Jika Marc Marquez memenangi gelar juara dunia MotoGP 2022, itu akan menempatkannya sejajar dengan Valentino Rossi dalam torehan gelar juara dunia di kategori utama, dan terpaut satu dari Giacomo Agostini.

Agostini adalah juara dunia kelas utama delapan kali, sementara tujuh gelar kelas utama Rossi terdiri dari 500cc 2001 dan enam antara 2002 dan 2009 ketika balap Grand Prix berubah menjadi MotoGP.

Seandainya Marquez tidak mengalami cedera bahu yang mengakhiri musim pada 2020, sesuatu yang hampir mengancam kariernya, bukan tidak mungkin pembalap Spanyol itu akan memenangi dua gelar terakhir.

Namun, yang terjadi justru sebaliknya karena ia mengalami dua musim tersulit sepanjang karier balapnya.

Meski sudah terlihat sepenuhnya fit setelah masalah bahu dan diplopia (pengelihatan ganda), beberapa faktor berpotensi menghentikan aspirasi pembalap Honda itu memenangi gelar 2022.

Berikut adalah tiga tantangan terbesar yang diyakini oleh Crash.net dapat menggagalkan Marquez meraih gelar juara ketujuhnya di kelas premier Grand Prix, atau kesembilan secara keseluruhan.

1. Menemukan feeling front-end dengan RC213V baru

Tantangan pertama dalam daftar kami menyangkut Marquez dan adaptasinya terhadap RC213V Honda yang berubah total.

Meski membuka musim dengan solid di atas RC213V yang lebih bagus dan kurang agresif untuk dikendarai menurut keempat pembalap Honda, Marquez masih mencari feeling front-end idealnya.

Setelah tes pra-musim dan putaran pembukaan di Lusail, Honda 2022 memberi Marquez sedikit rasa dengan ban depan, meskipun itu memberinya paket yang lebih stabil daripada motor Honda sebelumnya.

Rekan setimnya Pol Espargaro sejauh ini terlihat lebih baik dengan motor baru Honda karena kemampuannya mengemudi dengan rem belakang, area yang diakui Marquez lebih sulit baginya; 'Saya tidak bisa menggunakan rem belakang seperti Pol'.

Espargaro dengan nyaman mengalahkan Marquez di Qatar, yang membuat kami berpikir lebih banyak lagi yang akan datang dari pebalap Spanyol itu.

2. Hindari tabrakan dan kemungkinan cedera

Saat menganalisis peluang Marquez untuk memenangkan gelar 2022, kecelakaan dan cedera harus menjadi sesuatu yang harus dieliminir karena dua area itu yang menggangunya akhir-akhir ini.

Marquez tidak pernah sungkan untuk menemukan batasnya - tak jarang membuatnya melampaui batas - membuatnya jadi yang teratas dalam daftar kecelakaan dalam satu musim.

Itu adalah sesuatu yang harus diperbaiki oleh Marquez, di mana ia tidak bisa melakukan banyak kesalahan dan kecelakaan dengan banyaknya pembalap atau motor yang berpeluang dalam pertarungan gelar.

Marquez sangat menyadari itu, terlihat dari pendekatannya yang jauh lebih berhati-hati dibandingkan dengan apa yang kita lihat saat ia mengendarai RC213V sebelumnya.

Tanpa kecepatan untuk memperebutkan podium, Marquez memilih untuk tidak melampaui kemampuan dia dan motornya, sesuatu yang tidak selalu terlihat dalam balapannya.

Jika pembalap Repsol Honda itu tidak hanya ingin terlibat dalam pertarungan, tapi juga memenangi gelar 2022, menghilangkan insiden tidak perlu dan potensi cedera menjadi kunci penting.

2. Line-Up MotoGP paling kompetitif yang pernah ada

Tak perlu dikatakan bahwa musim 2022 bisa jadi yang paling kompetitif dalam sejarah MotoGP, membuat peluang Marquez untuk menang lebih kecil dibandingkan musim-musim sebelumnya.

Lebih dari setengah grid 24 pembalap telah memenangi balapan MotoGP, paling banyak dalam line-up suatu musim, sementara itu tes pra-musim, bersama dengan hasil 2021 menunjukkan setiap pabrikan memiliki peluang di atas rata-rata untuk memenangi balapan.

MotoGP Qatar melihat dua pembalap yang belum pernah memenangkan balapan MotoGP finis di podium, sementara hanya dua dari delapan pemenang balapan dari tahun 2021 berada di dalam lima besar (Brad Binder dan Marquez).

Selain persaingan dari juara dunia saat ini Fabio Quartararo (Yamaha), Joan Mir dan Alex Rins (Suzuki) yang menunjukkan kecepatan balapan terbaik dalam pengujian dan latihan bebas, Binder yang menyelesaikan P2 (KTM), Aleix Espargaro (Aprilia) dan rekan setimnya Pol yang finis di depan Marquez dengan posisi ketiga, juara MotoGP enam kali itu kemungkinan akan menghadapi masalah yang sama yang akan dihadapi setiap pembalap non-Ducati.

Meskipun kecil kemungkinan rookie Marco Bezzecchi dan Fabio Di Giannantonio akan menantang untuk menang pada 2022, Marquez kemungkinan besar akan bertarung melawan empat, mungkin lima dari delapan pembalap Ducati yang kuat untuk sebagian besar musim ini. .

Meskipun Ducati belum membuka potensi penuhnya dengan mesin Desmosedici GP22 yang baru, tidak akan lama sebelum Francesco Bagnaia, Jack Miller dan Jorge Martin menunjukkan jenis penampilan yang membuat mereka meraih kemenangan 1-2-3 di Valencia (final balapan 2021), sementara Bagnaia juga memenangkan empat dari enam balapan terakhir.

Meskipun DNF di Qatar, Bagnaia tetap menjadi ancaman terbesar Ducati untuk gelar saat ini, oleh karena itu duri terbesar di sisi Marquez, meskipun pemenang pertama kali baru-baru ini Enea Bastianini juga bisa menjadi faktor pada mesin GP21-nya.

Ada calon pemenang balapan dan kemungkinan penantang kejuaraan, sesuatu yang sangat berbeda dengan hari-hari ketika Marquez berkompetisi di grid di mana hanya tiga atau empat pembalap yang memiliki peluang realistis untuk menang.