Sistem ketinggian ride-height MotoGP telah berubah dari penggunaan satu kali pada awal balapan menjadi berulang kali diaktifkan di bawah akselerasi keras ke lintasan lurus yang panjang. Namun, aktivasi sistem tersebut mulai beralih dari manual ke otomatis, contohnya Aprilia RS-GP yang dibawa Aleix Espargaro ke podium Silverstone.

Sistem manual – masih digunakan oleh sebagian besar tim – langsung menurunkan motor setiap kali pengendara menarik tuas gas di exit tikungan, lalu kembali saat pengereman keras untuk belokan berikutnya.

Versi baru malah dianggap memungkinkan pengendara untuk mengaktifkan sistem sebelum tikungan dan kemudian, menggunakan konektor hidrolik dan mekanis, dikombinasikan dengan transfer berat dari pengereman ke akselerasi, membuat motor secara otomatis menurunkan dirinya sendiri saat keluar.

Kecurigaan bahwa Ducati, yang terdepan dalam sistem wheelie-reducing holeshot dan ride-height, telah membuat terobosan seperti itu diperkuat ketika aturan teknis tahun ini yang mencakup suspensi dan peredam berukuran tiga kali lipat.

Sebelumnya, aturan hanya menyatakan bahwa tidak ada 'suspensi yang dikontrol secara elektronik, ketinggian pengendaraan, dan sistem peredam kemudi', menambahkan: 'Penyesuaian pada sistem suspensi dan peredam kemudi hanya dapat dilakukan dengan input manusia manual dan penyetel mekanis/hidraulik.'

Tetapi teks baru juga mengklarifikasi bahwa penyesuaian dapat 'ditentukan secara pasif oleh gaya/perpindahan yang secara langsung ditransmisikan oleh sambungan mekanis/hidraulik (misalnya posisi suspensi, beban, akselerasi, pitch... dapat digunakan sebagai pemicu mekanis dari penyetelan pasif).

'Misalnya, sistem ketinggian pengendaraan yang beroperasi pada elemen yang dapat dilipat yang turun/memanjang di bawah beban yang ditanggungnya, dan dikunci/dibuka oleh pengendara dan/atau oleh kunci yang dipicu secara mekanis diperbolehkan.'

Dengan kata lain, waktu yang tepat ketika hubungan suspensi 'jatuh/memanpang' untuk menurunkan sepeda dapat 'secara pasif' dipicu oleh perpindahan berat selama pengereman dan akselerasi.

Aturan juga tampaknya membiarkan opsi terbuka untuk sistem ketinggian pengendaraan yang sepenuhnya dipicu secara mekanis (tanpa perlu pengendara untuk menyiapkan perangkat).

Namun, kecuali jika kebutuhan akan pengereman keras untuk mengatur ulang suspensi telah diatasi, akan ada risiko bahwa sistem otomatis penuh dapat keluar dari tikungan yang lambat diikuti dengan belokan yang lebih cepat, membuat sepeda 'terjebak' di posisi yang lebih rendah.

Bagaimanapun, penampilan silinder hidrolik kecil di belakang garpu suspensi depan, dianggap sebagai bagian dari sistem 'otomatis' baru.

Espargaro pertama kali mencoba versi sistem ketinggian otomatis Aprilia di Austria , sebelum kembali ke versi manual standar di Silverstone.

Setelah kualifikasi di tempat keenam di Aragon, pembalap Spanyol itu berbicara tentang 'tombol' yang dioperasikan perangkat otomatis dan mengapa ia saat ini lebih memilih aktifasi device secara manual.

"Ducati yang menemukan ini, tapi Aprilia lebih cepat dari semua pabrikan Jepang, juga KTM, untuk mengembangkan ini. Mereka melakukannya dengan sangat baik," mulai Espargaro.

"Saya memiliki perangkat manual tiga atau empat bulan lalu. Saya memiliki - tidak otomatis, tapi sebut saja perangkat otomatis - di Austria. Jadi, kami masih mencoba.

“Awalnya saya punya di sisi kanan, di sisi throttle, yang tidak mudah. Sekarang saya punya di sisi kiri. Tapi, saya juga tidak terlalu suka di sisi kiri, jadi sekarang saya punya kedua sisi. otomatis dan itu tergantung pada trek.

“Tapi saya lebih suka pakai manual di sini. Untuk pencet lalu lepas juga tombolnya kalau mau dorong di trek, susah sekali. Misalnya sebelum belakang lurus di sini ada chicane, jadi peranti matiknya susah digunakan, jadi saya lebih suka menggunakan manual.

