Diumumkan akan comeback di MotoGP Portugal, Marc Marquez akhirnya kembali mengendarai RC213V setelah 9 bulan absen akibat cedera parahnya.

Ketika Marc Marquez kembali ke MotoGP di Portimao akhir pekan ini, ia akan mengendarai motor yang saat ini duduk di urutan keenam dan terakhir dalam klasemen konstruktor setelah putaran pembukaan Qatar.

Selama hampir satu musim Marquez absen, kekuatan Honda seolah berkurang setelahnya. Hal ini terlihat dari performa RC213V, yang dominan di tangan Marc, tidak bisa memenangi satupun balapan sebelumnya.

Penampilan di dua balapan awal Qatar juga tidak mencerminkan reputasi RCV213V sebagai motor pemenang balapan. Pebalap baru Repsol Honda, Pol Espargaro, adalah pebalap teratas di kedua balapan Losail, masing-masing finis di urutan ke-8 dan ke-13.

Tapi jarak waktu ke puncak lebih baik daripada hasil yang terlihat, dengan Espargaro + 5.990s dari Maverick Vinales di balapan satu, kemudian + 6.063s ke pabrikan lain Yamaha dari Fabio Quartararo di balapan kedua.

Waktu balapan Espargaro meningkat 4,593 detik selama balapan kedua untuk secara efektif menyamai tingkat peningkatan oleh pemenang, meskipun ada dua kesalahan di Tikungan 1.

"Meski ada beberapa kesalahan, keluar jalur dua kali, Pol Espargaro hanya finis enam detik dari pemenang dan hanya empat detik dari lima besar," kata manajer tim Repsol Honda Alberto Puig.

“Ketika Espargaro melebar di tikungan pertama untuk kedua kalinya, kami tahu GP sudah berakhir bagi kami. Kami mengharapkan dan bertujuan untuk mengejar grup di depan kami dan saat ini Pol hanya berjarak 2,6 detik dari pemimpin. "

Waktu putaran Espargaro menunjukkan bahwa dua kesalahan tersebut membuatnya kehilangan waktu + 2,964 detik dibandingkan dengan rata-rata waktu putarannya selama grand prix. Kurangi jumlah itu dari waktu terakhirnya dan dia akan menjadi + 3,099 dari kemenangan, di tempat ketujuh.

Itu setara dengan + 0,141 detik per lap, dalam jarak balapan 22 lap. "Potensinya ada," kata Puig.

"Perbedaannya tidak besar, kami tidak mencoba untuk menutup jeda 20 detik. Ada beberapa area yang lebih kecil untuk dikerjakan, untuk menempatkan semuanya pada tempatnya dan kemudian kami akan berada di sana."

Tentu akan sulit mengetahui seberapa besar defisit yang bisa dipangkas Honda dengan kembalinya Marquez jika ia melakukan comeback lebih awal di Qatar, namun dengan statusnya sebagai 'pawang' RCV213V sejak debut musim 2013, kita bisa sedikit lebih optimistis dengan Repsol Honda di Portimao.

Tapi bagaimana dengan Portimao?

Sirkuit Portugal yang memiliki tekstur bergelombang terbukti sulit bagi Honda tahun lalu dengan yang terbaik di urutan kelima oleh Takaaki Nakagami (memakai motor 2018), itupun tertinggal sekitar 13,3 detik dari pemenang lomba Tech3 KTM Miguel Oliveira.

Terlepas dari kebugaran di atas motor yang berkurang dan tidak adanya pengalaman set-up dengan Honda 2021, Marquez juga akan memulai akhir pekan dengan pengetahuan lintasannya terbatas pada putaran sepeda produksi RC213V-S bulan lalu.

Secara keseluruhan, Portimao tampak seperti salah satu tempat tersulit di atas kertas bagi Marquez untuk kembali, terutama karena sejarah masa lalu menunjukkan bahwa Qatar sering menghasilkan balapan yang sangat dekat dibandingkan dengan kebanyakan trek lainnya.

