Tes beban yang lebih ketat pada sayap belakang diterapkan setelah kualifikasi F1 GP Qatar menjadi tanggapan atas kecurigaan Red Bull terhadap Mercedes soal legalitas sayap belakang.

Red Bull telah memberikan tekanan pada FIA atas apa yang diyakini sebagai kemungkinan aktivitas sayap belakang ilegal di Mercedes yang telah memberinya keunggulan kecepatan tertinggi dalam balapan terakhir.

Selama akhir pekan Qatar, Horner mengatakan kecepatan garis lurus Mercedes sekarang kembali ke level normal, dengan dua tim terdepan F1 hampir sama dalam hal kecepatan tertinggi di Losail.

“Saya pikir apa yang telah kita lihat dalam balapan terakhir adalah kecepatan garis lurus yang tidak normal,” kata Horner setelah balapan di Qatar.

“Fakta bahwa Toto [Wolff] telah berusaha keras untuk menunjukkan bahwa ada peningkatan dalam kecepatan garis lurus kami ketika tidak ada yang berubah.

“Saya pikir sangat menggembirakan bahwa untuk balapan pertama sejak sebelum Silverstone, kami mampu menandingi mereka dalam kecepatan garis lurus dan ini merupakan peningkatan eksponensial dalam balapan.”

Tes FIA baru yang akan terus dilakukan selama dua putaran tersisa di Arab Saudi dan Abu Dhabi, meskipun tim mana pun yang ditemukan tidak memenuhi standar tes fleksibilitas tidak akan berisiko didiskualifikasi.

Sayap Mercedes telah melewati semua inspeksi saat ini tetapi Horner senang melihat pemantauan tambahan mulai berlaku.

"Saya pikir itu diawasi dengan baik," tambahnya. "Dan saya yakin bahwa tes yang telah diperkenalkan harus menghilangkan kemampuan apa pun untuk mengelilingi."

Mengacu pada klaim foto 'tanda skor' Red Bull, bos tim Mercedes Toto Wolff menyindir: “Apakah mereka telah menunjukkan beberapa data atau foto tentang performa garis lurus?

“Ini adalah trek di sini yang kurang sensitif terhadap tenaga dan saya pikir mereka baru saja melakukan pekerjaan dengan baik. Kecepatan garis lurus mereka dengan sayap besar identik dengan kami. Jadi saya senang mereka senang.

“Mari kita pergi ke Arab Saudi dan mungkin kita akan mendengar beberapa komentar lagi. Di satu sisi, perdebatan yang sedang dimulai dan diluncurkan, saya tidak bisa mengikuti lagi. Kami kesulitan untuk mengikuti komentar tentang rumor yang dibuat dari sisi itu."