Francesco Bagnaia berhasil tampil tanpa cela untuk meraih kemenangan MotoGP Spanyol setelah menahan serangan sepanjang balap dari Fabio Quartararo. Namun aksi terbaik dari akhir pekan jatuh ke tangan Marc Marquez, yang meski hanya finis keempat namun berhasil mencuri perhatian lewat aksi penyelamatan yang luar biasa.

Dan seperti akhir pekan sebelumnya, jurnalis MotoGP Crash.net Robert Jones coba menilai siapa pembalap terbaik dari akhir pekan Jerez. Apakah itu Bagnaia,  Quartararo, atau bahkan Marquez?

Francesco Bagnaia - 10

(Kualifikasi 1, finis 1)

Nilai penuh jatuh ke Bagnaia yang brilian. Pembalap Ducati memimpin setiap lap dari pole pada akhir pekan di mana ia memecahkan rekor lap langsung selama kualifikasi. Meski mendapat tekanan kuat dari Fabio Quartararo, Bagnaia tampak tidak terpengaruh karena dia bebas dari kesalahan sepanjang balapan 25 putaran. Bagnaia resmi kembali! Runner-up gelar musim lalu juga berada di liganya sendiri dibandingkan dengan pembalap Ducati lainnya, sesuatu yang banyak kita lihat menjelang akhir tahun 2021.

Fabio Quartararo - 9

(Kualifikasi 2, finish 2)

Meskipun Quartararo menginginkan lebih setelah menunjukkan kecepatan balapan terkuat menjelang MotoGP Jerez, pebalap Yamaha itu harus puas di posisi kedua meski memberikan tekanan akhir. Sepanjang balapan, Quartararo dan Bagnaia bertukar lap tercepat, sementara jarak antara kedua pebalap berfluktuasi secara teratur. Serangan terakhir Quartararo untuk kemenangan tampaknya menjadi yang paling menjanjikan saat ia menutup kerugian kesembilan kesepuluh menjadi empat pada lap kedua dari belakang, namun, pebalap berusia 23 tahun itu tidak dapat mengambil posisi menyalip pada tahap apa pun. Apa yang telah dilakukan oleh penyelesaian P2-nya adalah membuka keunggulan tujuh poin di kejuaraan.

Aleix Espargaro - 9

(Kualifikasi ke-3, finis ke-3)

Setelah kehilangan tiga tempat di awal dari Jack Miller, Marc Marquez dan Takaaki Nakagami, pebalap Aprilia itu menghasilkan lima lap terakhir yang menakjubkan. Espargaro dibantu hingga posisi kelima oleh Marquez mendorong Nakagami melebar di lap satu, tetapi setelah mempelajari Marquez dan Miller untuk sebagian besar balapan, pembalap Spanyol yang cerdik memposisikan dirinya di tempat yang tepat pada waktu yang tepat, sehingga ketika Marquez hampir jatuh, dia sudah di dalam Miller untuk mengambil ketiga. Espargaro kemudian meregangkan kakinya saat dia melanjutkan untuk menjegal orang-orang di belakangnya.

Aleix Espargaro MotoGP race, Spanish MotoGP. 1 May

Marc Marquez - 10

Kualifikasi 5, finish 4)

Setelah berjuang sepanjang akhir pekan untuk menemukan kecepatan yang dia butuhkan, dua sesi terpenting MotoGP Jerez adalah di mana Marquez menunjukkan kualitasnya. Pembalap Spanyol itu menempatkan Repsol Honda-nya di urutan kelima untuk Grand Prix, tetapi meskipun demikian, tidak banyak yang diharapkan dari juara dunia delapan kali itu. lima besar, tetapi menjadi ancaman sah untuk podium. Penyegelan front-end yang terlambat tampaknya telah merugikan Marquez, tetapi pembalap berusia 29 tahun itu menghasilkan penyelamatan yang menakjubkan, sesuatu yang belum banyak kita lihat sejak dia kembali ke balapan. Marquez, yang harus menyerah pada posisi ketiga dan keempat pada momen gilirannya ke-13, kembali ke Miller pada lap terakhir untuk merebut P4 yang sangat kuat.

