Valentino Rossi tidak mengesampingkan kepindahan ke MotoGP untuk tim VR46-nya tetapi mengatakan itu tidak akan terjadi untuk 2021, ketika fokusnya adalah mencoba mengamankan tempat Avintia Ducati untuk saudaranya Luca Marini.

Namun, kesepakatan saat ini antara Dorna dan tim Independen, yang membatasi nomor grid untuk entri yang ada, akan berakhir pada akhir musim depan dan Rossi yakin 'MotoGP akan banyak berubah' pada 2022.

Dengan kata lain, VR46 akan dapat bergabung dengan grid 2022 dengan berhadapan langsung dengan Dorna dan bukan dengan menegosiasikan posisi grid dari tim mana pun yang ada, seperti yang terjadi pada skuad Sepang, yang memperoleh entri MotoGP dari Aspar.

"Bagi kami [VR46 di MotoGP], pada 2021, tidak," kata Rossi. “Tapi pada 2022, MotoGP akan banyak berubah jadi kami harus mengerti karena saat ini kami sangat senang dengan Moto3 dan Moto2, karena 'dimensi' kami adalah itu. Untuk MotoGP Anda perlu melakukan langkah lain. Jadi itu tidak mudah. "

Rumor di media Italia menunjukkan bahwa, daripada mencoba menggantikan Avintia sebagai tim Ducati pada tahun 2022, VR46 dapat memasuki MotoGP sebagai tim satelit Suzuki yang telah lama dirumorkan.

Rossi sudah memiliki koneksi ke pabrik, dengan manajer tim Suzuki Davide Brivio menjalankan sisi Rossi di garasi Pabrik Yamaha dari 2004-2010.

Namun untuk saat ini, prioritas utama VR46 adalah menempatkan Marini di MotoGP musim depan.

Kami berbicara untuk Luca dan kami berharap Luca bisa memiliki kesempatan di MotoGP pada 2021, mungkin dengan Avintia bersama Ducati, kata Rossi.

Marini saat ini memimpin Kejuaraan Dunia Moto2 dengan selisih 17 poin dari Enea Bastianini. Bastianini sudah dipastikan pindah ke MotoGP bersama Ducati musim depan, hampir pasti menggantikan Johann Zarco di Avintia.

Kursi Avintia lainnya disediakan untuk Tito Rabat, tetapi pembalap Spanyol itu hanya mencetak tujuh poin musim ini dibandingkan dengan 31, termasuk tiang dan podium, untuk rekan setim baru Zarco.

Jika Rabat melepaskan tempatnya, mungkin untuk mengendarai Ducati WorldSBK, itu akan membuka jalan bagi Marini, meskipun Ducati dan / atau VR46 perlu mengganti pendanaan Avintia yang saat ini disediakan oleh Rabat.

Rookie muda Italia tercepat lainnya pasti akan disambut oleh Ducati, yang bertaruh untuk menemukan bintang masa depan setelah kepergian Andrea Dovizioso dan Danilo Petrucci dari tim pabrikannya.

Selain Bastianini, Ducati juga akan memberikan Jorge Martin debut MotoGP di Pramac musim depan, tetapi Marini saat ini mengalahkan mereka berdua di Moto2.

"Saya akan senang berada di MotoGP tahun depan tetapi saya tidak tahu apakah ada tempat untuk saya, tapi saya harap," kata Marini setelah kualifikasi di posisi terdepan, Sabtu.

Jika Marini lulus ke MotoGP, ia akan bergabung dengan sesama pebalap VR46 Academy, Franco Morbidelli dan Francesco Bagnaia, serta Rossi, yang akan pindah ke Petronas Yamaha musim depan.

'Saya lebih cepat dari minggu lalu'.

Rossi berbicara setelah kualifikasi di tempat ketujuh untuk putaran kedua balapan MotoGP Misano back-to-back-nya, yang melihat 11 pembalap teratas hanya bertahan setengah detik.

"Kualifikasi sangat mengasyikkan. Saya 0,3 dari posisi terdepan! Tapi sayangnya saya hanya P7," kata Rossi. "Saya memiliki potensi yang lebih baik. Sayangnya saya melakukan beberapa kesalahan selama lap. Saya tidak berkendara maksimal karena saya merasa baik dengan motor saya, saya pikir saya bisa melakukan lebih baik.

"Memulai dari baris ketiga sulit di MotoGP modern, di mana Anda harus membuat segalanya baik dari awal. Terutama start, tikungan pertama, dan lap pertama akan sangat penting. Anda harus agresif tetapi selalu memikirkan keseluruhan balapan. .

"Semua orang lebih cepat dari minggu lalu. Tapi kami banyak bekerja pada motor dan hari ini saya merasa baik dan saya bisa meningkatkan kecepatan saya. Di akhir FP2 kami melakukan modifikasi dan saya memiliki kecepatan yang bagus. Memang benar ada di sana Ada banyak pembalap berbeda yang sangat cepat besok, tapi juga bagi saya itu tidak terlalu buruk. Saya memiliki kecepatan yang baik dan saya merasa baik dengan motornya. Saya lebih cepat dari minggu lalu. "

'Pecco mengendarai Ducati dengan cara yang sempurna'

Selama kualifikasi Rossi mendapat kesempatan untuk mengikuti anak didik VR46 Francesco Bagnaia, yang naik podium MotoGP pertamanya bersama Pramac Ducati akhir pekan lalu dan berada di target untuk posisi terdepan sore ini hingga ia melampaui batas lintasan di tikungan terakhir.

“Pembalap Pecco sangat bagus, karena dia mampu dengan gayanya menggunakan Ducati dengan cara yang sempurna,” kata Rossi. “Dia mampu memperbaiki beberapa masalah yang dimiliki Ducati, tetapi menggunakan secara maksimal beberapa keuntungan yang dimiliki Ducati seperti mesin dan akselerasi.

“Ducati adalah motor performa tinggi tapi tidak mudah untuk dikendarai. Mengikuti Pecco dia mengendarai dengan sangat baik dan sayangnya dia menyentuh green, jika tidak dia akan membuat posisi terdepan. Saya pikir besok dia akan sangat kuat selama balapan, karena dia memiliki kecepatan yang sangat bagus. "

Bagnaia, yang masih tertatih-tatih karena cedera kaki di Brno, akan start di grid kelima setelah kehilangan pole, yang kemudian jatuh ke tangan rekan setim Rossi, Maverick Vinales.

 

Comments

Loading Comments...