Carlos Sainz melintir di Tikungan 11 yang cepat, membuat sedikit kerusakan pada sayap belakang Ferrari SF21 miliknya. Kejadian ini juga membuatnya tidak bisa mencatatkan waktu representatif dan tersingkir dari babak Q2.

Sainz tidak dapat mencatat lap yang representatif karena kerusakannya semakin parah, membuatnya berada di urutan ke-15 di grid untuk balapan hari Minggu.

“Agak disayangkan, karena saya datang dari FP3 yang sangat kuat, Q1 yang sangat kuat dan tiba-tiba jepretan di tengah Tikungan 11 ini membuat saya kehilangan seluruh kualifikasi karena pada akhirnya, itu berarti saya menikam tembok dengan bagian belakang," jelas Sainz.

"Pelat ujung, yang sebenarnya tidak saya rasakan di dalam mobil, dan kemudian ketika saya melihat ke kaca spion, pelat ujung benar-benar bengkok dan sayap belakang tidak memberikan downforce yang seharusnya.

“Sesuatu untuk dianalisis, sesuatu untuk melihat apa yang bisa saya lakukan secara berbeda karena itu adalah oversteering yang tidak saya duga, tikungan ini flat-out bagi saya sepanjang kualifikasi, dan untuk beberapa alasan di lap itu, saya kalah. belakang, tapi kami akan melihatnya dan kembali darinya.”

Bahkan dengan kerusakan yang dialami, Sainz merasa bahwa dia memiliki kecepatan untuk lolos ke Q3 hingga gagal total.

“Bahkan dengan sayap belakang bengkok seperti itu, saya datang pada putaran yang sangat kuat sebelum sayap belakang benar-benar menyerah,” tambah Sainz.

“Keyakinan telah ada sepanjang akhir pekan, sebenarnya sudah ada di empat akhir pekan terakhir. Saya sangat kuat di kualifikasi, Q1 di sini saya benar-benar kuat jadi ada satu benturan kecil di jalan, tapi jujur saya merasa nyaman dan saya merasa bahagia.”

Rekan setimnya di Ferrari, Charles Leclerc, bernasib lebih baik saat kualifikasi keempat di depan Sergio Perez dari Red Bull, sebuah perubahan haluan yang mengesankan setelah kecelakaan FP2 benar-benar menghancurkan mobilnya.

“Sedikit lebih dari cukup bahagia! Ini hanya kualifikasi, dan balapannya besok tetapi setelah kemarin sulit untuk kembali hari ini dan hanya percaya diri dengan mobil, saya mengambilnya selangkah demi selangkah dan di lap terakhir di Q3 saya hanya melakukannya, ”kata Leclerc.

“Terutama tikungan 22, saya benar-benar berpikir saya telah kehilangan mobil, dan saya menangkapnya, dan saya mendapatkan banyak waktu putaran dibandingkan dengan putaran sebelumnya. Saya sangat senang, untuk start P4 dan saya harap kami bisa memaksimalkan hasil itu besok di balapan.

“Saya tidak mengharapkan snap itu, tapi saya jelas melaju jauh lebih cepat daripada lap sebelumnya. Itu sangat rumit. Saya harus melakukannya di lap terakhir di Q3 dan itu terbayar jadi saya sangat senang.”

Ferrari unggul 39,5 poin dari McLaren dalam perebutan posisi ketiga dalam kejuaraan konstruktor.