Sirkuit Mugello secara historis menjadi trek di mana top speed menjadi sangat penting dengan lintasan lurus sepanjang 1,141 km membuat para pembalap dapat memacu motornya lebih dari 350 km/jam. Oleh karena itu, tim dan pabrikan memanfaatkan MotoGP Italia akhir pekan ini untuk membawa upgrade dengan kecepatan tertinggi sebagai fokus utama.

Tengah menjalani fase transisi untuk konsesi teknis tahun 2023, Aprilia menjadi satu-satunya pabrikan yang diizinkan membuat perubahan desain mesinnya tahun ini, dan mereka memilih Mugello untuk memperkenalkan mesin RS-GP 2022 yang lebih bertenaga, tentu di samping peningkatan aerodinamis.

Aleix Espargaro: 'Beberapa hal baru'

“Kami memiliki beberapa hal baru,” kata Aleix Espargaro, yang saat ini berada di urutan kedua dalam kejuaraan dunia dan baru dikonfirmasi bersama rekan setimnya Maverick Vinales di Aprilia musim depan.

“Kami memiliki mesin baru untuk akhir pekan ini. Kami juga memiliki hal-hal aerodinamis yang cukup besar. Saya tidak berpikir saya akan menjadi yang pertama mengujinya besok, mungkin itu [Savadori], tetapi terlihat menjanjikan dan saya akan mencobanya besok sore.

“Mudah-mudahan itu bisa memberi kami sepersepuluh untuk bertarung memperebutkan posisi teratas.”

Pembalap Spanyol itu menambahkan: “Kami tahu bahwa jika kami membandingkan [mesin kami] dengan Yamaha, kami memiliki keunggulan, jika kami membandingkan dengan Ducati, saya pikir kami masih perlu sedikit meningkatkan. Mari kita lihat apakah peningkatan yang mereka bawa ke sini cukup untuk disejajarkan dengan mesin terbaik di dunia.

“Tapi sejujurnya, kecepatan tertinggi bukanlah hal terpenting di dunia. Yang pasti lebih baik memiliki kecepatan tertinggi daripada tidak! Tapi buktinya tahun lalu Fabio menang di sini dari pole position dengan motor paling lambat.

“Jadi ya, itu sangat penting, terutama tahun ini karena jika Anda melakukan start yang buruk, hampir mustahil untuk menyalip Ducati. Tetapi Anda juga membutuhkan traksi yang baik, akselerasi yang baik. Saya akan mengatakan Mugello adalah trek paling sulit di dunia. Sangat, sangat teknis. Ini bukan hanya tentang kecepatan tertinggi.”

<a class=Fabio Quartararo , Italian MotoGP. 26 May" data-delta="2" data-fid="1741101" data-media-element="1" src="https://cdn.crash.net/styles/large/s3/pa/3093063.0008.jpg?itok=OvLlKrOq" typeof="foaf:Image" />

Fabio Quartararo: 'Kami akan memiliki fairing baru'

Coba mengambil keuntungan penuh dari bagian teknis trek, Yamaha memberikan fairing baru untuk juara bertahan dan pemimpin gelar saat ini Quartararo.

Pembalap Prancis Yamaha itu 13km/jam lebih lambat dari Binder di Mugello musim lalu, defisit yang menurutnya tidak bertambah selama musim dingin. Quartararo menggantungkan harapannya pada pengenalan upgrade fairing Yamaha.

Fairing yang direvisi diharapkan mirip dengan desain M1 yang lebih lama, menawarkan lebih sedikit downforce tetapi juga lebih sedikit drag. Versi yang digunakan sejak Qatar juga akan tetap tersedia.

“Kami akan memiliki fairing baru,” tegas Quartararo. “Seperti yang dikatakan Aleix, jika mesin baru [nya] dapat memberikan sepersepuluh, kami berharap beberapa persepuluh atau bahkan satu detik dengan fairing itu!

“Saya harap saya akan memiliki perbedaan kecepatan yang kurang lebih sama seperti tahun lalu, karena kami tahu pabrikan lain meningkat cukup banyak. Tapi saya pikir Sektor 2 dan 3 adalah poin kuat kami. Sepeda kami sangat bagus di sana.

