Suzuki mungkin telah mengklaim gelar 2020 tanpa keuntungan dari tim satelit, tetapi tampaknya pertanyaan 'kapan' tidak 'jika' pabrikan memperluas line-up MotoGP-nya.

"Semua pabrikan lain di paddock memiliki tim satelit, jadi saya pikir waktu kita akan tiba," kata pemimpin proyek Suzuki Ecstar, Shinichi Sahara.

Kehadiran Suzuki di MotoGP terbatas pada tim pabrikan sejak dimulainya era empat tak pada 2002.

Mendukung tim satelit membutuhkan komitmen sumber daya ekstra, tetapi terutama memberikan akses pabrik ke lebih banyak data lintasan. Itu bermanfaat baik dalam jangka pendek, membantu pengaturan pada balapan akhir pekan, dan jangka panjang, saat memutuskan pengembangan di masa depan dan pengujian suku cadang baru.

“Sulit untuk mengetahui [manfaat pasti tim satelit], karena sejauh ini saya hanya pernah bekerja dengan dua motor di grid,” sahara mengakui. “Tentu saja, ini adalah sesuatu yang kami cari untuk masa depan, tetapi ada banyak langkah berbeda yang harus diambil untuk mencapainya.

“Sejujurnya, kami mendapatkan banyak umpan balik yang berguna dari tim penguji kami yang berpengalaman. Kontribusi dari test rider kami, Sylvain Guintoli, Takuya Tsuda dan Naomichi Uramoto, luar biasa dan penting.

"Tetapi informasi tambahan dari tim satelit akan menjadi lebih penting bagi kami untuk menjaga atau meningkatkan daya saing kami di masa mendatang.”

[[{"fid": "1585370", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ":" Fabio Di Giannantonio, MotoGP Valencia 15 November 2020 "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Fabio Di Giannantonio, MotoGP Valencia 15 November 2020 "," field_search_text [ und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und ] [0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Fabio Di Giannantonio, MotoGP Valencia 15 November 2020 "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Fabio Di Giannantonio, MotoGP Valencia 15 November 2020 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" alt ":" Fabio Di Giannantonio, MotoGP Valencia 15 Novenber 2020 ", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Tim mana yang bisa menjadi kandidat satelit Suzukis?

Setelah memenangkan gelar MotoGP bersama Joan Mir, finis ketiga dengan rekan setimnya yang cedera Alex Rins dan membanggakan paket serba bisa terbaik di grid di GSX-RR, Suzuki tidak akan kehilangan minat dari tim Independen yang mencari masa depan. kolaborasi.

Pesaing utama pada tahap ini tampaknya adalah Gresini, yang baru-baru ini mengonfirmasi akan mengakhiri perannya sebagai tim pabrik Aprilia dan kembali ke status Independen penuh pada 2022.

Pilihan mesin belum diumumkan, tetapi Gresini telah memesan salah satu kursi kelas utama tahun 2022 untuk pembalap Moto2 tim Fabio di Giannantonio.

Aprilia akan menjalankan proses masuk pabriknya sendiri pada tahun 2022 dan, meskipun Gresini dapat melanjutkan bersama Aprilia sebagai tim satelit, Fausto Gresini menggambarkan masa depan timnya sebagai 'proyek besar, dan kami akan mengungkapkan detailnya sedikit demi sedikit'. Kata-kata yang tampaknya tidak sesuai dengan transisi dari status Pabrik ke Satelit Aprilia.

Tampaknya juga tidak mungkin bahwa di Giannantonio telah mendaftar untuk pindah Satelit Aprilia.

Pembalap muda Italia itu sebelumnya berbicara tentang mengendarai Ducati seperti idolanya Troy Bayliss, tetapi kontrak langsung dengan Ducati Corse daripada tim akan menjadi rute normal.

Sebaliknya, di Giannantonio terlihat dalam pembicaraan dengan Suzuki sebelum menyetujui kesepakatan Gresini. Sejak lineup pabrik Suzuki Mir dan Rins sudah ada hingga 2023, diskusi semacam itu mengisyaratkan kemungkinan hubungan masa depan antara Gresini dan pabrikan Hamamatsu.

di Giannantonio juga menjadi salah satu pebalap Moto2 (bersama Marco Bezzecchi dan Joe Roberts) yang menolak kursi MotoGP eks Andrea Iannone Aprilia tahun depan. Jika di Giannantonio mengharapkan satelit RS-GP di Gresini pada tahun 2022, mengapa menolak 'peningkatan' ke status resmi Factory Aprilia, juga dengan Gresini, untuk tahun 2021?

Pembalap Italia berusia 22 tahun itu telah menyelesaikan dua musim di Moto2 sejauh ini, dengan Speed Up, meraih empat podium. Sebagai perbandingan, Mir hanya menjalani satu musim di Moto2 (empat podium, tidak ada kemenangan) sebelum bergabung dengan Suzuki di MotoGP saat berusia 21 tahun.

Manfaat utama lainnya dari memiliki tim satelit adalah bahwa pabrikan dalam permintaan seperti Suzuki memiliki tempat untuk menempatkan bintang baru seperti di Giannantonio, mengukur mereka untuk dipromosikan ke tim pabrik.

Namun, Gresini - yang memperebutkan gelar dengan Sete Gibernau dan mesin Honda di tahun-tahun awal era MotoGP, juga memenangkan balapan dengan Marco Melandri dan Toni Elias - mungkin bukan satu-satunya kemungkinan satelit Suzuki.