"Begitu saya berakselerasi, saya menekannya dan motor turun dan wheelie saya berkurang. Pada hari Jumat, saya mencoba kedua motor, otomatis dan manual, dan saya memutuskan untuk tetap menggunakan manual."

Terlepas dari cara mengaktifkannya, Espargaro sangat memuji cara RS-GP yang tidak mengganggu turun dan kemudian naik kembali ke posisi normalnya.

“Hal [ride height] ini bekerja sangat baik pada Aprilia, terutama ketika Anda mengaktifkan sistem, motor lebih berakselerasi. Anda memiliki lebih sedikit wheelie,” katanya. “Masalah yang kami miliki di start adalah ketika Anda mengerem untuk melepas sistem, itu sangat agresif dan saya memiliki beberapa masalah di bagian depan.

“Aprilia melakukan pekerjaan yang sangat baik. Sekarang pada rem saya tidak merasa apakah itu hidup atau mati, itu fantastis. Jadi, saya tidak sabar menunggu pramusim untuk memutuskan apakah saya akan menggunakan manual atau saya akan melakukannya. gunakan otomatis di kiri atau kanan [tahun depan].

"Saya meminta Aprilia untuk memodifikasi sedikit tempat agar lebih mudah. Jadi, kami bekerja terutama untuk memudahkan pengendara, tetapi sistemnya fantastis."

Di ujung lain dalam pengembangan piranti ride-height ada Suzuki, yang menjadi pabrik keenam dan terakhir yang memperkenalkan sistem belakang setelah liburan musim panas di Austria.

Sementara sistem awalnya bekerja dengan baik di trek Red Bull Ring stop-go, penyetelan halus yang diperlukan untuk sirkuit Silverstone yang mengalir membuat perangkat dilepas dari GSX-RR. Perangkat tersebut kembali dipasang di Aragon, yang menampilkan chicane lambat ke punggung panjang lurus, skenario yang ideal.

Tapi juara bertahan Joan Mir merasa dia tidak punya pilihan selain melepas perangkat karena masalah pengereman, mungkin disebabkan oleh bagian belakang motor yang muncul terlalu agresif saat sistem dimatikan.

"Mencopot perangkat bukan cara [terbaik]. Tapi kita bisa lihat dengan perangkat, saat ini kinerjanya tidak maksimal. Jadi kita perlu lebih banyak meningkatkan perangkat untuk menggunakannya setiap saat," terangnya. Mir, yang memenuhi syarat ketujuh.

“Kunci perangkatnya adalah ketika Anda menggunakannya, Anda tidak merasa memilikinya di motor. Saat ini ada perbedaan. Sangat sulit untuk menghentikan motor dengan perangkat di motor.

"Saya berharap memiliki perangkat [versi] baru dan segera. Saya mungkin satu-satunya pembalap di grid yang tidak menggunakan perangkat dan waktu luang saya hilang."

Rekan setimnya Alex Rins menegaskan bahwa dia terus menggunakan perangkat tersebut, karena akselerasi dan peningkatan kecepatan tertinggi (juga karena drag yang lebih rendah dari sepeda 'lebih kecil') di lintasan lurus.

Sementara itu, sistem ride-height Aprilia bukan satu-satunya dorongan Aragon untuk Espargaro, yang juga mengonfirmasi bahwa ia memiliki peningkatan mesin untuk akhir pekan ini.

"Ya, saya menggunakan mesin baru dari pagi ini dengan perbedaan yang sangat kecil dari yang saya gunakan di awal musim," katanya. “Tapi, saya harus mengatakan bahwa saya senang. Akselerasinya sedikit lebih baik. Kecepatan tertinggi terutama di gigi enam terutama ketika saya sendirian, bukan di draft.

“Kami masih harus meningkatkan sedikit, tetapi terutama pada fase akselerasi, ia memiliki sedikit lebih banyak tenaga. Jadi selalu disambut. Saya tahu bahwa saya tidak akan menerima satu hari untuk yang lain mesin memberikan 15 tenaga kuda lebih. Jadi, langkah-langkah kecil ini lebih dari diterima.

"Saya tidak sabar untuk mencobanya besok di balapan, bertarung dengan yang lain, dengan orang-orang top, untuk melihat apakah mesinnya akan lebih baik, tetapi kelihatannya tidak buruk. Terlihat menjanjikan."