Max Verstappen memulai balapan dari urutan ke-20 setelah Red Bull memberinya power unit baru untuk Grand Prix Rusia akhir pekan ini.

Pembalap Belanda itu melakukan pemulihan dan mulai menempel Lewis Hamilton pada pertengahan balapan sebelum terjebak macet setelah fase pit-stop.

Verstappen berada di posisi ketujuh saat memutuskan untuk beralih ke Intermediate tepat saat hujan turun pada akhir balapan, membantunya untuk mengalahkan Lando Norris, Charles Leclerc dan rekan setimnya di Red Bull Sergio Perez yang bertahan dengan slick.

“Saya pikir saya punya beberapa tapi yang satu ini pasti datang sedikit entah dari mana menjelang akhir,” kata Verstappen. “Kami membuat keputusan yang tepat untuk beralih dari slick ke inters.

"Tim terus bertanya kepada saya 'bagaimana kondisinya, apa yang ingin Anda lakukan?'. Pada satu titik itu sangat sulit untuk dikendarai. Saya berkata 'OK, benar, mari kita pit sekarang, kita pergi untuk itu' dan itu adalah panggilan yang tepat.

“Tentu saja, sangat senang berada di urutan kedua dari yang terakhir. Jika seseorang mengatakan kepada saya bahwa saya akan menjadi yang kedua di sini pagi ini, saya pasti tidak akan percaya itu.”

Pembalap berusia 23 tahun itu bersikeras bahwa dia masih akan berhenti untuk intermediet ketika dia melakukannya jika dia berlari lebih tinggi dari ketujuh.

“Saya lebih suka menjadi lebih tinggi,” jelas Verstappen. “Kami mungkin masih akan melakukan panggilan yang sama karena Anda berada di mana-mana dan ketika Anda tidak memiliki pegangan pada satu titik, Anda harus bertinju. Itu tidak akan membuat perbedaan besar.”

Verstappen ragu dia akan finis lebih tinggi dari yang kedua seandainya dia memulai dari depan.

“Secara realistis, saya pikir bahkan jika kami akan memulai di depan, di tiga, empat besar, ini mungkin masih yang terbaik yang bisa kami lakukan,” tambah Verstappen.

“Kami tidak benar-benar kalah dan tentu saja, ini adalah bonus besar dengan mengambil mesin baru dan start dari posisi terakhir. Saya menantikan balapan yang akan datang.”