Jack Miller - 8

(Kualifikasi 4, finish 5)

Sebuah kebangkitan yang sangat solid akhir pekan untuk Australia setelah kehilangan poin penting kejuaraan di Portimao. Miller berada di urutan ketiga untuk sebagian besar balapan, namun, kurangnya kecepatan dibandingkan dengan Espargaro dan Marquez terlihat jelas di bagian sirkuit 2,7 mil.

Joan Mir - 8

(Kualifikasi 9, selesai 6)

Seperti Miller, perolehan poin sangat dibutuhkan pebalap Suzuki yang harus start dari posisi kesembilan. Mir, yang sepertinya tidak pernah mundur dalam situasi balapan, sekali lagi bergerak maju di lap awal, namun, kemajuannya terhenti setelah melewati Nakagami.

Takaaki Nakagami - 8

(Kualifikasi 7, finish 7)

Sejauh ini akhir pekan terbaiknya musim ini, Takaaki Nakagami membuat awal yang brilian saat ia naik dari posisi ketujuh ke posisi keempat. Pembalap Jepang itu sempat disingkirkan oleh Marquez pada lap pembuka, namun selain itu, dan kehilangan posisi lebih jauh dari Mir, pebalap LCR Honda itu sangat konsisten selama balapan. Lebih banyak penampilan seperti ini akan dibutuhkan jika dia ingin tetap di MotoGP untuk musim depan.

Enea Bastianini - 7

(Kualifikasi 11, finish 8)

Balapan dengan batasan damage yang lumayan dari Bastianini karena pebalap Gresini Ducati itu tak mampu menunjukkan level performa yang sama seperti Qatar dan Austin saat mendominasi kedua balapan.

Marco Bezzecchi - 8

(Kualifikasi 8, finish 9)

Sekali lagi sebagai rookie papan atas, Bezzecchi tampil sempurna sepanjang balapan 25 putaran saat ia bertarung keras dengan Bastianini dan Brad Binder. Pembalap Italia itu adalah satu-satunya rookie yang mencatat lebih dari satu hasil sepuluh besar musim ini, setelah dia menyamai hasil kesembilan hari ini di Argentina.

Marco Bezzecchi, Spanish MotoGP, 29 April

Brad Binder - 7

(Kualifikasi ke-15, finis ke-10)

Mr Sunday sekali lagi memberikan hasil terbaik KTM akhir pekan ini, namun, pembalap Afrika Selatan itu berjuang untuk mengimbangi Ducati di depan.

Pol Espargaro - 6

(Kualifikasi ke-13, finish ke-11)

Tidak ada tempat dalam perlombaan, tidak ada tempat dibandingkan dengan rekan setimnya, Pol Espargaro mengalami Grand Prix kandang yang sangat mengecewakan setelah hanya naik ke tempat dalam perlombaan.

Miguel Oliveira - 6

(Kualifikasi ke-21, finish ke-12)

Penggerak terbesar bersama dalam perlombaan hari ini, Oliveira pulih dari tempat ke-21 yang buruk di kualifikasi hingga P12 - selesai hanya tiga detik dari Binder.

Alex Marquez - 6

(Kualifikasi ke-22, finis ke-13)

Seperti Oliveira, Marquez juga naik sembilan tempat selama balapan, namun, pebalap LCR itu berada di urutan terakhir dari empat pembalap Honda saat musim sulitnya berlanjut.

Maverick Vinales - 5

(Kualifikasi ke-12, finish ke-14)

Berharap untuk menyalurkan 'Top Gun' batinnya setelah memakai desain helm Maverick baru, Vinales mengalami bencana Grand Prix Spanyol, Mantan pebalap Yamaha itu hanya pebalap kedua di poin yang finis lebih rendah dari posisi kualifikasinya, sementara dia juga berusia 17 tahun. detik dari Espargaro.

