Sementara pengendara sengaja memperlambat untuk mencari derek sebelumnya telah mengganggu kelas grand prix yang lebih kecil, Rins percaya MotoGP sekarang lebih buruk daripada Moto3.

"Tidak dapat diterima apa yang kami lihat di MotoGP. Kami adalah pemain besar; kami perlu memberi contoh kepada yang lain," kata Rins. "Para pembalap MotoGP menunggu lebih dari Moto3.

“Saya tidak punya kata-kata untuk menggambarkan bagaimana perasaan saya. Saya di Kualifikasi 1 mendorong, mendorong, mendorong kemudian 4-5 pembalap di depan saya berhenti. Tidak masuk akal. Ini sangat berbahaya. Race Direction dan FIM Pramugari perlu melakukan sesuatu.

"Kami berbicara di setiap Komisi Keselamatan tentang ini, dan setiap balapan itu sama."

Rins, yang akhirnya lolos di urutan ketujuh, tentu bukan satu-satunya pebalap yang ditargetkan untuk ditarik oleh pesaing saingannya pada hari Sabtu.

Pemimpin kejuaraan dunia Aleix Espargaro menjadi sangat marah karena dibuntuti oleh Alex Marquez dan Franco Morbidelli sehingga berkontribusi pada penurunan di Kualifikasi 1.

"Ini memalukan," kata Espargaro. “Hari ini adalah kesalahan saya. Saya dalam posisi yang sangat baik, memimpin, merasa sangat baik dengan motor. Saya tidak bisa kehilangan fokus.

“Jika hanya seorang rookie yang menunggu [oke] tetapi semua orang (melakukannya). Alex Marquez, pabrikan Honda, tiga tahun di kelas, menunggu saya di FP4, menunggu saya di Q1 dengan ban pertama, dan ketika saya melihatnya menunggu saya dengan ban kedua saya seperti, Ayo!

“Saya mencoba mengubah rencana di awal. Saya mencoba memulai dengan Franco dan memberinya ruang kosong. Kemudian saya mengganti ban dengan sisa waktu 7 menit untuk menghindari kemacetan. Kemudian dia menunggu saya di garasi. Saya menjadi gila. .

"Tapi saya harus mengendalikan ini. Saya tidak bisa mengendalikan dia dan timnya. Saya harus lebih fokus. Sebagian dari kecelakaan ini adalah karena saya kehilangan fokus."

Pembalap Aprilia yang start di urutan 13 pada Minggu ini menjelaskan, saat ini tidak ada penalti yang diberikan untuk slow riding jika pebalap yang 'ditarget' belum berada di lap cepat.

“Mereka mengatakan jika [pebalap yang mencari derek] tidak berada di jalur balap dan tidak ada yang datang pada putaran cepat, Anda tidak dapat menghukum. Alex Marquez berada di luar trek, menunggu di samping kemudi saya dan saya tidak berada di putaran cepat. jadi mereka tidak bisa menghukum. Itu konyol!"

[[{"fid":"1739275","view_mode":"teaser","fields":{"format":"teaser","field_file_image_alt_text[und][0][value]":"Aleix Espargaro, Grand Prix of the Americas, 9 April","field_file_image_title_text[und][0][value]":false,"field_image_description[und][0][value]":""},"link_text":null,"type" :"media","field_deltas":{"1":{"format":"teaser","field_file_image_alt_text[und][0][value]":"Aleix Espargaro, Grand Prix of the Americas, 9 April", "field_file_image_title_text[und][0][value]":false,"field_image_description[und][0][value]":""}},"attributes":{"alt":"Aleix Espargaro, Grand Prix of the Amerika, 9 April","class":"media-element file-teaser","data-delta":"1"}}]]

Apakah sudah waktunya untuk Superpole di MotoGP?

Espargaro ingin aturan 'sektor lambat' yang sama diterapkan di MotoGP seperti di kelas-kelas yang lebih kecil, di mana pengendara menghadapi hukuman jika mereka turun di bawah 110% dari kemampuan terbaik mereka di setiap sektor terlepas dari apakah mereka berada di lap cepat.

Tapi masalahnya telah sampai pada titik di mana Rins yakin MotoGP perlu mempertimbangkan secara serius untuk mengeluarkan pebalap dari pit lane satu per satu.

Contoh paling ketat dari sistem semacam itu adalah format Superpole satu putaran, tetapi Rins lebih suka membiarkan pebalap diberi jarak saat mereka meninggalkan pit lane, lalu pergi untuk melakukan sesi kualifikasi normal.

