Sebastian Vettel memperpanjang keunggulannya di puncak kejuaraan pebalap Formula 1 dengan kemenangan berjuang keras di Grand Prix Inggris hari Minggu saat saingan gelar Lewis Hamilton pulih dari bentrokan lap pertama dengan Kimi Raikkonen yang membuatnya berada di belakang lapangan. untuk finis kedua.

Pole-sitter Hamilton dipukul oleh Raikkonen di Tikungan 3, menyebabkan dia berputar dan jatuh ke bagian bawah timesheets sebelum kenaikan yang menakjubkan melalui lapangan membuatnya bersaing untuk menyelesaikan dengan kuat.

Dua periode Safety Car dimainkan di tangan Hamilton, serta memberikan kesempatan kepada rekan setim Mercedes, Valtteri Bottas, untuk meraih kemenangan, hanya untuk Vettel yang berhenti dua kali untuk memulihkan keunggulan dengan lima lap tersisa dalam perjalanan menuju kemenangan ke-51 dalam karirnya.

[[{"fid": "1318736", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Setelah tergelincir di belakang Vettel dari garis setelah mendapatkan terlalu banyak roda dan kemudian kehilangan posisi dari rekan setim Mercedes Valtteri Bottas, harapan Hamilton untuk meraih kemenangan kandang terhenti ketika ia disambar oleh Kimi Raikkonen di Tikungan 3 setelah pemain Finlandia itu dikurung. Mobil Hamilton berbalik, meninggalkan dia di P17 dan lebih dari 20 detik di bawah saingan gelar Vettel pada saat dia bergabung kembali dengan trek.

Hamilton menyia-nyiakan sedikit waktu untuk memperbaiki urutannya, menempatkan keunggulan kecepatan signifikan Mercedes atas pelari lini tengah untuk digunakan dengan baik untuk naik kembali ke urutan keenam pada akhir Lap 10. Raikkonen terkena penalti waktu 10 detik untuk menyebabkan tabrakan, yang diputuskan oleh Ferrari untuk diambil lebih awal setelah membawa Finn ke pit pada akhir Lap 13 untuk memindahkannya ke ban kompon Medium.

Insiden di awal membuat Vettel memimpin dengan sehat untuk Ferrari di depan, unggul enam detik dari Bottas di P2, dengan Max Verstappen duduk ketiga untuk Red Bull. Vettel mampu mempertahankan keunggulannya sebelum mengadu domba di akhir Lap 20 sebelum Bottas mengikutinya satu lap kemudian, dengan perputaran yang lebih cepat dari kru Mercedes yang memungkinkan jarak tersebut berkurang. Berharap tidak menghalangi serangan Bottas, Mercedes meminta Hamilton untuk mengizinkan rekan setimnya lewat sebelum akhirnya mengadu domba pembalap Inggris itu di akhir Lap 25, juga menyesuaikan Mediums untuk mencoba dan mencapai akhir balapan.

Hamilton muncul dari pit di tempat keenam sebelum mendapatkan posisi ketika Red Bull membawa Daniel Ricciardo masuk dari P4 dalam upaya untuk menutupi Raikkonen, yang bangkit kembali dari penalti untuk menambah tekanan pada Australia. Hamilton mampu melaju sebanyak 1,5 detik per lap lebih cepat dari Vettel yang memimpin, yang tengah berjuang di Mediums. Tapi dengan 20 detik masih memisahkan penantang gelar, tampaknya harapan terbaik Mercedes untuk kemenangan terletak dengan Bottas di urutan kedua, yang telah memperkecil jarak menjadi hanya dua detik di depan pak.

Baik Bottas dan Hamilton mendapat sedikit keberuntungan ketika Safety Car dikerahkan pada Lap 33 menyusul kecelakaan besar yang dialami Marcus Ericsson Sauber di Tikungan 1. Ericsson mencoba untuk menjaga DRS tetap terbuka melalui tikungan, hanya untuk mobilnya menembus penghalang dengan kecepatan tinggi. Pelatih asal Swedia itu bisa pergi tanpa cedera, tetapi pukulan itu cukup untuk menjamin periode Safety Car.

Ferrari dengan cepat bereaksi, memasukkan Vettel dan Raikkonen untuk mengganti ban Soft baru. Red Bull melakukan hal yang sama dengan Verstappen, sesuai dengan strategi Ricciardo, tetapi Mercedes memiliki kepercayaan diri yang cukup pada kecepatan ban Medium sehingga mereka memilih untuk menahan Bottas dan Hamilton. Hal ini memungkinkan Bottas untuk memimpin balapan, dengan Hamilton duduk P3 di belakang Vettel menjelang restart pada Lap 38.

Bendera hijau berjalan hanya cukup lama untuk gerakan pertahanan yang luar biasa dari Verstappen untuk membuat Raikkonen kembali dalam pertempuran untuk posisi keempat sebelum Romain Grosjean dan Carlos Sainz Jr. bertabrakan di Copse. Kedua pengemudi dengan cepat menyalahkan satu sama lain, tetapi itu tidak banyak mengubah status pensiun mereka karena kecelakaan itu sekali lagi mengeluarkan Safety Car.