Maverick Vinales, Spanish MotoGP, 30 April

Franco Morbidelli - 5

(Kualifikasi 16, finish 15)

Meskipun manajer timnya Massimo Meregali mengatakan pemanasan pagi adalah sesi terbaik Morbidelli tahun ini, MotoGP Jerez tidak banyak mendukung pendapat itu. Pembalap Italia itu sekali lagi tidak berada di dekat Morbidelli yang finis kedua pada tahun 2020.

Luca Marini - 4

(Kualifikasi ke-19, finish ke-16)

29 detik dari kemenangan, Luca Marini memiliki akhir pekan untuk dilupakan di Jerez setelah kualifikasi dan performa balapannya meninggalkan banyak hal yang diinginkan.

Andrea Dovizioso - 4

(Kualifikasi ke-23, finis ke-17)

Cukup adil untuk mengatakan bahwa kembalinya Andrea Dovizioso ke MotoGP sama sekali tidak berhasil, dan dengan kemungkinan pensiun yang sangat nyata setelah musim ini, pembalap Italia itu menghadapi akhir yang sangat menyedihkan dari karier yang hebat. Pembalap RNF Yamaha itu baru mencetak delapan poin melalui enam balapan.

Fabio Di Giannantonio - 5

(Kualifikasi ke-17, finis ke-18)

Pertandingan sulit lainnya bagi Di Giannantonio yang tetap tanpa gol sejauh musim ini.

Alex Rins - 3

(Kualifikasi ke-14, finish ke-19)

Dengan poin yang sama dengan Quartararo menuju balapan, Rins menutup akhir pekan kandang dengan tertunduk lesu. Pembalap Suzuki, yang sudah absen di Q2 untuk dua pekan berturut-turut, mengawali balapan dengan buruk karena kehilangan dua tempat lagi. Rins kemudian melakukan kesalahan di Tikungan 11 yang mengakibatkan dia berlari melewati gravel dan bergabung kembali di posisi 21.

Remy Gardner - 4

(Kualifikasi ke-18, finis ke-20)

Perjuangan juara dunia Moto2 di atas Tech 3 KTM berlanjut setelah kehilangan dua tempat dalam balapan.

Lorenzo Savadori - 5

(Kualifikasi ke-24, finis ke-21)

Mengambil bagian dalam putaran kedua musim ini untuk Aprilia, pebalap penguji Lorenzo Savadori mencampurnya dengan Gardner selama balapan 25 putaran, akhirnya finis di urutan kedua di belakang.

Jorge Martin - 3

(Kualifikasi 10, finis 22)

Bencana total bagi Martin karena pebalap Pramac Ducati, yang diperkirakan akan menggantikan Miller di tim pabrikan pada 2023, mengalami kecelakaan balapan keempatnya musim ini. Martin juga jatuh di kualifikasi. Meskipun Martin kembali bermain, mantan juara dunia Moto3 itu terlalu jauh untuk membuat dampak apa pun.

Johann Zarco - 4

(Kualifikasi 6, DNF selesai)

Jika Martin tersingkir tidak cukup buruk, rekan setimnya Zarco mengalami kejatuhannya sendiri di tikungan lima. Berbeda dengan pembalap Spanyol itu, kecelakaan Zarco membuat motor Pramac miliknya benar-benar rusak karena ia gagal finis untuk kedua kalinya musim ini.

Darryn Binder - 4

(Kualifikasi 25, DNF)

Kurva pembelajaran curam Binder berlanjut di Jerez setelah kualifikasi terakhir. Pebalap Afrika Selatan itu kemudian mengalami kecelakaan di awal balapan, yang seperti Zarco sudah cukup untuk membuatnya pensiun.

Stefan Bradl - 3

(Kualifikasi ke-20, DNF)

Tidak pernah ada sesuatu yang Anda ingin lekatkan pada nama Anda, pembalap penguji Honda Bradl jatuh tidak hanya sekali, tetapi dua kali dalam balapan yang sama. Bradl awalnya jatuh di tikungan dan lap yang sama dengan Martin (belok 13), sebelum turun lagi di tikungan 1.

Disunting oleh Derry Munikartono