Meskipun pengumuman belum dibuat oleh Suzuki, anggota tim yang terkejut sudah diberitahu soal rencana pabrikan keluar dari MotoGP pada tes Jerez pekan lalu.

Menanggapi 'rumor' tersebut, Dorna mengeluarkan pernyataan yang mengingatkan bahwa Suzuki tidak bisa meninggalkan MotoGP secara sepihak, membuat kesepakatan perlu dicapai untuk mengakhiri kontrak yang sedianya berakhir 2026 lebih awal.

“Pikiran awal saya adalah, jika saya berada di tim Suzuki, saya akan benar-benar marah,” kata mantan juara Inggris dan pembalap Grand Prix Huewen. “Tidak ada yang tahu ini akan datang dan Anda hanya bisa menyalahkan dewan di Jepang.

“Mereka telah membuat keputusan ini. Itu hanya bisa finansial. Teori saya adalah bahwa Suzuki memiliki reaksi spontan terhadap penjualan dan - meskipun faktanya mereka sangat sukses di arena balap - mereka menarik karpetnya.

“Pada tingkat manusia, ini adalah bencana mutlak bagi tim. Pada tingkat profesional, ini hampir sama buruknya dan menghancurkan dari sudut pandang penggemar balapan.

“Meskipun ini adalah bencana yang dibuat Suzuki, itu mungkin menjadi hal yang benar secara fiskal untuk dilakukan, mengingat situasi dengan pasar dunia terkait dengan perang di Ukraina. Saya dapat melihat 2023 sebagai tahun yang canggung di mana semua orang akan terhuyung-huyung kembali dari biaya tambahan.

"Mungkin Suzuki telah melihat buku mereka sedikit lebih keras dan telah melihat tidak ada korelasi antara balap Grand Prix dan penjualan sepeda motor mereka dan telah memutuskan untuk melompat lebih awal."

Setelah Brexit, kini muncul Sexit

Meskipun demikian, Huewen yakin Suzuki akan membayar denda tinggi untuk pergi setelah hanya satu tahun dari kontrak lima tahun MotoGP mereka saat ini, sebagian untuk mencegah pabrikan lain melakukan hal yang sama.

“Anda dapat yakin ada kontrak yang kuat [antara Dorna dan Suzuki], tetapi tidak ada kepentingan siapa pun untuk memperebutkan kontrak.

“Yang mengatakan, Suzuki harus membayar semacam kompensasi dan saya pikir mereka harus membayar denda besar. Saya pikir Dorna harus menegakkan itu, keras.

“Karena Anda tidak menarik karpet keluar karena baru saja menandatangani kontrak lima tahun dengan Dorna. Apakah tangan kiri di Suzuki tidak tahu apa yang dilakukan tangan kanan?

“Ada paralel dalam semua ini. Kami telah mengalami Brexit, Inggris meninggalkan Uni Eropa. Dan sekarang kita punya 'Sexit', Suzuki meninggalkan MotoGP!

“Mereka harus mempersulit Suzuki atau semua orang ingin pergi pada tahap tertentu, atau mengatur ulang kontrak mereka. Jadi seksi itu. ”

Huewen, editor Crash.net MotoGP Pete McLaren dan pembawa acara podcast Harry Benjamin juga membahas apa arti berita tersebut bagi pembalap Suzuki saat ini, Joan Mir dan Alex Rins, sebelum perhatian beralih ke ulasan tes Jerez itu sendiri dan MotoGP Prancis yang akan datang akhir pekan ini.

Salah satu anekdot Le Mans yang penuh warna dari Keith berakhir dengan pernyataan, “Saya belum pernah melihat begitu banyak pohon willies tergantung di jalan seperti yang mereka lakukan di mobilnya…!”

Download Episode 45 di link berikut...

Podcast baru tersedia setiap minggu.