Hal ini juga yang dicari oleh Francesco Bagnaia, yang fokus ke handling motor ketimbang top-speed, membuatnya tidak yakin apakah ia akan berkendara dengan fairing baru yang dibawa ke tes Catalunya hari Senin.

Setelah motornya 'disundul' oleh Takaaki Nakagami di Tikungan 1 balapan hari Minggu, kembali menyelesaikan 80 putaran di sirkuit Barcelona. Pecco hanya berjarak 0,004 detik dari pemenang balapan Yamaha, Fabio Quartararo yang memimpin tes.

“Saya menguji beberapa item berbeda dan yang terbesar adalah fairingnya,” kata Bagnaia. “Fairingnya bekerja dengan cukup baik. Saya cukup senang dengan itu, tapi itu hanya untuk menguji untuk saat ini. Saya tidak tahu apakah kita akan melihatnya tahun ini atau tidak.

“Ini dapat membantu kami untuk tidak kehilangan terlalu banyak handling, tetapi memiliki kecepatan tertinggi. Jadi sesuatu yang bisa membantu.

“Tetapi kami juga dapat berpikir bahwa tahun ini saya lebih memilih untuk memiliki kecepatan tertinggi yang lebih sedikit, tetapi lebih banyak handling. Itu yang utama sekarang, Yamaha adalah contoh sempurna untuk itu.”

Was Nakagami to BLAME? | Full Crash.Net MotoGP podcast

Runner-up gelar 2021, yang kini telah kehilangan 66 poin dari juara dunia Quartararo, menambahkan:

“Saat ini mereka [Yamaha] memiliki handling lebih dan kami juga dapat melihat dengan jelas bahwa kecepatan tertinggi bukanlah segalanya. Tahun ini kami telah banyak berkembang [tetapi] kami masih membutuhkan lebih banyak grip seperti yang dimiliki Yamaha, jadi kami sedang mengusahakannya.”

Saat Bagnaia siap mengorbankan sebagian top-speed Desmosedici untuk membuat handling motor lebih baik, Quartararo justru mendesak Yamaha untuk menemukan lebih banyak top-speed untuk YZR-M1 2023.

Jack Miller: 'Seperti sepeda yang berbeda'

Rekan setim Bagnaia Jack Miller - yang berjuang dengan performa ban yang tidak konsisten selama akhir pekan Grand Prix, termasuk merosot ke urutan 14 dalam balapan - kembali ke performa terbaiknya dengan lap tercepat keenam (+0.295 detik) saat tes.

“Jauh lebih baik hari ini. Seperti mengendarai sepeda yang berbeda,” katanya. “Kami bertukar roda belakang dan itu fantastis.

"Saya mengendarai sepeda yang sama persis dengan yang saya kendarai di balapan pagi ini dan melakukannya secara konsisten. Kemudian begitu ban mendapat beberapa putaran, jatuh ke tahun 40-an. Tapi itu normal.

“Kecepatannya pagi ini cepat dan saya merasa nyaman di atas motor. [Ban] medium yang saya pakai di tengah hari tidak ideal, tetapi dua lainnya fantastis. Mampu bertahan di tahun 40-an meskipun masuk, keluar, dan yang lainnya.

“Kami bermain-main dengan pengaturan. Saya pikir kami sudah cukup nyaman. Sulit untuk mengatakan, selalu ada lebih banyak karet turun [saat tes].

“Kami menguji fairing [baru], yang memiliki positif dan negatifnya…. [fairing saat ini] berubah lebih baik, menangkap lebih sedikit angin. Sedangkan fairing yang lebih besar seperti antara fairing tahun lalu dan fairing tahun ini. Anda tidak menangkap banyak angin di tubuh Anda, tetapi Anda mungkin mengorbankan sedikit di sudut.

“Itulah mengapa saya maksudkan ada positif dan negatifnya. Ini bisa bekerja untuk beberapa tempat dan kemudian mungkin tempat lain tidak.”

Miller, yang dikaitkan dengan kepindahan ke KTM musim depan, berada di urutan kesembilan dalam kejuaraan dunia.