Sejauh ini, Remy Gardner baru mencetak poin pada dua kesempatan musim ini di Qatar dan Portimao, meski itu lebih baik dari rekan setimnya Raul Fernandez yang belum mencetak poin.

Putaran terakhir di Jerez melihat Gardner finis di urutan ke-20, dan meskipun itu adalah balapan bagi juara Moto2, kontak awal dengan Alex Marquez menjadi penyebab utama kurangnya kecepatan.

Pembalap KTM kehilangan sayap kiri depan yang menyebabkan hilangnya downforce yang signifikan, pada kenyataannya, Gardner menyebut motornya 'tidak dapat dikendarai' saat dalam kondisi itu.

Selain kesulitan di tikungan kiri, wheelieing yang tidak biasa juga menjadi masalah: "Wheeling terjadi di mana-mana tetapi tidak seperti wheelie lurus, itu akan membuat motor miring juga dan benar-benar menarik ke kanan."

Dengan Jerez di belakangnya, Gardner yakin ada 'ruang untuk hasil yang bagus' di Le Mans

Dua kunjungan terakhir Gardner ke Le Mans telah menghasilkan finis kedua, dan meskipun hasil seperti itu sangat tidak mungkin akhir pekan ini, putaran Prancis adalah salah satu di mana finis MotoGP musim terbaik bisa di kartu.

“Kami menuju ke Le Mans untuk Grand Prix Prancis dengan beberapa poin untuk ditingkatkan setelah hari tes di Jerez,” kata Gardner.

Remy Gardner, Spanish MotoGP race, 1 May

“Saya berharap layout akan lebih sesuai dengan motor, jadi jika kami berhasil mengambil beberapa langkah, ada ruang untuk hasil yang bagus. Saya sangat menantikan untuk kembali beraksi pada hari Jumat di Prancis, markas tim saya Grand prix."

Menanti 'aksi' Fernandez setelah cedera

Pokok pembicaraan besar di Jerez adalah absennya Fernandez yang terus terlihat tidak senang berada di Tech 3 KTM.

Pembalap Spanyol itu tidak merahasiakan bahwa ia ingin bergabung dengan kelas utama bersama Yamaha, sebuah peralihan yang tetap ia lakukan, namun, langkah seperti itu gagal terwujud yang tampaknya akan bertahan hingga musim ini.

Fernandez sama sekali tidak terlihat seperti seorang pembalap yang membawa pertarungan kejuaraan ke Gardner sebagai rookie Moto2, sementara juga memenangkan jumlah balapan terbanyak.

Anehnya, Fernandez terlihat mengendarai skuter di sekitar paddock di Jerez, sementara kadang-kadang bergerak tanpa gips atau perban di tangannya yang terluka, sehingga menimbulkan kekhawatiran tentang seberapa parah cedera itu sebenarnya.

Fernandez telah mengkonfirmasi kembali beraksi untuk akhir pekan ini, jadi apa peluang dia mencetak poin untuk pertama kalinya?

Fernandez sempat nyaris finis di urutan ke-16 di Argentina dan ke-17 di Indonesia, tetapi kurangnya konsistensi dan perjuangan di kualifikasi terbukti sulit diatasi.

Raul Fernandez, Portuguese MotoGP, 23 April

Jika itu diselesaikan, maka hanya masalah waktu sebelum dia mencetak poin. Pembalap Spanyol itu menang di Le Mans musim lalu yang merupakan yang kedua dari delapan kemenangannya di Moto2.

Mengalihkan perhatiannya ke akhir pekan, Fernandez berkata: "Sebelum semuanya, saya ingin mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada semua tim di Clinica Luis Banos yang membantu saya dengan tangan saya. Mereka melakukan pekerjaan yang baik untuk membuat saya siap di 100% untuk Grand Prix Prancis.

“Saya merasa jauh lebih baik, saya optimis dan siap untuk kembali balapan setelah dua pekan absen. Selain itu, Le Mans adalah rumah Grand Prix bagi tim saya, jadi saya sangat ingin balapan di sana. Saya memiliki kenangan indah dari musim lalu, jadi mari kita lihat apa yang bisa kita lakukan!"