Bintang Repsol Honda, yang kembali beraksi setelah mengalami episode diplopia terbarunya menyusul highside Mandalika yang besar, lolos hanya di urutan kesembilan di grid di sirkuit di mana ia mengklaim tujuh pole berturut-turut dari 2013-2019.

"Saya tidak percaya diri di kualifikasi. Itu mudah," kata Marquez. “Maksud saya sepanjang akhir pekan saya bekerja dengan sangat baik dan bagus pada ritme dan kecepatan saya, tetapi kemudian di kualifikasi saya tersingkir, ada beberapa lalu lintas, lalu saya tidak ingin mendorong. Dan kemudian saya tidak percaya pada saya. Itu hanya kesalahanku.

“Pada ban kedua kami memiliki beberapa masalah dan untuk itu saya tidak dapat mendorong seperti yang saya inginkan. Saya juga bingung dan berpikir saya memiliki satu lap lagi. Jika Anda percaya pada diri sendiri … berada di barisan depan tidak mungkin, tapi baris kedua adalah posisi saya.

“Saya datang dari salah satu akhir pekan terburuk saya di kelas MotoGP dan puncak terbesar. Adalah normal untuk memiliki beberapa keraguan dalam diri saya, tetapi saya mencoba untuk mendapatkan kepercayaan diri dan di FP4 saya melaju dengan baik.

“Saat kualifikasi, ketika saya memasang ban baru, saya tidak merasakannya dan saya sedikit takut. Saya tidak bisa mendorong seperti yang saya inginkan.

“Beruntung, kami start dari posisi kesembilan karena itu adalah lap terburuk saya, tetapi akan sulit mulai dari sana besok dan untuk menyalip para pebalap Ducati khususnya, tetapi balapan masih panjang, jadi mari kita lihat.”

[[{"fid":"1739280","view_mode":"teaser","fields":{"format":"teaser","field_file_image_alt_text[und][0][value]":"Marc Marquez, Grand Prix of the Americas, 9 April","field_file_image_title_text[und][0][value]":false,"field_image_description[und][0][value]":""},"link_text":null,"type" :"media","field_deltas":{"2":{"format":"teaser","field_file_image_alt_text[und][0][value]":"Marc Marquez, Grand Prix Amerika, 9 April", "field_file_image_title_text[und][0][value]":false,"field_image_description[und][0][value]":""}},"attributes":{"alt":"Marc Marquez, Grand Prix of the Amerika, 9 April","class":"media-element file-teaser","data-delta":"2"}}]]

Marc Marquez: 'Saya tidak bisa menjadi favorit' - tetapi rival tidak setuju

Terlepas dari kualifikasi yang lemah, rekor COTA Marquez dikombinasikan dengan performa tercepat kedua yang kuat di latihan terakhir, berarti dia masih dianggap sebagai favorit pra-balapan oleh para pesaingnya.

"Bagi saya favorit adalah Marc dan Bastianini. Mereka memiliki kecepatan yang sangat kuat," kata juara dunia Fabio Quartararo, yang memulai bersama Bastianini di urutan keenam.

"Tidak ada yang menyebut raja COTA. Dia akan berada di sana," kata Jack Miller di grid kedua, yang rekan setimnya di pabrik Ducati Francesco Bagnaia setuju: "Marc akan sangat cepat."

Tapi Marquez, yang satu-satunya kekalahan COTA sampai saat ini datang ketika ia jatuh saat memimpin pada 2019, bersikeras: "Saya tidak bisa menjadi favorit. Jika Anda memeriksa, saya melakukan akhir pekan yang sangat aneh tapi itu satu-satunya cara untuk bertahan hidup, saya hanya mendorong untuk lap cepat tunggal kemarin dan pagi ini [untuk menghemat energi].

“Saya melakukan latihan normal di FP4; di situlah saya menunjukkan sedikit dan mencoba memahami kecepatan saya. [Tapi] mulai dari kesembilan saya tidak bisa menjadi favorit. Saya pikir Bagnaia, Quartararo dan Bastianini; ketiganya memiliki kecepatan yang bagus.

“Banyak tergantung pada awal dan lap pertama,” tambah Marquez. “Jika startnya bagus dan Anda bisa mendapatkan posisi 6-7 maka ini adalah [satu jenis] balapan. Jika Anda berada di urutan 10-11 maka ini adalah balapan lain.

“Kita akan lihat, tetapi Anda harus mengambil risiko. Saya di sini untuk bersaing. Di Qatar saya finis di urutan ke-5 tetapi saya mengambil beberapa risiko di awal. Saya akan melakukan hal yang sama di sini. Saya yakin ini akan menjadi balapan yang aneh. Ini akan menjadi balapan yang aneh. sepertinya akan sangat berangin."

