Mercedes merasa yakin harus mengganti komponen pada mesin Lewis Hamilton sebelum akhir musim menyusul penghentiannya saat latihan kedua di Zandvoort.

Dengan Hamilton telah pindah ke unit daya ketiganya pada tahun 2021 di Belgia, setiap perubahan elemen tambahan akan secara otomatis memicu penurunan grid.

Ditanya apakah Mercedes sedang mempertimbangkan untuk memperkenalkan unit daya keempat di GP Italia, Wolff mengatakan kepada Sky Sports: “Saya pikir kita semua berjuang pada unit daya.

“Mungkin tidak hanya keandalan tetapi juga bagaimana unit daya ini bekerja keras dan bagaimana mereka menurun. Ada pertimbangan, pasti, untuk akhir pekan ini, tetapi kami belum sampai pada kesimpulan."

Red Bull menghadapi dilema yang sama dengan Max Verstappen, yang juga akan membutuhkan unit tenaga keempat setelah ia kehilangan mesin dalam benturan 51G dengan pembatas ban di Silverstone menyusul tabrakan putaran pertama yang kontroversial dengan saingan kejuaraan utama Hamilton di Grand Prix Inggris.

Pada hari Kamis, Verstappen mengatakan itu "jelas bukan rencana" bagi Honda untuk memperkenalkan mesin baru pada Red Bull-nya di Monza.

Mercedes telah menikmati awal yang kompetitif untuk akhir pekan di Monza, dengan Hamilton mendominasi latihan pembukaan saat ia menyelesaikan keunggulan setengah detik dari Verstappen.

Juara dunia tujuh kali itu tertinggal tiga poin dari Verstappen, yang merebut kembali pimpinan klasemen dengan kemenangan kandang yang terkenal di Grand Prix Belanda.

Dengan perebutan gelar yang sangat seimbang, Wolff waspada bahwa satu DNF dapat membuat perbedaan antara menang dan kalah dalam kejuaraan dunia.

“Kami percaya bahwa antara P1 dan P2 dengan lap tercepat, bahwa jika Anda memiliki satu DNF, dibutuhkan pembalap lain empat balapan untuk mengejar dan itu brutal,” katanya.

“Jadi Anda bisa finis empat kali dalam hitungan detik dan karena itu Anda hanya perlu bermain aman sambil tidak menyerah pada performa.”