[[{"fid": "1587597", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ":" Joan Mir Alex Rins Fabio Quartararo, MotoGP Portugis. 19 November 2020 "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Joan Mir Alex Rins Fabio Quartararo, MotoGP Portugis. 19 November 2020 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": "Joan Mir Alex Rins Fabio Quartararo, MotoGP Portugis. 19 November 2020", "field_image_description [und] [0] [nilai] ":" Joan Mir Alex Rins Fabio Quartararo, MotoGP Portugis. 19 November 2020 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": { "alt": "Joan Mir Alex Rins Fabio Quartararo, MotoGP Portugis. 19 November 2020", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Tim Sepang yang didukung Petronas saat ini bermitra dengan Yamaha, memenangkan enam balapan musim ini - lebih banyak dari tim, pabrik, atau satelit lainnya - dengan Fabio Quartararo dan Franco Morbidelli.

Tetapi ketika Sepang menegosiasikan kepindahannya ke MotoGP untuk 2019, Crash.net memahami bahwa pembicaraan serius juga terjadi setelah pendekatan oleh Suzuki, menawarkan sepeda pabrikan penuh.

Sementara Sepang dan Petronas akhirnya memutuskan pada Yamaha (di mana mereka memiliki satu set mesin Factory-Spec dan satu set A-Spec), itu dianggap keputusan yang dekat.

Diskusi Sepang-Suzuki juga menarik karena, jika Suzuki benar-benar siap dan bersedia mendukung tim satelit untuk tahun 2019, penundaan untuk mendapatkan lebih banyak GSX-RR di grid lebih karena menemukan mitra yang tepat daripada sumber daya di pabrik.

Adakah kemungkinan Sepang bisa menghidupkan kembali pembicaraan dengan Suzuki untuk 2022?

Hal itu tentu memungkinkan, dengan bos balap Yamaha Lin Jarvis menjelaskan bahwa Valentino Rossi hanya memiliki kontrak satu tahun karena Yamaha dan Sepang belum memiliki kesepakatan untuk tahun 2022.

[[{"fid": "1550497", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ":" Valentino Rossi, Balapan MotoGP San Marino. 13 September 2020 "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Valentino Rossi, Balapan MotoGP San Marino. 13 September 2020 " , "field_search_text [und] [0] [nilai]": ""}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"3": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": "Valentino Rossi, Balapan MotoGP San Marino. 13 September 2020", "field_image_description [und] [0] [nilai] ":" Valentino Rossi, Balapan MotoGP San Marino. 13 September 2020 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" alt ":" Valentino Rossi, Balapan MotoGP San Marino. 13 September 2020 "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 3 "}}]]

Rossi sendiri adalah satu dari sekian banyak pebalap yang memuji performa Suzuki musim ini.

Dan tidak seperti sesama pebalapnya, Rossi juga hadir di tim MotoGP mulai tahun 2021, ketika adik laki-lakinya Luca Marini akan didukung oleh VR46 di Avintia Ducati, menjelang apa yang diharapkan akan menjadi proyek penuh VR46 MotoGP pada tahun 2022. Tapi mesin mana yang akan mereka gunakan. Lari?

Rossi dan manajer tim Suzuki saat ini, Davide Brivio, kembali jauh. Salah satu orang penting yang meyakinkan Rossi untuk pindah dari Honda ke Yamaha pada akhir tahun 2003, Brivio menjabat sebagai manajer tim The Doctor selama tahun-tahun perebutan gelar di M1.

Keduanya kemudian meninggalkan Yamaha pada akhir 2010, dengan Brivio terus mengelola Rossi sebagai konsultan VR46 sebelum menerima tawaran Suzuki menjelang kembalinya pabrikan ke MotoGP 2015.

"Suzuki bekerja sangat baik. Saya pikir Brivio melakukan pekerjaan yang fantastis, karena dia mampu memadukan pekerjaan dari Jepang dengan pekerjaan yang sangat kuat di Italia," puji Rossi. "Dan terutama dia mampu meyakinkan Jepang untuk bekerja sama dengan orang Eropa dan Italia dan mereka membuat tim yang sangat kuat."

Bisakah koneksi Rossi-Brivio membuka jalan bagi VR46 Suzukis pada tahun 2022?

Mengingat kedalaman asosiasi Rossi-Yamaha, M1 mungkin lebih logis, tapi bagaimana dengan Petronas? Kecuali jika Yamaha menggabungkan Petronas atau VR46 dengan entri Pabriknya, Yamaha perlu mendukung enam mesin. Sementara itu Monster, sponsor utama Yamaha, Rossi dan VR46, baru saja mengumumkan akan mendukung Suzuki mulai musim depan.

Semuanya meninggalkan Suzuki dengan beberapa opsi Satelit kompetitif untuk dipertimbangkan untuk tahun 2022 (dengan asumsi kesepakatan Gresini tidak dilakukan secara efektif pada saat di Giannantonio ditandatangani pada bulan Oktober) dengan Brivio memberikan tenggat waktu "Maret-April".

"Kami merasa kami perlu mendapatkan lebih banyak informasi di trek dan hanya memiliki dua pembalap, dalam beberapa situasi, tidak cukup. Terutama ketika kondisi cuaca berarti hanya beberapa sesi di musim kemarau," kata Brivio. "Kami ingin memiliki tim lain tetapi proyek ini harus mendapat persetujuan dari manajemen puncak kami dan ini adalah sesuatu yang sedang berlangsung.

"Tentu saja targetnya 2022, awal 2021 harus kita putuskan. Mungkin sebelum maksimal Maret-April kalau tidak kita tidak punya waktu untuk berorganisasi. Masih dalam proses. Belum ada keputusan ..."