Pol Espargaro berada di urutan kelima dalam catatan waktu (0,241 detik) dengan 88 putaran yang sangat produktif sebagai upayanya melupakan kekecewaan hari Minggu karena merosot dari P5 menjadi P17 karena masalah grip.

Untuk tes hari Senin, pembalap Repsol Honda itu juga diberi kesempatan untuk menjajal komponen baru yang lebih dulu digunakan oleh pembalap LCR Takaaki Nakagami pada balapan hari Mingu.

“Yah, kami menguji cukup banyak sasis dan lengan ayun yang digunakan Taka selama akhir pekan dan cukup banyak elektronik, ditambah aerodinamis,” kata Espargaro.

Seperti Ducati, Suzuki, dan Aprilia, Honda belum memperkenalkan satu pembaruan fairing yang tersedia untuk musim 2022.

Motor Espargaro saat ini (dihomologasi di Qatar) memiliki konfigurasi fairing yang sedikit berbeda dengan mesin rekan setimnya Marc Marquez (sekarang digunakan oleh pembalap penguji Stefan Bradl), dengan #44 telah memilih untuk memasukkan side pod sementara Marquez hanya memilih yang sayap atas.

Was Nakagami to BLAME? | Full Crash.Net MotoGP podcast

Masih harus dilihat apakah kedua sisi garasi Repsol akan memilih pembaruan aerodinamis yang sama saat musim berjalan, tetapi Espargaro mengungkapkan bahwa fairing yang digunakan pada tes juga memiliki pengaruh pada masalah grip yang ingin mereka pahami.

“Ketika saya mencobanya, itu adalah momen di mana angin bertiup cukup kencang, jadi kami juga ingin melihat apa yang terjadi ketika angin cukup banyak di area cepat di mana kami sedikit kesulitan,” Espargaro dikatakan.

“Juga, mengubah aerodinamis, sayap, mengubah motor sepenuhnya. Cara sepeda mentransfer berat di keluar tikungan. Jadi ini juga bisa membantu kita dalam akselerasi, mendapatkan grip atau bahkan kehilangannya. Kami perlu memahami banyak hal dan ini adalah alat yang bagus untuk melakukannya.

“Sejujurnya saya tidak suka aerodinamis [secara umum] tetapi itu adalah sesuatu yang cukup banyak mengubah perilaku motor. Dan pada akhirnya itu adalah ujian yang bagus.”

Dalam hal bagian mekanis, Espargaro - yang diperkirakan memiliki dua sasis berbeda yang tersedia - setuju dengan Nakagami bahwa lengan ayun bukanlah perbedaan yang jelas.

"Ini bukan langkah besar tapi cukup untuk merasa sedikit lebih nyaman," katanya.

“Kami tidak membicarakan itu, Anda tahu, di waktu kualifikasi [kami akan mendapatkan] 0,4-0,5 detik. Tetapi jika kami mendapatkan sepersepuluh dalam satu putaran, yang tidak berarti apa-apa, Anda bisa mendapatkan satu baris di kualifikasi.”

Pol Espargaro lebih percaya dengan 'langkah kecil, bukan yang besar'

Pembalap Spanyol, yang tempat ketiga di Qatar tetap menjadi satu-satunya podium Honda musim ini, menambahkan bahwa dia lebih suka melihat serangkaian langkah teknis kecil ke arah yang benar daripada pertaruhan besar-besaran.

"Saya percaya pada perkembangan langkah-langkah kecil, bukan pada langkah besar mengubah seluruh motor dan kemudian melihat apa yang terjadi," katanya.

“Saya pikir sekarang kita telah melihat Aprilia melakukan langkah-langkah kecil, perbaikan kecil dan pada akhirnya mereka mencapai puncak. Saya pikir itu cara untuk tidak tersesat, tidak memulai dari nol."

Stefan Bradl, Catalunya MotoGP, 4 June

Bradl, yang masih sakit akibat kecelakaan hari Minggu, menyelesaikan 53 lap dalam perjalanannya ke urutan 17 (+1,027 detik)

“Saya harus mengatakan bahwa kondisi fisik saya hari ini tidak fantastis. Saya merasa sedikit sakit, tapi secara keseluruhan ini adalah tes yang bagus.

“Kami telah membandingkan sasis dan hal-hal lain untuk menemukan arah agar motor kami tampil lebih baik dan meningkat. Saya telah melakukan beberapa tes back-to-back dan hanya mendapatkan beberapa informasi.

“Di trek ini juga terkadang sulit untuk membuat perbandingan yang tepat karena level grip dari satu run ke run lainnya banyak berubah, atau jika Anda memiliki ban baru atau bekas.”

Dengan waktu pemulihan Marquez yang masih belum jelas, Bradl akan tetap berada di Repsol Honda setidaknya untuk putaran Jerman dan Belanda mendatang.

“Kami hanya berharap yang terbaik untuk pemulihannya dan [kami sedang bekerja] sehingga dia bisa kembali ke motor yang bagus,” kata Bradl.

<a class=Alex Marquez, Catalunya MotoGP, 4 June" data-delta="2" data-fid="1741726" data-media-element="1" src="https://cdn.crash.net/styles/large/s3/pa/3110720.0008.jpg?itok=6sjUBgxA" typeof="foaf:Image" />

Dengan Takaaki Nakagami menghabiskan malam di rumah sakit setelah kecelakaan Tikungan 1 dengan Alex Rins dan Francesco Bagnaia, Alex Marquez menjadi satu-satunya pembalap LCR di trek.

Marquez, yang membalap dari posisi terakhir hingga kesepuluh dalam balapan, juga diperkirakan telah mencoba bagian sasis dan swingarm selama 93 lap.

“Itu adalah tes yang panjang di sini di Barcelona, kami mencoba banyak, banyak hal dan itu yang paling penting,” kata Marquez, yang juga mengalami cedera setelah kecelakaan cepat pada Sabtu.

“Saya mencoba memberikan 100% dan masukan maksimal yang saya bisa untuk membantu HRC, yang berusaha keras untuk meningkatkan motor kami. Kami mencoba banyak hal; beberapa hal negatif dan beberapa positif, seperti biasa, tetapi itu adalah ujian penting bagi kami untuk memberikan informasi ke Jepang dan terus berjalan.

“Saya yakin kami bisa cepat di paruh kedua musim ini, jadi informasi ini akan sangat penting untuk mengatasinya.”