Bottas memimpin lapangan menjauh ke bendera hijau setelah empat lap di belakang Safety Car, tetapi dibuntuti oleh Vettel, yang mencoba menyalip di dalam di Brooklands, hanya untuk bertahan dengan berani oleh Finlandia. Vettel beringsut mundur sebelum mendapatkan DRS dua lap ke restart, memungkinkan dia untuk pergi berdampingan di Wellington Straight, dengan Bottas sekali lagi menjulurkan sikunya dan memaksa pembalap Ferrari untuk mundur. Hamilton dan Raikkonen juga berada di posisi terdepan, dengan hanya 1,4 detik memisahkan empat pembalap teratas menuju delapan lap terakhir balapan.

Peluang terbaik Vettel datang di Lap 47 ketika dia bisa meraih enam persepuluh melalui sektor pertama sebelum membuka DRS di Wellington Straight. Datang dari jauh ke belakang, dia mengarahkan Ferrari-nya ke bagian dalam tikungan, menerobos melewati Bottas untuk memimpin balapan dengan lima lap tersisa.

Kesengsaraan Bottas berlanjut karena Hamilton dan Raikkonen mampu melewati dua lap berikutnya saat pembalap Finlandia itu berjuang keras menggunakan ban Mediumnya, meninggalkan rekan setimnya untuk bertarung melawan Vettel di tahap akhir balapan. Hamilton mampu melakukan beberapa lap cepat, namun Vettel dengan cepat merespon, menjaga jarak dengan saingannya.

Dengan 52 lap di buku, Vettel mampu melewati batas untuk meraih kemenangan Grand Prix Inggris yang diperoleh dengan susah payah untuk Ferrari, memperluas keunggulannya dalam kejuaraan pembalap dalam prosesnya. Itu menandai kemenangan keduanya di Silverstone, kemenangan pertamanya pada tahun 2009 untuk Red Bull.

Hamilton mampu mengakhiri perjalanan pemulihannya yang menakjubkan di tempat kedua untuk Mercedes, membatasi kerusakan kemenangan Vettel untuk memastikan jarak di puncak klasemen hanya delapan poin menuju Grand Prix Jerman dalam waktu dua minggu.

Meskipun diberi ketergesaan untuk mencoba dan mengejar Hamilton, Kimi Raikkonen tidak bisa menjembatani jarak, meninggalkannya P3 di bendera kotak-kotak. Namun demikian, itu menandai dorongan yang mengesankan dari juara dunia 2007 setelah penalti sebelumnya.

Bottas bertahan untuk tempat keempat di Mercedes kedua, melewati garis enam persepuluh detik dari Daniel Ricciardo setelah pertarungan terakhir antara kedua pembalap tersebut. Ricciardo adalah satu-satunya finisher Red Bull setelah masalah rem-by-wire sepanjang balapan akhirnya memaksa Max Verstappen untuk mundur dengan enam lap tersisa, setelah keluar dari trek di Club tidak lama setelah restart terakhir.

Nico Hulkenberg mampu menghasilkan dorongan pemulihan yang luar biasa bagi Renault untuk mengisi posisi dari 11 di grid menjadi keenam di bendera kotak-kotak, menyempurnakan strategi satu atap untuk finis di depan Esteban Ocon dari Force India di P7.

Fernando Alonso adalah pembalap lini tengah terdepan dengan strategi dua-stop, menyelesaikan balapan di urutan kedelapan. Pembalap Spanyol itu marah tentang langkah akhir balapan Kevin Magnussen, dengan McLaren melaporkan Dane ke stewards setelah dia dilaporkan mencoba memaksa Alonso ke rumput. Magnussen kehilangan satu tempat dari Alonso di lap terakhir, menyelesaikan balapan kesembilan.

Pierre Gasly melengkapi posisi pembayaran poin untuk Toro Rosso di P10, tetapi sedang diselidiki setelah perselisihan dengan Sergio Perez ketika mengoper di Luffield. Perez telah pulih dari putaran tikungan pertama yang aneh yang membuatnya hampir mengeluarkan mobil yang dimulai di jalur pit untuk menyelesaikan balapan ke-11 untuk Force India.

Stoffel Vandoorne finis di urutan ke-12 untuk McLaren di depan pasangan Williams Lance Stroll dan Sergey Sirotkin, yang masing-masing menempati urutan ke-13 dan ke-14. Charles Leclerc pensiun setelah pit stop pertamanya setelah Sauber gagal memasang roda belakang kanannya dengan benar, memaksanya untuk parkir di sisi lintasan setelah memperebutkan poin, sementara Brendon Hartley pensiun pada akhir lap pertama karena menjadi masalah setelah memulai di pit lane.