Di antara semua tim yang bersaing di Indianapolis 500 tahun ini, Dreyer & Reinbold Racing adalah satu-satunya yang tidak menjalankan balapan IndyCar lain di jadwal. Tim ini unik dalam hal itu, tetapi ini adalah organisasi balap penuh waktu.

Di luar Indianapolis, kru DRR tetap sibuk dengan entri Nitro Rallycross penuh waktu. Pemilik tim Dennis Reinbold menghargai pengalaman mereka. “Dengan veteran IndyCar, mulai dari insinyur hingga teknisi kami, ini benar-benar keuntungan yang kami miliki. Kami merasa sangat siap dengan mekanik Indy 500. Kami telah memenangkan banyak balapan dan kejuaraan di rallycross dan kami tetap aktif dan balapan sepanjang tahun."

Tim sekarang memiliki sepasang pembalap di Sage Karam dan Santino Ferrucci yang memiliki gaya mengemudi yang sangat mirip.

"Saya senang bagaimana Sage dan Santino bekerja sama," kata Reinbold. "Jelas mereka sudah saling kenal selama hampir 20 tahun di karting. Tapi ini pertama kalinya mereka bersama tim IndyCar sebagai rekan satu tim. Dan staf teknik kami telah berbaur bersama dengan dua pembalap kami."

“Orang-orang ini sama-sama pembalap yang agresif, yang saya suka. Santino sangat fokus dan benar-benar tahu apa yang dia kejar, dan kami mencoba mengakomodasi itu. Kabar baiknya adalah keduanya sangat menyukai banyak hal yang sama di dalam mobil, jadi kami bekerja sama dengan baik.”

Kedua pembalap serupa dalam banyak hal, yang seharusnya membantu mereka menuju ke depan pada hari Minggu.

"Hubungan kami dimulai di arena pacuan kuda, tetapi itu melampaui arena pacuan kuda ketika kami masih sangat kecil," kata Karam. “Dan Anda tidak memiliki banyak orang seperti itu, terutama dalam olahraga profesional. Itu keren, itu adalah sesuatu yang kami bagikan.”

"Ini cukup menarik seluruh cerita kami," kata Karam. “Kami tumbuh besar dengan balapan di trek go kart yang sama satu sama lain. Aku sudah mengenalnya sejak aku berumur 5 tahun. Saya beberapa tahun lebih tua darinya, tetapi kami akan balapan setiap akhir pekan di trek ini di New York. Dia menempuh rute Eropa dan saya menempuh rute Amerika.”

"Saya sudah mengenalnya selama hampir 20 tahun, jadi sebagai rekan satu tim, mengetahui kami mengemudi dengan cara yang sama, kami melakukan semua hal yang sama, itu hanya beberapa minggu yang cukup dingin. Kami hanya bersemangat untuk menendang. beberapa pantat, bung. Maksud saya, intinya adalah kami underdog dan kami akan muncul dan mencoba tampil seperti anjing top. "

“Keluarga Santino memiliki trek go kart tempat saya dan Marco Andretti tumbuh besar berlomba. Jarang di negara bagian yang sama memiliki banyak orang di Indy 500 bersama-sama apalagi tiga orang dari trek yang sama. Kami sudah saling kenal sepanjang hidup kami pada dasarnya. Kami adalah rekan satu tim dalam go karting sedikit dan sekarang kami adalah rekan satu tim di Indy 500. Ini adalah lingkaran penuh.”

Karam bercanda bahwa mereka bisa berganti mobil dan bahkan tidak menyadarinya. “Ketika saya menjadi rekan satu tim dengan JR Hildebrand, dia menyukai mobil yang sangat berbeda dari saya. Kami akan berpisah satu sama lain sehingga hampir seperti Anda bahkan bukan rekan satu tim. Dengan Santino sebagai rekan setim, itu menghibur dan positif. Itulah yang akan menjadi cepat dalam lalu lintas.”

Sage akan memulai Indy 500 kesembilannya pada hari Minggu. Semua kecuali satu dari mereka akan datang dengan mobil DRR. Memimpin lap dan finis ke-7 tahun lalu adalah hasil terbaiknya. Bahkan lebih mengesankan ketika Anda mempertimbangkan bahwa dia memulai dari baris terakhir. Dia benar-benar memulai dari posisi ke-31 dalam tiga balapan Indy 500 terakhirnya, serta start pertamanya di tahun 2014. Dia pasti tahu bagaimana maju dari sana.

Dalam 40 tahun terakhir balapan ini, pebalap yang start dari posisi 31 hanya tiga kali finis di sepuluh besar. Dua di antaranya milik Karam.

"Mobil kami adalah beberapa mobil terbaik yang disatukan di grid," puji Karam. “Itu banyak kerja keras dari semua orang di toko yang menaruh banyak cinta ke mobil-mobil itu sepanjang tahun. Orang-orang ini pasti bekerja ekstra. Itulah yang selalu saya sukai dari Dreyer dan Reinbold. Saya tahu saya akan masuk ke mobil yang siap meluncur. Bagian terbaik yang mereka miliki ada di mobil itu."

Ferrucci tampil sensasional dalam tiga kali start di Indy 500. Sebagai rookie di tahun 2019 bersama Dale Coyne Racing, dia start di urutan ke-23 dan finis di urutan ke-7. Tahun berikutnya ia mulai 19 dan selesai 4. Tahun lalu dia start ke-23 dan finis ke-6 untuk Rahal Letterman Lanigan Racing. Dia juga memimpin lap di ketiga balapan.

Berbicara tentang RLL Racing, pemain berusia 23 tahun itu mengisi tim dengan pemberitahuan singkat pada bulan Maret di Texas. Jack Harvey tidak bisa mengemudi setelah kecelakaan di St Petersburg. Dalam situasi yang kurang ideal, Ferrucci mengambil Honda No. 45 dari posisi start ke-27 dan finis di posisi ke-9.

Pada kualifikasi hari Sabtu, para pembalap harus menghadapi kondisi trek yang kurang ideal. Ferrucci memiliki lari yang solid dan memenuhi syarat ke-15 untuk balapan, sementara Karam turun di urutan ke-22 setelah Alam menginterupsinya lagi. Hasilnya tidak seperti yang mereka harapkan, tetapi balapan telah dimenangkan dari posisi awal tersebut secara gabungan enam kali selama bertahun-tahun.

Sesi latihan hari Senin memberikan kesempatan kepada tim untuk menghubungi mobil mereka untuk hari balapan, yang berjalan dengan sangat baik. "Kami berlari lebih dari 80 putaran dan belajar lebih banyak tentang mobil balap kami," kata Karam. “Berada di sepuluh besar dengan trim balapan sangat menggembirakan dan saya siap untuk hari Minggu.” Ferrucci menggemakan sentimen yang sama. "Kami melakukan banyak tugas panjang dengan pengaturan balapan, dan saya merasa cukup percaya diri dengan mobil. Saya merasa mobil kami semakin baik dan lebih baik."

Reinbold kini telah memenuhi 45 entri sebagai pemilik mobil sejak musim 1999. Balapan tahun lalu dimenangkan oleh tim kecil, dan kedua pembalap ini akan melakukan hal yang sama pada hari Minggu ini.