlu diperhatikan. Dalam beberapa tahun terakhir, Anthoine Hubert kehilangan nyawanya di bagian trek yang sama setelah ditusuk oleh Juan Manuel Correa selama balapan Formula 2, sementara cadangan Williams F1 Jack Aitken mengalami patah tulang selangka dan patah tulang belakang dalam tabrakan multi-mobil di lomba Spa 24 Jam.

Dalam pertemuan pengemudi di Spa, FIA mengkonfirmasi bahwa perombakan sudah dalam agenda perbaikan tahun depan, yang mencakup revisi pada beberapa area run-off, membuat perjalanan menuju puncak dan blind crest lebih aman.

10. Fans pantas mendapatkan yang lebih baik

Setelah duduk dalam dingin dan hujan selama hari Minggu, wajar untuk mengatakan bahwa para penggemar pantas mendapatkan yang lebih baik. Beberapa putaran di belakang Safety Car adalah semua penonton di Spa harus melihat.

Dengan F1 berhasil mengumumkan hasil, penggemar tidak berhak atas pengembalian uang karena secara resmi, balapan memang terjadi. Meskipun sulit untuk mengetahui apakah pengembalian dana secara kontraktual mungkin, kompensasi dalam beberapa bentuk harus diberikan karena balapan tidak terjadi.

Semoga lain kali F1 lebih siap menghadapi apa yang terjadi di Spa.