Memulai kualifikasi dari babak Q1, Martin mencatatkan laptime 2 menit 02,039 detik yang merupakan rekor lap di Circuit of The Americas, untuk meraih pole position MotoGP Amerika.

Pembalap Spanyol tersebut mengungguli Jack Miller dari pabrikan Ducati, dengan Francesco Bagnaia, Johann Zarco, dan Enea Bastianini masing-masing menempati posisi 3-4-5, membentuk kuintet pertama Ducati di kualifikasi MotoGP.

Setelah keluar dari pit lane dengan Enea Bastianini tepat di belakangnya, Marc Marquez memilih membiarkan pembalap Italia itu lewat sebelum memulai flying lap pertamanya, jelas juara dunia delapan kali itu ingin memanfaatkan slipstream pemenang MotoGP Qatar.

Marquez, yang kini berada di belakang Bastianini, mencatatkan waktu yang luar biasa saat Bagnaia sempat memuncaki timesheets. Namun saat Marquez terlihat ingin mendobrak waktu lap pembalap asal Italia itu, pebalap Honda itu membatalkan upayanya karena Bastianini terjatuh tepat di depannya.

Miller kemudian menggantikan Bagnaia di depan dengan keunggulan hanya +0,008 detik.

Juara MotoGP Fabio Quartararo jatuh

Lebih banyak drama kemudian hadir ketika juara dunia Quartararo jatuh di Tikungan 19 setelah tampaknya akan mematahkan hati Ducati dengan pole sementara.

Pembalap Prancis itu segera bangkit dan melakukan impresi terbaik dari Usain Bolt untuk mencari tumpangan ke pit-lane. Quartararo diturunkan di belakang skuter oleh seorang marshal, memiliki waktu lima menit untuk kembali ke trek dan memperbaiki laptimenya.

Memasuki menit-menit akhir, Bagnaia merebut pole sementara dengan keunggulan hampir 0,2 detik. Namun Miller segera membalas dengan rekor laptime baru untuk mengungguli rekan satu timnya.

Saat pole sudah terlihat pasti, Jorge Martin tiba-tiba muncul dengan kecepatan sektor terakhir yang luar biasa untuk merebut pole dari pembalap pabrikan Ducati itu dengan selisih 0,003 detik!

Bencana Aprilia di Q1

Saat pabrikan Italia lain mendominasi dengan lima posisi teratas kualifiaksi, hasil buruk dituai Aprilia setelah kedua pembalapnya, Aleix Espargaro dan Maverick Vinales tidak bisa lolos dari Q1. Kedua pembalap bergabung dengan Alex Rins, dan Jorge Martin untuk memperebutkan dua slot kualifikasi Q2, jelas bukan perkara mudah.

Sesi diawali dengan kecelakaan Darryn Binder saat rookie RNF Yamaha itu mengikuti kakaknya, pembalap KTM Factory Brad.

Rins tak butuh waktu lama untuk mengeluarkan kecepatan aslinya saat pebalap Suzuki itu mencatat waktu 2 menit 02,723 detik - waktu putaran yang cukup baik untuk enam besar di FP3.

Martin, yang belum pernah keluar dari barisan depan sejauh musim ini, kemudian menjadi yang tercepat dengan catatan waktu 2:02.487 detik.

Bergabung dengan Binder di kolom kecelakaan adalah rekan rookie Remy Gardner setelah pembalap Australia itu mengalami pukulan front-end.

Sementara tiga favorit pra-sesi lainnya menempati tiga tempat teratas di Q1, Vinales turun di urutan ke-22 dan membutuhkan perbaikan serius.

Saat Vinales melakukan hal itu untuk pergi keempat, Espargaro mengalami kecelakaan di tikungan delapan, sehingga menghilangkan dirinya dari pertarungan untuk Q2.

Menuju awal baris lima adalah Espargaro dan Vinales, sementara Andrea Dovizioso harus puas di urutan kelima (15 untuk balapan).

Setelah finis di empat besar di FP4, kecepatan balapan terlihat kuat untuk Vinales dan Espargaro, namun, memenangkan balapan hari Minggu sekarang hampir mustahil.