Michael Masi menjadi sorotan atas caranya mengatur balapan penentu gelar musim lalu setelah menerapkan prosedur Safety Car yang tidak biasa pada akhir balapan.

FIA meluncurkan penyelidikan ke dalam peristiwa yang membuat Lewis Hamilton kehilangan kejuaraan dari Red Bull Max Verstappen dalam keadaan yang sangat kontroversial.

Tapi mantan pembalap F1 Haas, Romain Grosjean membela Masi untuk kembali memulai balapan di lap terakhir meskipun hanya mengizinkan lima dari delapan mobil yang dioverlap, yang memisahkan Hamilton dan Verstappen, untuk menyalip Safety Car sebelum bendera hijau dikibarkan.

“Ada beberapa cara untuk melihatnya,” jawab Grosjean ketika ditanya pendapatnya tentang final musim 2021 pada konferensi media IndyCar.

“Akan sangat aneh untuk tidak melepaskan mobil-mobil itu dan memiliki Lewis terlebih dahulu dan kemudian Max empat mobil di belakang lebih dari satu putaran untuk kejuaraan dunia.

“Di sisi lain, bagi Lewis itu jelas bukan panggilan yang bagus. Tetapi sebagai penggemar TV, sebagai penonton, dan untuk olahraga, saya pikir Michael Masi membuat keputusan yang tepat.

“Saya tidak berpikir kejuaraan akan menyenangkan untuk diselesaikan di bawah Safety Car. Tidak akan menyenangkan untuk menyelesaikan dengan orang-orang pertama dan kedua dipisahkan oleh beberapa mobil. ”

3011526.0064.jpg

Grosjean mengatakan dia "mencintai" GP Abu Dhabi dari sudut pandang hiburan dan menganggap bahwa akhir yang kontroversial tidak boleh menghilangkan penampilan Verstappen sepanjang musim 2021.

“Itu mengasyikkan, jantung saya berdebar kencang,” tambahnya. “Dan saya pikir memiliki dua mobil yang memperebutkan satu putaran untuk kejuaraan dunia itu luar biasa.

“Saya pikir konsepsi yang salah adalah berpikir bahwa kejuaraan dunia berlangsung dalam satu putaran. Itu adalah 22 Grand Prix, dan jika Anda melihat musim penuh, Anda tahu Max mengalami kemalangan Baku, Valtteri Bottas menabrak Verstappen di Hungaria, ada balapan Silverstone.

“Saya pikir, pada akhirnya, jika kita melihat berapa banyak poin yang hilang dari Verstappen, belum tentu karena kesalahannya, dialah yang pantas mendapatkan lebih banyak gelar juara.

"Di balapan Abu Dhabi, Lewis pantas mendapatkan lebih banyak gelar juara, dia tidak beruntung di lap terakhir. Tapi sebagai penggemar balapan, saya menyukai lap terakhir itu, dan itu sangat menarik untuk ditonton."