Mercedes mengadakan pertemuan resmi dengan FIA pada hari Kamis setelah mengumumkan pada awal minggu haknya untuk meminta tinjauan pertarungan Verstappen dan Lewis Hamilton di Lap 48 Grand Prix Sao Paulo.

Pabrikan Jerman merasa bahwa sejak bukti baru terungkap - rekaman onboard Verstappen dirilis ke publik setelah tidak tersedia untuk pelayan pada hari Minggu di Brasil - itu memiliki argumen yang cukup kuat untuk dilihat lagi.

Keputusan tertunda akhirnya diberikan pada hari Jumat, dengan FIA menolak permintaan Mercedes untuk meninjau insiden tersebut dengan alasan bahwa bukti baru tidak cukup signifikan.

Menjelaskan mengapa permintaan Mercedes meminta peninjauan atas insiden tersebut, Wolff berkata: “Jadi, Anda bertarung di setiap poin dan kami masih merasakan insiden itu … kami tidak berharap mendapatkan apa pun dari hak peninjauan, sejujurnya, tapi itu lebih ke prinsip dan filosofinya, karena jika tetap seperti itu berarti menyalip dari luar hampir tidak mungkin lagi karena berarti dari dalam menguasai tikungan sepenuhnya.

“Sekarang, bagaimanapun juga, tetapi seperti sebelumnya, ketika sebuah mobil ada di sebelah Anda, Anda perlu meninggalkan ruang dan sekarang bukan itu masalahnya. Jadi kami hanya ingin membawanya sampai akhir, memiliki penilaian tentang itu dan kemudian beradaptasi untuk beberapa balapan terakhir jika perlu dan beberapa pembalap sebenarnya telah menyatakan pendapat yang sama, jadi itu sebabnya kami membuat pelayan melihat lagi. itu.”

3002814.0064.jpg

Dengan Verstappen dan Hamilton yang sudah beberapa kali bersitegang di tahun 2021, Wolff ingin menghindari pengulangan di tiga balapan terakhir musim ini, sehingga Mercedes berhak meninjau untuk mencari kejelasan tentang perilaku balap.

“Apakah cukup bukti atau tidak untuk meninjau? Saya kira begitu, tetapi jelas bahwa kami berdua mungkin memiliki sudut pandang yang berbeda tentang itu, ”jelasnya. “Ini lebih merupakan konsekuensi balap nyata yang dimilikinya, dan saya memiliki pendapat yang sangat kuat tentang itu.

“Jadi sangat penting untuk memahami apa yang ada dan apa yang tidak untuk beberapa balapan berikutnya, karena kami tidak ingin kejuaraan ini diputuskan oleh situasi yang sangat kontroversial yang mungkin berakhir di ruang pramugari lagi dengan banyak masalah. polarisasi sesudahnya.”

Wolff menjawab pertanyaan di depan media bersama bos tim rival Christian Horner dalam konferensi pers FIA.

Putusan pramugara pecah di tengah jalan, memungkinkan Wolff untuk memberikan reaksi langsungnya.

“Sepenuhnya diharapkan,” tambahnya. “Saya pikir kami ingin memicu diskusi di sekitarnya karena mungkin itu akan menjadi tema dalam beberapa balapan berikutnya dan saya pikir tujuan itu tercapai.

“Kami tidak benar-benar berpikir itu akan berlanjut lebih jauh.”