Baik Joan Mir dan Alex Rins jatuh pada Lap 8 yang sama di Italia, Mir jatuh dari posisi 17 di Tikungan 1 sebelum Rins tersingkir dari posisi 13 menyusul insiden kontroversial dengan Takaaki Nakagami.

Setelah upaya yang gagal untuk melewati pebalap LCR Honda melalui Tikungan 10-11 Scarperia/Palagio chicane pada lap sebelumnya, Rins membuat gerakan di dalam yang lebih kuat pada putaran berikutnya.

Tapi Nakagami bertahan dengan keras di sisi luar dan keduanya bertabrakan saat garis mereka bersilangan di pintu keluar, membuat Rins marah dan keluar.

“Lap sebelum saya mencoba menyalipnya di tikungan yang sama, antara [Tikungan] 10 dan 11, dan dia [memblokir] saya,” kata Rins.

“Jadi pada lap berikutnya saya mencoba menekan sedikit lebih banyak dengan throttle, agar lebih di depannya. Dia berada di luar ketika kami keluar dari tikungan, dia ada di sana dan kami terkena dampaknya.

“Zarco melakukan operan yang sama di Bezzecchi dua lap hingga akhir, Zarco memasukkan motornya [ke dalam] dan Bezzecchi sudah kehilangan posisi sehingga dia sedikit menekan gas.”

FIM Stewards menilai insiden itu sebagai kecelakaan balap, keputusan yang sangat tidak disetujui Rins.

"Saya tidak mengerti keputusan Stewards, mereka mengatakan 'Saya tidak di depannya' dan mereka tidak akan menghukumnya," kata Rins.

“Jika Anda bertanya kepada para pebalap, dia adalah salah satu pembalap paling berbahaya di trek dalam hal menyalip. Tapi itu adalah apa itu. Untungnya tidak ada yang dekat di belakang kami, Jorge [Martin] memiliki 0,5-1 dan bisa menghindari benturan dengan saya.

Rins menambahkan: “Saya belum berbicara dengan Taka, pasti itu sesuatu untuk [disebutkan] di Komisi Keselamatan karena saya pikir Stewards tidak benar. Saya pergi dan berbicara dengan Freddie Spencer dan saya berkata kepadanya 'teman, Anda adalah mantan pembalap, Anda melakukan banyak menyalip...'

“Tidak ada peraturan yang mengatakan bahwa jika seseorang menyalip Anda, Anda harus menutup gas. Ini hanya masalah dengan pengendara, maksud saya lihat Bezzecchi. Zarco menyusulnya dan tidak masalah, dia sudah kehilangan posisi.

“Jadi saya tidak mengerti mengapa Taka membuat ini. Maksudku itu sangat berbahaya. Di MotoGP, kami tidak balapan seperti ini.”

Takaaki Nakagami, Italian MotoGP, 28 May

Nakagami: Itu adalah insiden balapan

Tidak mengherankan, Nakagami melihat hal-hal secara berbeda dan merasa itu hanya insiden balap.

“Tidak ada yang perlu dikatakan karena kami sedang balapan,” kata Nakagami, yang finis di urutan kedelapan. “Satu putaran sebelum dia masuk ke tikungan yang sama persis dan saya menutup pintu. Lap berikutnya dia mencoba lagi, tapi saya ada di depannya, lalu di pintu keluar Tikungan 11 menurut saya dia menabrak saya.

“[Saya] setidaknya di depan Rins. Jadi saya tidak bisa berbuat apa-apa. Saya balapan dan saya tidak ingin membiarkan dia lewat. Jadi itu balapan dan itu adil. Tentu saja saya sangat menyesal tentang kecelakaan dan nol poin, tapi itu adalah insiden balapan.”

Joan Mir, Italian MotoGP race, 29 May

Joan Mir: Saya lebih suka tinggal di rumah!

Sementara Rins setidaknya merasa dia memiliki kecepatan untuk balapan yang kuat, membuat kemajuan awal yang cepat dari hanya 23 di grid di kualifikasi basah, rekan setimnya Mir membuat kemajuan lambat dari 17 di grid.

“Apa yang tidak terjadi akhir pekan ini!” kata Mir kemudian. “Yah, saya tahu bahwa saya tidak bisa membuat 23 lap dengan paket yang kami miliki!

"Apa yang terjadi adalah saya berada di belakang Martin dan pebalap lain dan kemudian saya sedikit tersedot di ujung lintasan lurus. Saya tidak bisa menghentikan motor dengan baik, saya sedikit offline dan kehilangan bagian depan.

“Jadi, Anda tahu, lebih baik seperti itu, katakanlah. Karena itu bukan perasaan normal yang kami miliki, selama akhir pekan ini. Saya tidak tahu jujur apa yang terjadi. Tapi saya tidak bisa melakukan kecepatan di tikungan tahun lalu, sejauh ini.

“Saat masuk, saya tidak bisa menghentikan motor dengan baik dan kemudian saya kehilangan kecepatan di tikungan, saya tidak bisa mengendarai seperti yang saya inginkan. Saya kalah di semua tikungan panjang yang biasanya menjadi poin kuat kami.

“Kami harus membuat langkah besar jika ingin melakukan sesuatu karena untuk bertarung di posisi itu, saya lebih suka diam di rumah dengan jujur!”

FULL Crash.Net MotoGP podcast 47 | Rossi, Mugello, 2023 rider moves, and more!

Baik Mir dan Rins bersikeras bahwa hasil mimpi buruk itu tidak terkait dengan keputusan Suzuki untuk pergi.

“Kami memberikan 100% kami di trek,” kata Rins. “Saya sedang rapat dengan semua anggota tim. Dan saya berkata kepada mereka, 'teman-teman, [lihat] TV, waktu putaran. Kami ada di sana. Kita bisa bertarung'.

Mir menambahkan: “Yang pasti kita menjalani situasi yang sulit. Tapi kami punya motivasi untuk membuatnya bagus. Bukan berarti semuanya sudah selesai dan ini balapan terakhir. Kami memiliki kejuaraan di depan, jadi mari kita lihat.”

Rins sekarang berada di urutan keenam dalam kejuaraan dunia, 53 poin dari Fabio Quartararo, dengan Mir kesepuluh (-66 poin).