Fabio Quartararo tidak mau membuang waktu untuk lekas memimpin MotoGP Catalunya saat ia menyalip pembalap tuan rumah dan rivalnya di klasemen Aleix Espargaro selepas start.

Di belakang Quartararo dan Espargaro, drama terjadi dengan efek langsung ketika Francesco Bagnaia jatuh setelah dipukul.

Why are Honda & Yamaha struggling so much? | MotoGP 2022

Takaaki Nakagami, yang membuat awal yang fantastis - berada di jalur untuk keluar dari tikungan satu di urutan kelima setelah memulai dari posisi ke-12 - kehilangan bagian depan saat masuk ke tikungan satu sebelum mengenai Rins dan Bagnaia.

Setelah melakukan segalanya untuk menempatkan dirinya kembali ke pertarungan kejuaraan menyusul kemenangannya di Mugello, pensiunnya pembalap Italia itu di GP Catalan merupakan pukulan telak bagi harapan gelar 2022-nya.

Sementara itu juga mengecewakan bagi Rins yang gagal menyelesaikan tiga balapan terakhir, Nakagami dan kondisinya menjadi fokus utama setelah pembalap Jepang itu membenturkan kepalanya dengan sangat keras ke ban belakang Bagnaia.

Di trek, Quartararo mempertontonkan dominasi mutlak. Setelah beringsut beberapa persepuluh di lap satu dan dua, pebalap Prancis itu mulai meninggalkan Jorge Martin dan Espargaro setengah detik.

Meskipun Espargaro melakukan pendekatan yang lebih terukur untuk menjaga umur ban selama beberapa lap terakhir, Quartararo tidak memiliki kekhawatiran seperti itu karena ia terus mendorong.

Sore hari Ducati sudah berubah menjadi semacam mimpi buruk, pemenang balapan tiga kali Enea Bastianini tersingkir di tikungan lima. Kejadian tersebut disusul rekan setimnya Fabio Di Giannantonio yang terjatuh hanya beberapa tikungan setelah Bastianini [belok 13].

Saat performa dominan Quartararo berlanjut, terjadi pertarungan sengit untuk memperebutkan posisi kedelapan antara kedua pabrikan KTM.

Dengan Miguel Oliveira tampak seperti yang tercepat dari keduanya, barisan pebalap Portugal itu bergerak di tikungan satu sebelum berlari sangat melebar. Kesalahan itu membuat Oliveira kehilangan lebih dari dua detik untuk rekan setimnya.

Setelah melewati Martin tepat sebelum jarak pertengahan balapan, upaya Espargaro untuk memukul mundur Quartararo secara resmi dimulai.

Namun, itu adalah kejar-kejaran yang tak kunjung usai karena pebalap Aprilia itu terus kehilangan waktu meski memiliki lintasan yang jelas di depannya.

Dengan sembilan lap tersisa, Quartararo masih beringsut menjauh saat Espargaro secara mengejutkan mulai kesulitan - Martin membalas budi dengan kembali mendahuluinya di tikungan pertama.

Meskipun dia terlihat down-and-out ketika Martin kembali ke posisi kedua, Espargaro mulai membangun tantangan terakhir dengan lima lap tersisa.

Setelah berlari dengan brilian di tikungan terakhir, Espargaro menyelinap melewati Martin saat mendekati tikungan satu, sekali lagi menunjukkan kecepatan luar biasa yang dimiliki Aprilia di garis lurus.

Espargaro berpikir balapan sudah berakhir..

Dengan balapan dalam situasi yang buntu, Espargaro menciptakan drama dengan melambat saat balapan menyisakan satu lap.

Tapi itu bukan masalah mekanis atau teknis, sebaliknya Espargaro mengira balapan sudah berakhir saat para pebalap melintas.

Saat Luca Marini datang, Espargaro tiba-tiba menyadari kesalahan yang dia buat dan kembali tancap gas untuk akhirnya finis kelima, sebuah kesempatan podium kandang yang terbuang untuk 'kapten' Aprilia.