"Beberapa pembalap mengatakan ya, beberapa pembalap mengatakan tidak [ke Superpole]. Saya ingin melakukan Superpole tapi yang pasti mungkin bukan saya yang paling diuntungkan dari ini!" tersenyum Rins, yang Suzuki-nya sering berjuang dalam satu putaran terbang,

"Tapi kita bisa melakukan ini, atau kita bisa melakukan lima-sepuluh detik antara setiap pebalap, dalam urutan klasifikasi FP3.

“Jadi misalnya [pebalap pertama] tersingkir, lalu setelah lima detik pengendara berikutnya.

“Seperti ini setidaknya Anda dapat dengan mudah melihat siapa orang yang menutup gas. Dan jika mereka melakukannya, maka hukumannya. Kami adalah pembalap MotoGP, bukan Moto3.

"Tapi seperti hari ini bukan jalannya."

[[{"fid":"1739276","view_mode":"teaser","fields":{"format":"teaser","field_file_image_alt_text[und][0][value]":"Fabio Quartararo, Grand Prix of the Americas, 9 April","field_file_image_title_text[und][0][value]":false,"field_image_description[und][0][value]":""},"link_text":null,"type" :"media","field_deltas":{"2":{"format":"teaser","field_file_image_alt_text[und][0][value]":"Fabio Quartararo, Grand Prix of the Americas, 9 April", "field_file_image_title_text[und][0][value]":false,"field_image_description[und][0][value]":""}},"attributes":{"alt":"Fabio Quartararo, Grand Prix of the Amerika, 9 April","class":"media-element file-teaser","data-delta":"2"}}]]

Komentar Rins muncul tepat seminggu setelah juara bertahan Fabio Quartararo juga mempertanyakan mengapa hukuman tidak diberikan untuk pembalap kelas utama yang melaju di trek – dan juga meningkatkan prospek Superpole.

“Saya pikir itu harus sedikit lebih serius dan lebih mudah untuk mendapatkan hukuman,” kata Quartararo.

“Tidak normal tidak ada yang mendapat penalti ketika Anda memiliki [orang-orang berjalan lambat] seperti ini. Saya tidak mengeluh tetapi jika Anda berbicara tentang keselamatan, bagi saya ini benar-benar tidak aman.

"Saya pikir sejujurnya Superpole bisa menjadi ide bagus, untuk membuat satu putaran dan hanya itu."

[[{"fid":"1739277","view_mode":"teaser","fields":{"format":"teaser","field_file_image_alt_text[und][0][value]":"Pol Espargaro, Grand Prix of the Americas, 9 April","field_file_image_title_text[und][0][value]":false,"field_image_description[und][0][value]":""},"link_text":null,"type" :"media","field_deltas":{"3":{"format":"teaser","field_file_image_alt_text[und][0][value]":"Pol Espargaro, Grand Prix of the Americas, 9 April", "field_file_image_title_text[und][0][value]":false,"field_image_description[und][0][value]":""}},"attributes":{"alt":"Pol Espargaro, Grand Prix of the Amerika, 9 April","class":"media-element file-teaser","data-delta":"3"}}]]

Pandangan berlawanan diberikan oleh Pol Espargaro, yang merasa taktik seperti itu hanyalah bagian dari balapan.

“Pada akhirnya akan selalu sama,” kata pebalap Repsol Honda itu. “Saya mencoba mendorong sendirian di Indonesia dan putaran saya sangat buruk karena beberapa pembalap mencari roda saya. Hal yang sama terjadi dengan Marc di Qatar dengan saya, saya mendorong, dia hanya mencoba mengikuti saya dan saya tidak bisa. membuat pangkuan saya di FP2.

“Ini terjadi. Orang-orang dengan lebih banyak masalah akan mencari roda. Saya perlu melakukannya kadang-kadang dan ketika saya melaju cepat seseorang akan melakukannya dengan saya. Ini adalah bagian dari pekerjaan.

“Tentu saja itu tidak bagus, tetapi orang yang mengikuti juga tidak ingin melakukan itu, tetapi dia terpaksa melakukan itu karena dia membutuhkan hasil yang bagus dan itu membantu.

“Pemain tercepat juga perlu berpikir bahwa tidak semua orang berlomba dengan alat yang sama. Ada pria dengan motor yang tidak bekerja sebaik motor mereka dan mereka perlu melakukan itu.

“Terkadang Anda menang, terkadang kalah, tetapi orang-orang dengan motor bagus di MotoGP perlu berpikir bahwa mereka sangat beruntung memiliki motor ini dan tidak semua pembalap memiliki keberuntungan yang sama. Jadi terkadang itu terjadi.”