“Ini bukan trek yang buruk bagi kami, tetapi jika kami menemukan diri kami dalam posisi yang buruk setelah lap pertama, itu bisa menjadi buruk. Jadi itu semacam 50-50. Mari kita lihat bagaimana kelanjutannya tetapi saya kira dua [Mugello dan Catalunya] berikutnya akan sulit.

“Yang bisa saya lakukan adalah memberikan yang terbaik. Saya mendorong diri saya sekuat yang saya bisa, tetapi mari kita lihat apa yang bisa kita lakukan. Saya merasa percaya diri.

"Mugello adalah salah satu trek favorit saya jadi mari kita lihat apakah kami bisa mendapatkan kecepatan yang bagus, kualifikasi yang hebat dan kemudian kita lihat pada hari Minggu.”

Raul Fernandez, French MotoGP, 14 May

Raul Fernandez: 'Dalam tes Sepang saya menggunakannya dan saya cepat'

Tim lain yang memilih untuk 'mundur' dengan aerodinamisnya adalah KTM, dengan upgrade fairing yang dibawa untuk MotoGP Italia didasarkan pada desain yang lebih lawas.

“Di sini kita akan memiliki fairing baru dan kemudian di Montmelo sesuatu yang lebih pada motornya,” kata rookie Tech3 Raul Fernandez. “Di sini kami hanya memiliki fairing baru dan saya pikir itu akan menarik bagi saya dan untuk gaya berkendara saya.”

Pembalap muda Spanyol itu terus berharap fairing akan meningkatkan perasaan front-end-nya di atas motor.

“Saya butuh sesuatu untuk lebih terasa dengan ban depan. Dan mungkin fairing ini – ini bukan baru, ini yang lama – kita bisa melangkah lebih jauh karena di tes Sepang saya menggunakannya dan saya cepat,” kata Fernandez.

“Mungkin sekarang saya pakai lagi dan saya akan cepat lagi. Saya harap!"

Miguel Oliveira dari Factory KTM, yang naik ke posisi kedua di Mugello musim lalu, menambahkan: “Kami memiliki pembaruan aerodinamis yang menurut kami dapat membantu kami.

"Tahun lalu kami juga memiliki beberapa hal seperti kerangka yang benar-benar membantu kami membalikkan keadaan di beberapa balapan berikutnya dan kami berharap itu akan melakukan hal yang sama untuk kami di sini. Hal-hal kecil dapat bertambah banyak dan itulah yang kami harapkan.”

<a class=Jack Miller Fabio Quartararo , Italian MotoGP. 26 May" data-delta="4" data-fid="1741103" data-media-element="1" src="https://cdn.crash.net/styles/large/s3/pa/3093064.0008.jpg?itok=VVkEYR9f" typeof="foaf:Image" />

Jack Miller berharap rekor top-speed tidak pecah

Sementara semua mata tertuju pada Ducati dalam hal kecepatan tertinggi, bintang pabrikan Jack Miller berharap rekor kecepatan tertinggi tidak akan dipecahkan lagi akhir pekan ini.

“Saya berharap tidak! Lompatannya sudah cukup menakutkan,” kata Miller tentang kecepatan di lintasan lurus utama. “Kita tidak perlu melakukan 365 untuk hal itu.

“Tapi kamu tidak pernah tahu. Sepeda semakin cepat setiap tahun. Dan tembok di bagian dalam belokan satu semakin dekat dan dekat setiap tahun! Jadi itu kemungkinan, tapi kita harus menunggu dan melihat.

“Kami berbicara tentang kecepatan Ducati dan yang lainnya, tetapi itu telah disamai oleh KTM, jadi kami bukan satu-satunya di luar sana,” tambah pembalap Australia itu, yang dirumorkan melompat ke KTM untuk 2023.

Pemenang Le Mans Enea Bastianini mengalami insiden aneh sebelum dimulainya balapan kandang tahun lalu, ketika pebalap Avintia itu menabrak bagian belakang Johann Zarco saat pebalap Prancis itu memanaskan remnya.