Marquez belum merasa nyaman dengan RC213V yang serba baru, yang dirancang untuk menghasilkan cengkeraman belakang yang lebih banyak, tetapi membuat kemajuan.

"Hari ini kami memulai ke arah yang saya suka dan kami terus meningkatkan, meningkatkan ... tetapi tidak cukup," katanya.

“Sepertinya kami membutuhkan terlalu banyak trek untuk membelokkan motor dan menggunakan grip belakang. Itu bukan DNA Honda.

"DNA Honda selalu bergaya 'V' dan mendorong, berputar dalam waktu singkat dan mengambil. Sepertinya hari ini kami mulai mengendarai seperti yang saya inginkan tetapi kami masih jauh."

[[{"fid":"1739279","view_mode":"teaser","fields":{"format":"teaser","field_file_image_alt_text[und][0][value]":"Takaaki Nakagami, Grand Prix of the Americas, 9 April","field_file_image_title_text[und][0][value]":false,"field_image_description[und][0][value]":""},"link_text":null,"type" :"media","field_deltas":{"1":{"format":"teaser","field_file_image_alt_text[und][0][value]":"Takaaki Nakagami, Grand Prix of the Americas, 9 April", "field_file_image_title_text[und][0][value]":false,"field_image_description[und][0][value]":""}},"attributes":{"alt":"Takaaki Nakagami, Grand Prix of the Amerika, 9 April","class":"media-element file-teaser","data-delta":"1"}}]]

Takaaki Nakagami: 'Game over' untuk kecepatan balapan, 'test' besok

Mulai hanya satu tempat di belakang Marquez akan menjadi pembalap LCR Honda Takaaki Nakagami.

Sementara pembalap Jepang itu mampu mengatur waktu kompetitif dengan karet baru, dia jauh dari senang dengan perasaan depan dan, menghadapi skenario 'game over' untuk kecepatan balapan, merasa dia tidak akan rugi dalam membuat perubahan hari Minggu.

"Di semua trek dari Qatar, Indonesia, Argentina, dan di sini di Austin, saya tidak pernah memiliki feeling yang bagus di depan," kata Nakagami.

“Sejauh yang saya tahu, set-up motor secara umum sangat mirip [untuk semua pembalap Honda] tetapi saya mendengar bahwa semua orang mengeluh tentang perasaan depan.

“Untuk kecepatan balapan, saya memiliki 'game over'. Saya tidak percaya diri dan saya tidak bisa mengendarai motor seperti yang saya inginkan. Jadi, inilah saatnya untuk mengubah atau menguji sesuatu besok untuk semoga mendapatkan perasaan yang baik.

“Dengan ban baru, saya dapat meminta cengkeraman belakang dan motor berputar, tetapi begitu Anda memiliki cengkeraman yang lebih sedikit di bagian belakang, itu adalah mimpi buruk. Motor tidak berputar. Waktu putaran menurun. Jadi inilah alasan utama saya berjuang hari ini. di FP4.

“Tetapi saya pikir kami telah membuat beberapa kemajuan karena di sini di Austin saya entah bagaimana dapat memiliki kecepatan yang baik sehingga saya dapat memberikan komentar yang jelas kepada tim [tentang masalahnya].

“Itulah mengapa saatnya untuk mengubah atau mencoba hal yang berbeda dan membangun motor atau lebih percaya diri di depan. Yang untuk masa depan di Eropa akan sangat penting.

"Jadi lebih baik besok tes dan lihat hasilnya, daripada tidak mencoba."

Rekan setim Marquez, Pol Espargaro, akan bergabung dengan Nakagami di baris keempat di urutan ke-12, dengan rekan setim Nakagami Alex Marquez di urutan ke-23.

“Kami membuat beberapa perbaikan, tapi agak sulit untuk mendapatkan feeling lagi,” kata Marquez. "Di FP4 kami membuat langkah yang sangat bagus dan membuat kemajuan untuk balapan besok dan perasaan itu kembali.

“Di kualifikasi saya mengalami kecelakaan pada putaran pertama saya ketika saya melaju cukup cepat dan saya memiliki masalah ketika saya memakai ban baru, saya sangat menderita dengan bagian depan dan saya tidak bisa mengatasinya dengan gaya berkendara saya.

"Untuk balapan, kami perlu mengambil kesempatan untuk membangun kepercayaan diri saya lagi dan merasa baik di atas motor."