Tetapi jika Marquez masih merasakan hal yang sama seperti saat memecahkan rekor kemenangan beruntun 10 kali berturut-turut pada tahun 2014, prioritasnya di Portimao adalah membatasi kerusakan gelar 2021 sampai dia kembali ke performa terbaiknya:

"Target saya adalah memenangkan gelar, bukan memenangkan banyak balapan. Karena pada akhirnya yang diingat orang adalah berapa banyak gelar yang Anda miliki. Bukan berapa banyak balapan yang Anda menangkan," kata Marquez kepada jurnalis Crash.net, Peter McLaren, pada tes MotoGP Catalunya 2014 .

Johann Zarco dari Pramac Ducati saat ini memimpin klasemen MotoGP dengan 40 poin, diikuti oleh Quartararo dan Vinales dengan 36, Francesco Bagnaia (Pramac) dengan 26 dan Alex Rins dengan 23.

Rekan setim Rins di Suzuki dan juara bertahan Joan Mir hanya mencetak 22 poin, sementara pembalap baru Factory Ducati Jack Miller hanya memiliki 14 poin dan favorit pramusim lainnya, runner-up gelar Petronas Yamaha 2020 Franco Morbidelli, hanya mengumpulkan 4 poin.

Portimao adalah yang pertama dari 17 putaran terjadwal yang tersisa di kalender MotoGP, dengan Dorna menyiratkan bahwa setiap acara yang dibatalkan karena Covid akan diganti secara berurutan di beberapa trek lain.

Sebagai gambaran kasar, sebagian besar pembalap yang masih berada dalam jarak 50 poin (dua kemenangan balapan) dari puncak ketika paruh kedua musim dimulai biasanya dianggap memiliki peluang gelar.

Angka itu juga cocok dengan satu-satunya kekalahan Marquez di trek MotoGP, pada 2015, ketika dia sudah tertinggal 65 poin setelah 9 dari 18 putaran.

Menjaga defisit 40 poinnya saat ini sambil membangun kembali yang terbaik selama paruh pembukaan musim tentu saja merupakan target yang realistis, sementara Marquez dan Honda juga dapat mengambil inspirasi dari musim 2020 Mir.

Jika Marquez bisa finis kelima di Portimao (menyamai Nakagami pada 2020), dia akan memiliki poin yang sama dengan Mir setelah tiga putaran musim lalu. Pembalap Suzuki itu juga memberikan potensi 50 poin pada awal tahun, karena sepasang DNF, tetapi mampu memimpin kejuaraan dunia pada putaran 11.

Sebagai mantan pembalap MotoGP dan pakar BT Sport TV saat ini, Michael Laverty baru-baru ini mengatakan kepada Crash.net :

"Saat ini ada begitu banyak orang yang cepat, mereka semua akan mencuri poin satu sama lain, sedangkan Marc - ketika dia dalam performa terbaiknya di musim kemenangan kejuaraan - adalah yang paling pertama atau kedua di akhir pekan.

"Jika Marc kembali dan tidak perlu khawatir tentang cedera dan dapat balapan dengan kemampuan penuhnya, maka tidak ada keraguan bahwa itu akan menjadi Marc vs. semua orang di balapan yang berbeda, ia akan selalu konsisten di depan.

"Jadi saya pikir dia mampu untuk memberikan dua akhir pekan pertama dan masih kembali - semoga saja dengan kebugaran penuh dan berada di level Marc - dalam pertarungan kejuaraan.

"[Tapi] dia akan memiliki periode adaptasi. Saya tidak berpikir dia akan tiba di Portugal dan berdiri di tangga teratas podium, meski banyak yang berharap dongeng itu mungkin. Saya masih berpikir dia harus kembali dengan ambisi yang realistis melawan orang-orang yang telah tumbuh selama ketidakhadirannya."

Adapun aksi pertama Marquez di trek MotoGP akan dimulai pada Jumat (16/4) pagi, yang bertepatan dengan sesi Free Practice 1.

 

Comments

Loading Comments...