'Bastia' kembali dengan tiga kemenangan di bawah ikat pinggangnya dari tujuh start di Gresini Ducati - dan dilengkapi dengan perangkat ride-height belakang.

“Tahun ini sekali lagi berbeda bagi saya [di sini] karena saya memiliki perangkat di belakang. Tahun lalu mobil itu tiba di Austria,” katanya, menambahkan dari front lurus Mugello yang terkenal berliku-liku: “Saya pikir itu bagus. Saya juga suka mencoba melompat! Tapi jangan terlalu banyak!”

<a class=Marc Marquez, French MotoGP, 14 May" data-delta="5" data-fid="1741104" data-media-element="1" src="https://cdn.crash.net/styles/large/s3/pa/3081330.0008.jpg?itok=5ssqIJn-" typeof="foaf:Image" />

Marc Marquez sebut FP1 akan menentukan posisi Honda

Di Honda, Marc Marquez berharap bahwa masalah tikungan lambat yang menghambat RC213V baru di trek stop-and-go baru-baru ini akan berubah menjadi keuntungan melalui kurva Mugello berkecepatan tinggi.

“Sepertinya di tikungan cepat atau mengalir, motor baru ini bekerja sedikit lebih baik. Jadi mari kita lihat. Besok di FP1, langsung kami akan mengerti di mana kami berada,” kata Marquez.

“Dengan motor baru ini benar-benar berbeda. Di trek balap yang kami rasa sangat kuat [sebelumnya], kami berjuang, dan di trek balap seperti Qatar yang merupakan titik lemah kami, kami melakukan akhir pekan yang hebat.”

Seperti rekan setimnya, Pol Espargaro tidak menyebutkan peningkatan spesifik apa pun tetapi mengungkapkan bahwa dia akan kembali ke pengaturan 'normal' setelah mencoba sesuatu yang 'sangat berbeda' selama dua akhir pekan terakhir.

“Dari tes Jerez kami mencoba motor yang sangat berbeda. Sangat lama. Dengan 'pengaya' yang berbeda untuk mengubah beberapa hal dan melihat apakah itu berhasil,” katanya. “Tetapi di Le Mans di mana saya biasanya sangat cepat, itu tidak berhasil, jadi kami akan kembali ke motor normal.

“Kita lihat saja nanti, tapi itu akan sulit, terutama dengan berapa banyak Ducati yang ada di grid. Dengan [kecepatan] tertinggi ini, itu akan menjadi sangat, sangat rumit.”

<a class=Joan Mir, French MotoGP, 13 May" data-delta="6" data-fid="1740589" data-media-element="1" src="https://cdn.crash.net/styles/large/s3/pa/3080022.0008.jpg?itok=XV7zTuIu" typeof="foaf:Image" />

Joan Mir berharap lebih banyak kesempatan overtake

Sementara itu, Joan Mir dari Suzuki berharap masalah menyalip yang dialami oleh sebagian besar lapangan pada balapan baru-baru ini akan berkurang di Mugello.

“Saat ini dengan masalah yang kami miliki, bagian depan terlalu panas dan untuk menghentikan motor [di udara kotor] keras dengan sayap dan segalanya, trek stop and go adalah tempat yang cukup sulit untuk menyalip di area pengereman,” katanya. .

“Jadi trek ini benar-benar kebalikannya. Anda tidak harus bagus dalam pengereman, Anda harus bagus di kecepatan tikungan, untuk menemukan aliran, untuk mendapatkan garis yang bagus. Itu sangat penting di trek ini, dan itulah mengapa trek ini bagus untuk menyalip, dan untuk pertunjukan.”

Juara dunia 2020, yang seperti rekan setimnya Alex Rins kini sedang mencari tim baru untuk musim depan, mengaku tidak terkejut dengan keputusan Aprilia untuk merekrut kembali kedua pebalap tersebut.

“Mereka memiliki dua pembalap bagus di motor mereka, dan saya mengharapkan ini,” kata Mir.

Pembalap Spanyol itu tetap diam dalam hal pilihannya sendiri, yang dikabarkan akan dipimpin oleh Repsol Honda, hanya mengatakan: "Saya pikir kami pantas mendapatkan motor pabrikan".