Memasuki tahun keduanya bersama Repsol Honda, Pol Espargaro memulai dengan baik dengan tes pra-musim tercepat di Mandalika dan memperebutkan kemenangan di Qatar. Namun setelah itu penampilannya menurun.

Hasil terbaik Espargaro dari lima balapan terakhir adalah yang kesembilan yang datang di Portimao. Sementara rekan setimnya Marc Marquez lebih dekat ke podium, seperti yang disorot oleh finis keempatnya di Jerez.

Espargaro bergabung dengan HRC pada awal musim 2021, meski dikenal sebagai pembalap yang konsisten di KTM, inkonsistensi menjadi masalah besar selama waktunya bersama pabrikan Jepang.

Memang, Honda dikenal memiliki sepeda motor yang sangat sulit untuk dikendarai, tetapi itu tidak akan membuat tim nyaman karena Espargaro tampaknya semakin kehilangan perjalanan pabriknya untuk tahun 2023.

Mantan juara dunia Moto2 saat ini memiliki opsi 2023 dengan Honda, namun, Gazzetta dello Sport mengklaim itu tidak akan diperpanjang, sebaliknya Joan Mir akan bergabung dengan Marquez untuk musim depan.

Meskipun Espargaro belum membahas masa depannya, pemain berusia 30 tahun itu baru-baru ini mengatakan kepada El Espanol bahwa dia merasa 'gugup' saat menegosiasikan kontrak.

“Semua pembalap ingin memperbarui dan melanjutkan di MotoGP karena itu adalah pekerjaan kami dan dari situlah mata pencaharian kami berasal, sama seperti orang lain,” tambah Espargaro. “Ketika tiba saatnya untuk kontrak, ada kegugupan dan kesalahan tertentu yang dibuat karena kecemasan.

Pol Espargaro, Spanish MotoGP, 30 April

“Jika ada satu hal yang diberikan pengalaman kepada saya, itu adalah bagaimana mengetahui bagaimana mengelola momen-momen ini, tidak terburu-buru dan tidak merasa terlalu ingin memperbarui.

“Bukan karena Anda benar-benar ingin memperbarui kontrak sehingga ini menjadi mungkin. Ada lebih banyak hal yang harus dilakukan dengan kesinambungan Anda daripada mendapatkan hasil yang baik.

Mengapa Mir adalah pebalap yang dibutuhkan Honda…

Tentu saja, berita terbesar dari tes satu hari MotoGP Jerez minggu lalu adalah bahwa Suzuki tampaknya akan kembali meninggalkan kejuaraan dunia, yang membuat masa depan Joan Mir dan Alex Rins tak menentu untuk musim depan.

Dengan privilege-nya sebagai juara dunia 2020, Honda jelas tidak ingin melewatkan kesempatan menduetkan Mir dengan Marquez, dan memiliki kesinambungan yang lebih baik di dalam tim.

Mir empat tahun lebih muda dari Marquez, menjadikannya opsi jangka panjang yang menarik jika #93 kembali cedera atau pergi setelah kontraknya habis pada 2024.

Selain itu, Mir juga bisa menularkan konsistensinya ke skuat Honda yang saat ini masih jauh dari itu. Seperti kita ketahui, Mir memenangi gelar 2020 berbekal konsistensi, dia juga pembalap yang paling sedikit melakukan kesalahan.

Bagaimana prospek duet Marquez-Mir untuk Honda?

Jika Mir pada akhirnya berlabuh ke Honda, Manajer Tim Alberto Puig langsung dihadapkan dengan tugas berat. Tidak hanya keduanya adalah pembalap yang kompetitif, hubungan mereka juga tidak begitu baik.

Marquez tidak jarang membuntuti Mir dengan harapan mendapatkan slipstream di kualifikasi, sesuatu yang mengganggu pebalap Suzuki lebih dari satu kali pada tahun 2021.

Tak perlu dikatakan bahwa tim Marquez dan Mir akan menjadi salah satu yang terbaik dari perspektif bakat, tetapi ketika bertarung untuk memenangkan balapan atau bahkan gelar, bisakah Honda membiarkan keduanya bertarung? Sebuah pertanyaan yang bisa segera kami dapatkan jawabannya.

Jika Honda benar-benar menandatangani Mir untuk musim 2023 maka Marquez kemungkinan akan menghadapi tantangan terbesarnya sejak Dani Pedrosa.