Nicholas Latifi secara tidak sengaja mengubah plot pertarungan gelar F1 2021 antara Max Verstappen dan Lewis Hamilton ketika ia mengalami kecelakaan saat Grand Prix Abu Dhabi menyisakan lima lap.

Tabrakan Latifi membuat Safety Car yang berujung pada prosedur restart kontroversial yang membantu Verstappen menyalip Hamilton di lap terakhir untuk meraih kemenangan balapan dan gelar juara dunia.

Latifi mengeluarkan permintaan maaf atas peran yang tidak diinginkan yang dia mainkan dan "sengaja" menjauh dari media sosial segera setelah balapan setelah 'ledakan' terjadi pada akun media sosialnya.

Untuk pertama kalinya mengeluarkan pernyataan resmi di situs pribadinya, Latifi mengakui banyak pesan yang diterimanya mendukung tetapi mengatakan "ada banyak kebencian dan pelecehan juga".

“Begitu bendera kotak-kotak dikibarkan, saya tahu bagaimana hal-hal akan terjadi di media sosial,” tulis Latifi. “Fakta bahwa saya merasa akan lebih baik jika saya menghapus Instagram dan Twitter di ponsel saya selama beberapa hari mengatakan semua yang perlu kita ketahui tentang betapa kejamnya dunia online.

“Kebencian, pelecehan, dan ancaman berikutnya di media sosial tidak terlalu mengejutkan bagi saya karena itu adalah kenyataan nyata dari dunia yang kita tinggali saat ini.

"Saya tidak asing dengan pembicaraan negatif secara online, saya pikir setiap orang olahraga yang bersaing di panggung dunia tahu bahwa mereka berada di bawah pengawasan yang ekstrim dan ini kadang-kadang datang dengan wilayah.

“Tapi seperti yang telah kita lihat berkali-kali, di semua olahraga yang berbeda, hanya perlu satu insiden pada waktu yang salah untuk membuat hal-hal menjadi benar-benar tidak proporsional dan mengeluarkan yang terburuk dari orang-orang yang disebut 'penggemar' olahraga.

"Yang mengejutkan saya adalah nada kebencian, pelecehan, dan bahkan ancaman pembunuhan yang saya terima.”

3011386.0064.jpg

Latifi mengutuk tindakan orang-orang yang dia gambarkan sebagai "bukan penggemar sejati olahraga".

"Beberapa orang mengatakan saya membalap untuk posisi yang tidak penting dengan hanya beberapa lap tersisa. Tetapi apakah saya berlomba untuk menang, podium, poin, atau bahkan posisi terakhir, saya akan selalu memberikan semuanya sampai bendera kotak-kotak.

“Saya sama dengan setiap pembalap lain di grid dalam hal itu. Untuk orang-orang yang tidak mengerti atau tidak setuju dengan itu, tidak masalah bagi saya. Anda dapat memiliki pendapat Anda.

"Tetapi menggunakan pendapat itu untuk memicu kebencian, pelecehan, dan ancaman kekerasan, tidak hanya bagi saya, tetapi juga bagi orang-orang terdekat saya, memberi tahu saya bahwa orang-orang ini bukanlah penggemar sejati olahraga ini.”

Latifi menjelaskan dia merasa perlu untuk menyerukan penyalahgunaan media sosial karena khawatir tentang bagaimana atlet lain mungkin bereaksi untuk menemukan diri mereka dalam situasi yang sama di masa depan.

“Syukurlah, saya cukup nyaman dengan kondisi saya sendiri, dan saya sudah berada di dunia ini cukup lama sehingga saya bisa melakukan pekerjaan yang cukup baik dengan membiarkan segala hal negatif menyapu saya,” tambah Latifi.

“Tetapi saya tahu saya tidak sendirian dalam berpikir bahwa komentar negatif selalu tampak lebih menonjol – dan terkadang cukup untuk menenggelamkan 100 komentar positif.

"Orang-orang akan memiliki pendapat mereka, dan itu bagus. Memiliki kulit tebal adalah bagian besar dari menjadi seorang atlet, terutama ketika Anda terus-menerus dalam posisi untuk diamati.

“Tetapi banyak dari komentar yang saya terima minggu lalu melewati batas menjadi sesuatu yang jauh lebih ekstrem. Ini mengkhawatirkan saya bagaimana orang lain akan bereaksi jika tingkat pelecehan yang sama ini pernah diarahkan pada mereka. Tidak seorang pun boleh membiarkan aktivitas minoritas vokal mendikte siapa mereka.

“Peristiwa dalam seminggu terakhir telah membuat saya melihat betapa pentingnya bekerja sama untuk menghentikan hal semacam ini terjadi dan untuk mendukung mereka yang menerima.

“Saya menyadari bahwa saya tidak mungkin meyakinkan mereka yang bertindak dengan cara ini terhadap saya untuk mengubah cara mereka – dan mereka bahkan mungkin mencoba menggunakan pesan ini untuk melawan saya – tetapi adalah benar untuk menyebut perilaku semacam ini dan tidak tinggal diam.”