Hamilton dikeluarkan dari kualifikasi di Sao Paulo karena pelanggaran teknis DRS setelah masalah dengan sayap belakangnya.

Pembalap Mercedes memotong jalan melalui pak, naik ke 14 setelah lebih dari satu lap balap.

Hamilton menyelesaikan sprint di urutan kelima tetapi akan turun lima tempat di grid karena penalti mesin.

“Sejujurnya tidak tahu apa yang mungkin terjadi,” kata Hamilton. “Saya tidak menetapkan batas atau maksimum, saya pikir ketika saya berada di belakang grid tepat sebelum putaran formasi saya mungkin bisa melihat seperti kesepuluh dan saya seperti oke itu tujuan saya, saya akan mencoba dan mendapatkan sejauh ini. mungkin, tiba-tiba saya menghabiskannya lebih cepat, saya benar-benar menggunakan banyak hal berbeda untuk bahan bakar hari ini, saya tidak bisa menyerah, Anda harus terus mendorong.”

Setelah didiskualifikasi pada Sabtu sore, Hamilton mengungkapkan bahwa "sangat sulit" untuk diterima tim.

“Itu benar-benar sulit, dan saya pikir ketika tim sedang bekerja dengan pendelegasian, saya hanya mencoba untuk fokus pada pekerjaan dengan para insinyur, dan menjaga moral para mekanik tetap tinggi, hanya fokus pada pekerjaan yang ada dan tidak memikirkannya," tambah Hamilton.

“Tentu saja sebelum saya mendengar tentang hasilnya dan merasa hancur tetapi Anda tidak bisa membiarkannya menahan Anda, harus tetap menundukkan kepala dan terus berjalan, dengan cepat mengatur ulang, memusatkan pikiran saya untuk melakukan apa yang bisa saya lakukan dan hanya memberi itu segalanya bagiku.”

Dengan Verstappen mengambil dua poin dalam sprint, ia sekarang memimpin Hamilton dengan 21 poin dengan empat putaran tersisa.