Aleix Espargaro tetap yakin Aprilia RS-GP 2020 adalah motor yang 'sangat bagus', sebanding dengan Suzuki dan KTM di Misano akhir pekan ini, tetapi dengan satu pengecualian besar; percepatan mesin.

Pembalap Spanyol itu memperingatkan bahwa kurangnya akselerasi saat ini berarti dia 'tidak dapat bertarung', karena motor lain menjauh saat keluar dari tikungan.

"Motornya sangat bagus. Saya senang dengan itu dan set-upnya. Saya bisa menghentikan motornya, memiliki kecepatan menikung yang bagus dan traksi yang cukup baik. Tapi tidak ada mesin sama sekali," kata Espargaro.

"Ini adalah mesin paling lambat di grid dalam hal akselerasi dan di trek ini Anda berakselerasi berkali-kali. Jadi saya datang sangat terlambat dalam pengereman dan saya tidak bisa menyusul mereka.

"Saya berkendara pagi ini dengan Suzuki dan di FP4 di belakang saudara saya [Pol, KTM] dan Aprilia dengan tulus sangat, sangat bagus. Sangat mudah bagi saya untuk mengikuti mereka di tikungan tetapi akselerasinya sangat buruk.

"Saya tidak berpikir KTM lebih baik dari Aprilia, tapi mereka hanya memiliki tenaga yang lebih besar dari kami. Motor kami sangat, sangat bagus tapi kami kehilangan banyak torsi. Torsi yang banyak."

Aprilia menciptakan desain mesin V 90 derajat yang semuanya baru untuk tahun 2020, tetapi terpaksa membatasi RPM setelah masalah teknis pada pembukaan musim Jerez. RPM telah dinaikkan, tetapi Espargaro mengatakan mereka masih belum "bekerja pada mesin maksimum yang tersedia.

"Tetapi meskipun kami menggunakan mesin ini pada level maksimumnya, itu tidak cukup. Tenaga tahun lalu dan dua tahun lalu tidak cukup dalam akselerasi. Konfigurasi mesin baru memungkinkan saya untuk berkendara lebih mudah, tetapi saya tidak pernah memiliki tenaga lebih [dari sebelumnya ]. Jika dua tahun lalu itu tidak cukup, semua orang telah meningkat. Sekarang tidak cukup x 3. "

Pembekuan teknis khusus 'Covid' 2020 pada pengembangan mesin (juga mencakup tim Konsesi) memperumit masalah dan Espargaro mengatakan dia tidak memiliki berita tentang kapan lebih banyak kinerja mungkin tersedia, menambahkan: "Saya mencoba yang terbaik. Saya dalam keadaan baik bentuknya. Motornya bekerja dengan sangat, sangat bagus. Tapi karena kami tidak menerima lebih banyak tenaga, saya rasa kami tidak bisa bertarung dengan mereka. "

Sifat ultra-close pada akhir pekan Misano berarti Espargaro telah mencoba memeras lebih banyak waktu dari area berisiko tinggi di mana RS-GP terkuat, tetapi tersingkir dan jatuh di Kualifikasi 1 sehingga dia berada di urutan ke-16 di grid.

"Semua orang sangat cepat, hampir mencapai batas di setiap rem dan akselerasi karena kami tahu setiap meter lintasan ini dengan sempurna setelah enam hari terakhir berkendara," Espargaro menjelaskan.

"Inilah mengapa hari ini kami melihat crash. Hari ini saya mencoba untuk berada di bawah 1m '31 dan saya tidak bisa. Saya berada di ketinggian '31 dan saya jatuh karena saya mengambil risiko terlalu banyak.

"Dalam kasus kami, ini bahkan lebih buruk karena saya mencoba memulihkan rem dan tikungan cepat di mana saya merasa kuat. Tapi kemudian Anda mengambil risiko lebih besar daripada jika Anda mencoba memulihkan di tempat lain.

"Saya menonton balapan dua hari lalu dan kalian tidak bisa membayangkan betapa frustrasinya melihat Pecco [Pramac Ducati] bisa menyalip setelah tikungan 10 sebelum tikungan 11. Dia hanya duduk di motor dan menyalip semua orang di sana!

"Dia melakukan balapan super. Maksud saya dia sangat kuat, TAPI sangat membuat frustrasi melihat bagaimana mereka pergi dalam percepatan dan untuk melihat seberapa cepat dia bisa mendapatkan perbedaan dua motor di antara yang lain.

"Inilah alasan mengapa kami tidak bisa menunjukkan potensi kami. Saya merasa dengan beberapa hari membalap di Misano kami sangat kuat, sangat kompetitif, tetapi kami tidak bisa tampil karena kami tidak memiliki kekuatan."

Rekan setimnya Bradley Smith, yang juga jatuh pada hari Sabtu, lolos di urutan ke-19.

 

Comments

Loading Comments...